Arkib

Archive for the ‘Pengurusan tingkah laku’ Category

Apa Cerita Sebenarnya?

25 Januari 2012 1 komen

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera di samping dapat melaksanakan tugas harian dengan sempurna. Semoga apa jua yang anda lakukan ketika ini, diharapkan agar ianya dapat memberi manfaat kepada seluruh organisasi anda dan semua orang menyenanginya. Terima kasih atas kesudian anda melayari laman ini.

Rasanya masih belum terlambat untuk saya ucapkan selamat Tahun Baru Cina bagi pelayar yang berbangsa Cina dan menyambut perayaan ini. Semoga perayaan kali ini lebih meriah dan menyeronokkan.

Cuti empat hari, saya habiskan masa di kampung, Felda Lui Timor (Jempol). Habiskan masa dengan memancing baung, patin, kelah, lampam di sekitar sungai Pahang (maklumlah musim hujan lagi, air pun naik. Seronoklah memancing). Memancing pula dengan rakan-rakan sejawat yang bertugas di pelbagai negeri dan daerah.

Oleh kerana satu aliran (bidang pekerjaan), maka macam-macamlah cerita yang saya dengar dari sekolah mereka bertugas masing-masing. Dari perangai Guru Besar yang tidak semenggah, hinggalah ke peringkat bawahan. Rakan-rakan seangkatan merungut dengan sikap Guru Besar di sekolah masing-masing ada yang tidak tahu bertimbang rasa, tidak boleh bertolak ansur, hanya pandai cakap tetapi tak pernah turun padang serta pelbagai lagi.

Antara isu yang menarik perhatian adalah apabila ada rakan yang menyatakan di dalam mesyuarat pengurusan sekolah, Guru Besar mereka menyatakan bahawa peratus (%) pencapaian murid melambangkan hasil kerja guru. Jika peratus (%) murid meningkat atau naik, guru dianggap cemerlang dan telah melaksanakan tugasnya dengan sempurna.

Tetapi jika peratus (%) murid menurun atau merosot, guru dianggap pemalas atau tidak menjalankan tugas dengan sewajarnya. Dalam hal ini, rasa sakit hati dan marah pun ada bila dengar ada Guru Besar yang bercakap perkara sebegini dalam mesyuarat.

Ternyata Guru Besar sekolah berkenaan tidak pernah mengambil tahu masalah yang dihadapi oleh guru atau murid. Malah, bercakap sesuka hati tanpa mengambil kira sensetiviti guru lain.

Bayangkan guru yang mengajar di kelas belakang bertungkus lumus mengajar, namun sehingga hujung tahun, pencapaian murid masih berada di tahap yang rendah atas pelbagai faktor, itulah yang harus dikaji oleh Guru Besar dan bukan mencari salah guru.

Tidak wajar guru dihukum jika peratus (%) murid itu merosot kerana guru telah berusaha dan ikhtiar pelbagai kaedah. Guru Besar harus mengambil kira pelbagai faktor yang menjadi punca kemerosotan akademik pelajar dan memikirkan cara untuk mengatasinya. Ini tidak. Guru berkenaan juga yang diminta membuat post-mortem.

Ada juga rugutan dilempar oleh rakan-rakan senior yang mengatakan bahawa ada guru yang baru bertugas mula tunjuk lagak bagus dalam mesyuarat. Guru yang mengajar di kelas belakang dikatakan tidak tahu mengajar, tidak tahu buat kerja sehinggakan murid kini berada dalam darjah enam masih tidak tahu membaca. Guru berkenaan pula baru bertugas di sekolah sekitar dua hingga tiga tahun. Tidak tahu apa-apa mengenai murid dan latar belakang murid tetapi berani mengkritik dan mencari salah rakan sejawat yang lain. Bukan membantu mencari jalan penyelesaian, tetapi membangkitkan api kemarahan guru lain yang mendengarnya.

Kasihan, situasi di sekolah saya juga lebih kurang sama dengan rakan-rakan yang meluahkan perasaan. Tetapi cara kita hadapi tekanan tu biarlah betul. Tidak manis jika kita sama-sama mencari salah antara satu sama lain, tetapi masih tiada penyelesaian. Masing-masing sibuk menuduh dan mencari salah. Ibarat gajah sama gajah bergaduh, pelanduk mati di tengah-tengah.

Pihak yang melaksanakan peraturan juga tidak wajar meletakkan hukuman 100% ke atas guru yang mengajar kerana pihak pentadbiran juga perlu bertanggungjawab kerana mereka yang diberi mandat untuk mentadbir, merancang sistem pengurusan, menyusun program dan sebagainya. Kami guru biasa cuma MENURUT PERINTAH dan melaksanakan tugas dengan sebaiknya.

Kegagalan murid bukan bermakna seseorang guru itu boleh dianggap sebagai pemalas. Itu satu penghinaan bagi saya sebagai seorang guru. Janganlah guru sahaja yang dinilai prestasinya. Pihak pentadbir juga perlu dinilai, banyak pihak juga perlu dinilai dan dipantau.

Demi menjaga masa depan dan prestasi akademik di sekolah masing-masing, sama-samalah kita saling berganding bahu untuk menjana kecemerlangan. Usahlah mencari salah dan saling tuding menuding.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Admin

Teacher’s Department

p/s :

  1. Ada cikgu tidak suka pegawai nazir turun memantau ke sekolah sedangkan itulah cara terbaik untuk memastikan tugas di sekolah dilaksanakan atau tidak
  2. Ada Guru Besar bimbang pegawai besar datang melawat ke sekolah cepat-cepat telefon guru-gurunya supaya bersedia.

Selamatkan Guru Ini

16 Januari 2012 5 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera di samping dapat melaksanakan tugas dan tanggungjawab harian dengan sempurna. Terima kasih kerana anda masih sudi melayari laman ini. Hari ini saya hendak kongsikan kisah yang melanda seorang guru wanita yang tertekan diugut suami. Jika anda masih belum membacanya, saya kongsikan petikan dari sebuah akhbar tempatan. Sama-samalah kita renungkan situasi yang melanda guru wanita terbabit.

Guru Didera Suami Rayu Ditukarkan

2012/01/16

ALOR SETAR: Seorang guru sandaran yang mendakwa tidak tahan didera hampir setahun oleh suaminya, seorang penagih dadah, nekad melarikan diri dan memohon Kementerian Pelajaran meluluskan pertukarannya atas faktor keselamatan.  Siti Muniroh Mohd Shukri, 31, berkata selepas melarikan diri dari Lahad Datu, Sabah, bersama anak lelakinya yang berusia sembilan bulan pada 22 Julai tahun lalu, gajinya ditahan sehingga kini.

“Suami saya, Aldin Osdam, 31, yang terjebak dengan najis dadah pada 2010, sangat cemburu, mengurung dan memukul saya saban hari. Dia juga meminjam dengan Ah Long, mohon kad kredit dan beli kereta guna nama saya.

 “Apabila tidak jelaskan hutang, saya jadi mangsa, diterajang dan disepak hampir setahun,” katanya kepada pemberita semasa ditemui di rumah bapanya di sini hari ini.

Siti Muniroh nekad melarikan selepas berbincang dengan Guru Besar Sekolah Rendah St Dominic di Lahat Datu, tempat beliau bertugas, manakala ibu mertuanya membelikan tiket penerbangan ke Alor Setar. Sebelum melarikan diri, beliau membuat laporan polis di Lahat Datu sebanyak dua kali selain ke Mahkamah Syariah untuk menuntut cerai.

Siti Muniroh berkata, Aldin yang dipenjara tiga bulan di Lahat Datu kerana kesalahan dadah akan dibebaskan 18 Januari ini dan sudah menghubunginya tiga hari lalu serta mengugut hendak ‘menyembelih’ beliau jika terjumpa di Sabah. Beliau berkata, laporan mengenai ugutan itu telah dibuat di Balai Polis Alor Setar.

“Atas faktor keselamatan diri untuk kembali bertugas di Lahat Datu, saya memohon pihak berkenaan di Kementerian atau Jabatan Pelajaran menimbang kes saya dengan wajar.

“Sahabat bapa saya, Redzuan Ishak sudah tiga kali membawa saya dan bapa ke Kementerian Pelajaran di Putrajaya menemui pegawai bahagian pertukaran” katanya.

Siti Muniroh juga membuat permohonan secara dalam talian kepada Guru Besar dan Jabatan Pendidikan Sabah selain bertemu pegawai Jabatan Pendidikan Kedah serta kaunselor. Sehubungan itu, beliau merayu masalah tersebut dapat diselesaikan secepat mungkin kerana statusnya sebagai guru sandaran terlatih dan belum disahkan jawatan. – sumber BERNAMA

Masalah 3M Berleluasa, Apa Tindakan Sewajarnya?

11 Januari 2012 10 comments

Salam sejahtera,

Masih ada ruang untuk saya mengucapkan selamat tahun baru 2012 kepada anda, pelawat-pelawat laman ini. Semoga anda berada dalam keadaan yang sihat sejahtera dan ceria hendaknya. Tahun 2011 sudah meninggalkan kita. Kini datangnya sesi 2012 yang diharapkan akan membawa kita kea rah sebuah kehidupan yang lebih baik dan bermakna. Terima kasih yang tak terhingga saya ucapkan kepada anda yang masih sudi melayari laman ini.

Baiklah, saya hendak mulakan topik perbincangan sesi 2012 ini dengan masalah 3M yang sejak sekian lama menghantui sistem pendidikan di negara kita. Memang sejak dulu lagi, masalah penguasaan 3M seringkali dibangkitkan dalam mana-mana mesyuarat pengurusan sekolah (bagi sekolah yang prihatin terhadap masalah ini).

Tahun baru menjelma, pendaftaran tahun satu sesi 2012 kali ini nampak meriah di sekolah saya. Bermacam-macam ragam murid tahun satu dapat dilihat. Saya percaya juga, di sekolah-sekolah lain situasinya lebih kurang. Ada yang seronok, ada yang teruja hendak ke sekolah, ada yang menangis, ada yang tidak boleh berpisah dengan ibu bapa atau penjaga dan macam-macam ragam.

gambar hiasan

gambar hiasan

Masalah ini sudah acap kali kita lihat saban tahun. Masalah yang paling ketara adalah dari segi penguasaan 3M yang sejak dari dulu lagi masih gagal diatasi. Sebahagian besar murid didapati hadapi masalah dalam menulis perkataan, menulis di atas garisan, cara pegang pensel yang tidak betul, lambat koordinasi tangan untuk menulis atau menyalin sesuatu dari papan putih.

Bukan saya berbicara bermakna saya mahukan murid tahun satu 100% sempurna dari segala aspek. Saya faham setiap individu itu berbeza potensinya. Tetapi ia boleh diasah dari awal kanak-kanak bukan? Bayangkan dari usia kecil sehinggalah usia 17 tahun, berapa lama murid habiskan masa di rumah dan di sekolah tetapi masih tidak tahu membaca atau menulis? Di mana silapnya? siapa yang hendak mengaku kesalahan itu?

Di peringakt sekolah rendah, beratus ribu murid dikesan masih lemah dalam penguasaan 3M ini. Bagaimana pula di peringkat menengah? Apa pula akan terjadi kepada ratusan ribu dalam kalangan mereka yang tidak tahu membaca ini kelak? Ke mana hala tuju mereka?

Sewajarnya mereka ini dididik sejak dari kecil. Bukan didikan dari segi ilmu menulis sahaja, disiplin, nilai murni, dan pelbagai lagi. Kini, sudah tiba masanya kerajaan perlu memikirkan adakah wajar jika kanak-kanak berusia 4-5 tahun sudah wajar menerima pendidikan awal di pra sekolah atau mana-mana pusat perkembangan pendidikan kanak-kanak. Atau ibu bapa diwajibkan memastikan anak-anak mereka yang berusia 7 tahun sudah mengetahui asas menulis, membaca suku kata atau mengenal abjad.

Tidak ramai yang peka dengan keadaan ini. Majoriti murid yang disiasat mengalami kegagalan menulis dan membaca adalah dalam kalangan mereka yang tidak menerima pendidikan awal kanak-kanak, tiada asas didikan di rumah. Tidak dapat dipastikan apakah alasan utama mereka tidak diberi pendidikan awal. Sebab itulah merjoriti murid tidak bersedia ke sekolah.

Di sekolah sudah ada silibus yang telah ditetapkan oleh kementerian pelajaran. Jika murid pula tidak tahu membaca atau menulis, silibus terpaksa ditinggalkan dan kembali kepada sistem LINUS atau PEMULIHAN atau PROTIM. Sedangkan sistem pendidikan di negara ini berorientasikan peperiksaan. Mana satu yang perlu kita dahulukan?

Jika mengabaikan silibus, pelajar akan tercicir dalam peperiksaan. Jika tidak mengajar pelajar membaca, tindakan guru akan dipersoal pegawai atasan kerana tidak membuat tindakan susulan. Kasihan. Dalam hal ini, sama-samalah ibu bapa dan guru memainkan peranan. Hal ini sentiasa berlaku, tetapi dimana kesilapan yang sepatutnya kita betulkan? Sistem pendidikan di rumah? sistem pendidikan di sekolah? kurikulum standard? atau yang macam mana lagi? Renung-renungkanlah.

sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN
Teacher’s Department

Penyelaras Transisi dan Guru Penyayang 2012

Mantan Guru Pemulihan

Mantan Penyelaras LINUS

‘Tunjuk & Eja’ Perlu Betul

8 September 2011 5 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera di samping dapat melaksanakan tugas harian dengan sempurna. Terima kasih atas kesudian anda meluangkan masa melayari laman ini.

Topik pada kali ini berkaitan dengan sistem ‘mengeja dan sebut’ yang diajar oleh guru di sekolah, tetapi gagal dipraktik dengan baik oleh murid.

Cuba perhatikan cara murid belajar mengeja di bawah :

sistem 'menunjuk semasa mengeja' yang tidak betul

Gambar 1 menunjukkan murid mengeja sambil menunjuk pada perkataan. Cara ini perlu diperbetul bagi mengelakkan murid terus ketinggalan. Ini kerana murid menutup perkataan yang hendak dieja. Kebanyakan guru tidak perasan apabila membimbing murid mengeja dalam kumpulan.

Sistem yang salah terus diamalkan. Jadi, tidak hairanlah murid lebih banyak menghafal dan terus tidak kenal abjad, apatah lagi untuk menulis berdasarkan gambar.

sistem 'tunjuk dan eja' dengan cara yang betul

Gambar 2 menunjukkan cara mengeja sambil menunjuk dengan cara yang betul. Murid tidak menutup perkataan. Oleh yang demikian, mereka akan dapat melihat huruf dan suku kata yang hendak dieja.

Kadang-kadang ada perkara kecil yang kita terlepas pandang. Jadi, sama-samalah kita bantu murid agar tidak terus ketinggalan.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Penyelaras LINUS

LINUS TEGAR : Ambil Tindakan Segera

19 Ogos 2011 70 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat dan sejahtera. Alhamdulillah, hari ini kita diberi peluang untuk menikmati pemandangan dunia yang masih lagi indah. Semoga apa jua aktiviti yang anda lakukan pada hari ini akan mendatangkan manfaat untuk diri anda sendiri dan persekitaran.

Terima kasih kerana anda masih sudi mengunjungi laman ini. Terima kasih juga kepada individu yang telah membeli ebook yang saya hasilkan. Semoga ebook berkenaan akan mendatangkan banyak manfaat kepada anda yang telah membeli dan mengaplikasikannya dalam kelas.

Baiklah. Topik pada hari ini adalah berkaitan dengan murid LINUS TEGAR yang saya percaya membelengu reputasi sesebuah sekolah. Pelbagai andaian yang timbul dengan adanya murid kategori TEGAR ini, bermakna guru tidak menjalankan tanggungjawab yang diamanahkan dengan baik.

Sebelum kita pergi lebih jauh, eloklah kita bincangkan sedikit mengenai murid LINUS TEGAR ini. Umum sedia maklum, lebih-lebih lagi guru yang mengajar murid kategori ini. Andaikan sehingga bulan Ogos 2011, murid masih belum melepasi konstruk 1 dan 2 sedangkan guru setiap hari memerah idea dan tenaga untuk memastikan murid ini melepasi konstruk 1 hingga 8. Malangnya, ada saki baki murid yang tertinggal akibat tidak melepasi konstruk 1 dan 2.

Bagaimana hal sedemikian boleh terjadi? Adakah guru terlepas pandang murid ini? Saya tidak berpuas hati apabila pelbagai tomahan dilemparkan kepada sesetengah guru LINUS apabila murid TEGAR masih ramai di sekolah berkenaan, guru tersebut didakwa tidak mengajar dengan bagus, guru tidak menjalankan tugas dengan baik, guru tidak buat ‘home work’ untuk kaji masalah murid dan macam-macam lagi.

Kasihan apabila mendengar ramai guru LINUS merungut bukan salah mereka. Kita jangan sesekali terlalu mudah menghukum guru tanpa memahami masalah yang dihadapi. Saya sendiri masih mempunyai murid TEGAR dalam kelas yang saya ajar sekarang. Adalah tidak adil sekiranya guru lain, pentadbir atau pegawai yang memantau mengatakan cikgu LINUS tak menjalankan tanggungjawab dengan baik tanpa mendengar luahan mereka. Janganlah bertanya soalan putar alam dengan bertujuan untuk mencari salah guru juga.

Sebagai penyelaras LINUS di sekolah, saya sendiri menghadapi masalah dengan murid LINUS TEGAR ini. Antaranya :

  1. murid kerap tidak hadir ke sekolah (rekod paling lama 4 bulan)
  2. murid daftar lewat (bulan 7 baru masuk sekolah atas sebab tertentu)
  3. masalah ibu bapa (gaduh depan anak-anak)
  4. masalah peribadi (gangguan seksual di rumah terhadap murid menyebabkan murid trauma ke sekolah dan fobia dengan ‘lelaki’)
  5. tidak ada kelengkapan asas pembelajaran yang cukup di rumah.
  6. ibu bapa bercerai / meninggal (murid dijaga oleh nenek yang uzur)
  7. bilangan murid yang ramai menyukarkan kawalan guru dalam kelas (bukan semua murid boleh dengar cakap, masing-masing ada perangai dan kerenah)

Tujuh perkara di atas adalah antara perkara biasa yang dilaporkan dan terjadi di sesetengah sekolah. Namun, saya percaya sekolah di pedalaman turut menghadapi masalah yang lebih serius.

CARI JALAN PENYELESAIAN SEGERA

Bagi murid yang menghadapi masalah tidak hadir untuk sesuatu tempoh yang lama tanpa sebab atau surat doktor, saya cadangkan kepada guru LINUS supaya meminta guru kelas terlibat menghantar surat amaran kepada ibu bapa  atau penjaga murid berkenaan. Satu salinan surat amaran ponteng sekolah tersebut hendaklah dimasukkan dalam fail LINUS.

Jika guru dapati murid menghadapi masalah kesihatan yang memungkinkan murid tersebut akan terus mengalami kegagalan jika terus belajar di kelas normal, sila kemukakan surat kepada penjaga untuk mendapatkan pengesahan dan laporan kesihatan daripada doktor.

Sertakan bersama surat tersebut hasil kerja murid untuk rujukan doktor. Mohon kepada ibu bapa supaya merujuk anak mereka dengan pakar kanak-kanak. Bukan dengan pembantu perubatan di klinik biasa. Pemeriksaan mungkin akan makan masa hampir sebulan (paling lambat).

Doktor akan menjalankan sekurang-kurangnya lapan (8) jenis ujian terhadap murid. Hasil keputusan akan diserahkan kepada penjaga dan guru perlu mendapatkan salinan surat tersebut. Jika murid itu memang bermasalah, doktor akan mencadangkan supaya murid tersebut ditempatkan di sekolah khas. Berdasarkan laporan doktor nanti, cikgu akan tahu apa yang perlu dilakukan.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN
Penyelaras LINUS

LINUS vs Bomoh

24 Jun 2011 4 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera di luar sana. Tidak kira apa jua yang sedang anda lakukan ketika ini, semoga ianya mendatangkan manfaat yang paling berharga untuk anda. Terima kasih kerana anda masih sudi mengunjungi laman ini.

Semalam saya didatangi salah seorang penjaga yang merupakan ibu kepada murid LINUS Tegar dalam kelas saya. Hampir dua jam kami berbincang. Kebetulan saya sibuk dengan penubuhan kelas LINUS yang baru, Sukan Tahunan, Ujian Pertengahan Tahun, jadi saya tidak dapat melayan penjaga tersebut lama-lama.

Namun, dua jam hasil pertemuan tersebut, saya sempat mencatatkan maklumat untuk kegunaan pada masa akan datang. Kasihan melihat anaknya yang masih tidak memberi apa-apa perubahan dalam akademik. Saya cuba selidik sedalamnya masalah sebenar yang dihadapi oleh anak murid saya melalui penjaganya. Apa yang kami bincangkan itu, telah mengingatkan saya kepada beberapa situasi yang saya hendak kongsikan di bawah :

SITUASI 1

Rahman (bukan nama sebenar) dijaga oleh datuk dan neneknya. Bapanya meninggal dunia kerana kemalangan jalan raya selepas 3 bulan Rahman dilahirkan. Ibunya meninggal dunia selepas 6 bulan mengalami kekecewaan tidak dapat menerima takdir kematian suami. Selama 9 bulan lahir, Rahman memang tidak kenal siapa ibu bapanya. Dia dijaga oleh datuk dan neneknya yang tua dan uzur.

Saya mengenali Rahman ketika dia memulakan sesi persekolahannya kali pertama pada usia 8 tahun. Kelakuan dan tingkah lakunya amat pelik. Orangnya normal tetapi perlakuannya berbeza. Menurut datuknya, Rahman terkena demam panas ketika berusia 5 tahun sehingga mulutnya berbuih. Tetapi lambat dibawa ke hospital. Penjaganya pula tidak bekerja. Tiada wang untuk membiayai rawatan. Mereka mengambil jalan singkat dengan membawa Rahman berjumpa bomoh.

Rahman berjaya disembuhkan. Tetapi mengalami kegagalan dari segi pertuturan. sekali lagi Rahman dibawa berubat dengan bomoh yang sama. Semasa sesi rawatan, lidah Rahman telah ditarik keluar. Bomoh mengeluarkan sebilah pisau lalu mengikis lidah Rahman. Sesi rawatan tersebut dipercayai mampu menyembuhkan pertutran Rahman. Namun, hasilnya tiada. Malah, Rahman menjadi semakin sukar untuk bertutur.

Sekali lagi Rahman dibawa berjumpa bomoh yang sama. Kata bomoh tersebut, nama Rahman membawa malang. Jadi, namanya kini telah ditukar kepada Salleh. Sehingga saya mengajar murid ini bermula 2006 hingga 2008, namanya masih lagi dipanggil Salleh. Bukan Rahman seperti yang tercatat dalam surat beranak.

SITUASI 2

Julia (bukan nama sebenar) dilahirkan dalam keadaan yang serba daif. Ibu dan bapanya kais pagi makan pagi. Kais petang makan petang. Atas desakan hidup, mereka berjumpa dengan ‘pakar’ (bomoh) yang kononnya dipercayai mampu memberi sesuatu yang lebih baik untuk kehidupan mereka di masa akan datang.

Kata bomoh, anak yang sedang dikandung si ibu itu akan membawa malang. Ia harus digugurkan. Si suami yang terlalu percayakan bomoh membawa isteri pulang dan mencadangkan supaya anak dalam kandungan itu digugurkan. Si ibu menangis kerana tidak sanggup berbuat sedemikian. Akhirnya berlaku pertengkaran antara suami dan isteri.

Sejak dari hari pertama Julia dilahirkan, bapanya tidak pernah menyentuhnya. Dia menganggap Julia pembawa malang. Julia semakin membesar dan mula meniti alam persekolahan. Setiap hari, Julia akan pulang dari sekolah dengan membawa kerja rumah. Jika dia tidak faham, dia akan merujuk kepada ibunya.

Dengan tekun dan sabar ibunya mengajar walaupun berkali-kali Julia membuat silap. Si bapa yang tidak tahan melihat Julia kerap membuat kesilapan semasa belajar, terus memaki. Itulah makanan telinga Julia setiap hari. Itulah kata-kata ‘sayang’ yang diucap oleh seorang bapa untuk anaknya. Kasihan.

Satu hari, si bapa pulang lalu mengajak si ibu duduk berbincang. Katanya baru lepas jumpa bomoh. Si bapa mencadangkan supaya nama Julia ditukar kerana budak itu bukan sahaja pembawa sial, malah nama J.U.L.I.A itu menurut bomoh sama dengan perkataan B.O.D.O.H. Kerana tidak mahu bertengkar, mereka menukar nama Julia kepada Zarina. Si ibu berkata, nama si bapa juga ada lima huruf. Kenapa tidak ditukar juga nama itu?

Saya terkilan dengan apa yang telah dilakukan oleh penjaga murid yang sebegini. Kedua-dua situasi sebenarnya ada jalan penyelesaian. Apabila berlaku masalah akademik, kenapa bertindak begitu? Kenapa tidak berjumpa dengan guru? Guru perlukan maklumat untuk bantuan. Jika guru tidak mampu membantu, murid boleh dirujuk dengan doktor. Di negara kita ada ramai doktor pakar kanak-kanak.

Kita perlu gunakan saluran yang betul untuk membantu murid. Tetapi mengapa bomoh harus menjadi pilihan? Saya tidak menafikan peranan bomoh. Tetapi dalam situasi rawatan yang dinyatakan dalam situasi 1 dan 2, diharapkan ibu bapa penjaga boleh menjadi lebih cerdik akal untuk menerima sesi rawatan sama ada relevan atau tidak.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN
Teacher’s Department

~Menangani Murid Bermasalah-Mesti Serius~

20 Jun 2011 1 komen

Salam sejahtera,

Selamat bertemu kembali. Semoga pada hari ini anda sentiasa ceria dan dapat melaksanakan tugas harian dengan sebaik mungkin. Terima kasih kerana anda masih sudi mengunjungi laman ini.

Topik yang hendak saya sentuh pada hari ini adalah mengenai pembentukan disiplin murid secara umum. Semoga isu yang saya kupas pada kali ini dapat memberi manfaat kepada anda dan diri saya sendiri dalam perkongsian ilmu secara maya.

Pagi tadi, sebelum ke tempat kerja saya sempat membelek sebuah majalah berbahasa Melayu. Saya membaca satu topik am yang menyentuh mengenai gejala disiplin murid sama ada di sekolah atau pun di luar kawasan sekolah.

Di mana-mana pun jika seseorang guru itu pergi, soalan-soalan wajib berkaitan masalah disiplin murid di sekolah pasti akan disentuh. Saya sendiri ketika bertandang ke rumah rakan untuk beraya, kenduri atau majlis jamuan tidak terkecuali dari soalan ini.

Setiap kali isu disiplin dibangkitkan, hanya dua pihak ini sahaja yang selalu dipersalahkan, guru – ibu bapa. Tidak dinafikan, segala perubahan tingkah laku anak bermula dari rumah dan ibu bapa adalah orang pertama yang dipertanggungjawabkan memberi didikan yang sempurna kepada anak.

Namun, bukan semua ibu bapa boleh memberi pendidikan asas ini sebaik mungkin kepada anak-anak. Banyak faktor yang perlu dilihat dalam pembentukan disiplin kendiri anak-anak dalam sesebuah keluarga itu.

Guru pula adalah orang kedua yang bertanggungjawab menanam asas kemanusiaan dalam diri murid. Tanggungjawab tidak hanya kepada mengajar untuk murid pandai semata-mata kerana bukan semua murid mempunyai bakat dan potensi yang sama.

Namun, bukan semua guru mampu menjadikan diri seseorang murid itu benar-benar sempurna sebaik murid itu keluar dari perkarangan sekolah. Latar belakang murid berbeza. Begitu juga budaya dan cara hidup mereka. Penerimaan asas didikan di rumah yang diterima berbeza dengan asas didikan yang diterima di sekolah.

Itu belum lagi dicampur dengan ‘asas didikan’ yang diterima semasa berada bersama rakan sebaya atau masyarakat sekeliling. Saya sendiri kerap kali terserempak dengan murid tahun enam yang suka memaki hamun makanan yang dibeli di kantin. Entah dari mana mereka belajar perkataan yang tidak senonoh itu saya sendiri tidak pasti

Setiap murid mempunyai perwatakan diri yang berbeza dan sentiasa berubah-ubah. Di rumah, lain perangainya. Di sekolah juga lain. Di luar rumah atau luar sekolah kita tidak tahu macam mana. Murid akan melalui proses perkembangan diri dan mereka tahu apa yang mereka buat sebenarnya. Mereka inginkan keinginan dipenuhi tanpa syarat.

Bagi sesetengah murid yang matang berfikir, ada kalanya keinginan tidak dipenuhi tidak mengapa kerana mereka faham mengapa keinginan itu tidak dapat dipenuhi. Bagaimana pula bagi murid-murid yang tidak faham atau buat-buat tidak faham? Saya rasa guru-guru yang mengajar kelas hujung tahu apa jawapannya.

Saya mengajar di kelas LINUS. Murid-murid saya sentiasa bermasalah dari segi kehadiran, tingkah laku, emosi dan banyak lagi. Semua ini perlu ditangani dengan segera sebelum ianya menular sehingga mereka tamat darjah enam. Pernahkah anda perhatikan bahawa dalam tempoh 6 tahun murid belajar di sekolah dari usia 7 hingga 12 tahun, mereka melalui proses perkembangan yang berbeza.

Murid tahun satu dilihat begitu baik, naik tahun dua sudah pandai melanggar peraturan. Masuk darjah tiga sudah pandai membuli dan mencuri. Naik darjah empat sudah tahu ponteng sekolah, mencuri makanan di kantin. Ketika di darjah lima sudah pandai merokok, menyertai kumpulan luar supaya nampak hebat dan digeruni. Naik darjah enam sudah pandai menengking guru. Itu belum lagi melihat proses perkembangan mereka ketika di tingkatan satu dan seterusnya.

Memanglah bukan semua murid itu bermasalah. Tetapi bagaimanakah cara penyelesaian terbaik untuk mengurangkan apa yang sedang berlaku dalam sistem pendidikan di sekolah sekarang? Mungkin salah satu cara adalah pihak pentadbir sekolah dan ibu bapa perlu bekerjasama dan serius menangani isu ini. Janganlah apabila ibu bapa dipanggil ke sekolah untuk berkongsi pandangan, mereka hanya tahu mencari salah guru itu, salah guru ini. Pihak sekolah pula menyalahkan ibu bapa macam itu dan macam ini. Sudahnya, satu kata sepakat takkan tercapai pun.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ SARPONEN

Admin,

Teacher’s Department

ISU SEMASA : SAHSIAH GURU

10 Mei 2011 1 komen

Tajuk :

Guru Sunyi Noda Pelajar

Oleh :
Mohd Fauzi Abdullah
fauzie@hmetro.com.my

KUANTAN: Mungkin kerana kesunyian akibat berjauhan dengan isteri, seorang guru gagal mengawal nafsunya lalu merogol pelajarnya sendiri berusia 15 tahun selepas mempelawa mangsa datang ke rumahnya dengan alasan mengulang kaji pelajaran.

Kejadian berlaku di rumah guru berusia 33 tahun itu iaitu di kuarters sebuah sekolah menengah di Jerantut pada kira-kira jam 3.30 petang, Khamis lalu.

Menurut sumber, sebelum kejadian guru terbabit dikatakan menghubungi ibu mangsa dan mempelawa mangsa datang ke rumahnya dengan alasan mahu membantunya belajar dan tawaran itu diterima baik ibu mangsa tanpa sebarang prasangka.

Katanya, mangsa pergi ke rumah gurunya itu yang terletak tidak jauh dari rumahnya dengan ditemani rakan, namun rakannya terus pulang selepas menghantarnya.

“Pada mulanya guru itu mengajar mangsa tugasan sekolah, namun dipercayai gagal mengawal nafsunya dan terus memeluk mangsa dari belakang sebelum merogolnya.

sumber : www.hmetro.com.my

p/s : sama-samalah kita renungkan dan berfikir sejenak tentang peristiwa ini.

Di Mana Silapnya Lagi?

23 April 2011 3 comments

Salam sejahtera,

Diam tak diam, hari ini sudah masuk bulan yang ke-4 bagi tahun 2011. Sepanjang tempoh ini, pelbagai perkara berlaku dengan pantas. Isu yang penulis hendak bangkitkan pada hari ini adalah masalah membaca dalam kalangan murid sekolah rendah.

Setiap tahun, pasti masalah ini akan timbul terutamanya yang melibatkan murid tahun satu. Masalah membaca, masalah menulis, masalah keluarga, masalah disiplin, masalah kesihatan, dan pelbagai lagi masalah yang dialami murid menjadi ‘asas’ kukuh kepada senario dalam pendidikan hari  ini.

Bukan hendak mencari salah sesiapa, tetapi penulis mahu kita bersama renungkan masalah yang dialami murid dan mencari di mana kelemahan yang dilihat perlu diperbaiki.

Bayangkan murid belajar sejak umur 6 tahun sehinggalah tamat darjah enam. Kemudian sambung hingga ke sekolah menengah juga masih tidak tahu membaca dan menulis dengan baik.

Akibatnya, ramai yang tercicir dan pastinya masa hadapan mereka juga tidak pasti ke mana hala tuju. Kasihan melihat ramai pelajar yang ‘terbiar’ ini tanpa arah tujuan.

Penulis luahkan kebimbangan ini kerana setiap tahun ramai murid akan menghadapi masalah yang sama sebelum mereka memasuki alam persekolahan. Akibatnya, guru terpaksa meninggalkan silibus dan mengajar murid 7 tahun seperti kanak-kanak berusia 5 tahun.

Guru-guru pula semakin dibebani dengan tugasan-tugasan lain yang memerlukan mereka memberikan komitmen 100% juga. Jadi, bukan setiap masa guru ini dapat meluangkan masa untuk anak murid masing-masing lebih-lebih lagi jika mereka dipanggil menghadiri kursus hampir setiap minggu.

Itu belum dikira dengan jawatan-jawatan lain yang disandang oleh guru di sekolah dan aktiviti dan program sampingan lain di sekolah yang memerlukan guru memberikan komitmen juga.

Mungkin banyak perkara tidak dapat disiapkan oleh guru dalam satu-satu masa kerana mereka bukan robot. Mereka juga memerlukan rehat dari aspek fizikal dan mental. Kasihan melihat segelintir guru terpaksa berkejaran menyiapkan data, laporan dan sebagainya melebihi tugas yang lebih penting iaitu mengajar.

Di pihak ibu bapa pula, mereka sibuk bekerja. Ada yang keluar gelap dan balik pun gelap. Tugas mengurus anak pula diurus oleh pembantu rumah bukan warga tempatan. Di sebilangan tempat pula, ada anak-anak yang diurus oleh suri rumah tangga, tetapi kebanyakan mereka juga sibuk dengan tanggungjawab lain.

Ada juga suri rumah yang ada masa untuk anak-anak. Tetapi bukan semua daripada mereka tahu bagaimana hendak membimbing anak-anak belajar membaca. Mereka tidak tahu sama ada anak mereka mempunyai masalah atau tidak.

 Banyak persepsi sebenarnya tentang bagaimana masalah ini boleh wujud. Entah sampai bila masalah ini akan berhenti kerana statistik setiap tahun sentiasa bertambah.

Penulis teringat pada waktu dahulu, taraf hidup penduduk di Malaysia pada waktu itu tidaklah semewah yang dinikmati oleh warganegara pada hari ini. Tetapi, mengapa mereka boleh berjaya?

Semakin moden zaman kita lalui, semakin banyak pula masalah yang timbul. Sepatutnya masalah dan beban berkurangan kerana negara semakin bertambah rakyat yang cerdik pandai. Tetapi, sebaliknya pula yang berlaku. Itu baru dilihat dari satu isu. Penulis pasti banyak lagi isu-isu lain yang masih juga belum menemui jalan penyelesaiannya.

Sama-samalah kita renungkan. Di mana silapnya?

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ .SARPONEN

Teacher’s Department

Bosan Dengan Sikap ‘Mereka’

31 Mac 2011 1 komen

salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera di samping keluarga atau insan tersayang. Semoga pekerjaan yang anda lakukan pada hari ini akan mendapat rahmat dari-Nya.

Hari ini bukan isu pendidikan yang penulis hendak sentuh. Tetapi isu ‘diri guru’ itu sendiri yang penulis hendak perkatakan.

Bukan hendak mengatakan diri ini bagus, setiap insan tetap ada kekurangan dan kelemahan. Sejak penulis mula bertugas di tempat baharu ini, ada sahaja pelbagai isu tentang guru yang tidak enak didengar.

Macam-macam cerita dalam kalangan guru sama ada baik atau buruk boleh ‘diakses’ dengan mudah oleh guru-guru lain melalui kaedah cerita ‘mulut ke mulut’. Penulis sendiri pun tidak terkecuali daripada terkena tempias cerita ‘mulut ke mulut’ ini.

Satu perkara yang penulis tidak suka adalah apabila diberi amanah oleh pihak atasan, seseorang itu dengan mudahnya boleh menolak tanggungjawab yang diberi sesuka hati. Maka, pihak atasan terpaksa membuat rombakan dan menyerahkan tugas itu kepada guru lain yang kurang berpengalaman. Apabila guru yang kurang berpengalaman ini menjalankan amanah tersebut, maka terdapatlah kekurangan.

Tetapi kekurangan itu tidak segera ditegur. Sebaliknya dibawa ke dalam mesyuarat dan guru yang mula-mula dipertanggungjawab ini tadi memberi komen negatif kepada guru baru yang tiada pengalaman ini. Bukan hendak membantu, tetapi tahu mencari salah sahaja.

Apabila diberi tugas, sering kali mengelak. Tidak mahu buat atas alasan yang langsung tak masuk akal. Bukankah semasa menurunkan tandatangan dalam surat akujanji dahulu setiap guru telah bersetuju akan mengutamakan perkhidmatan?

Semasa bertugas di organisasi lama, penulis dan rakan-rakan guru yang lain menerima tugas yang diberi tanpa bantahan walaupun kami penat melaksanakannya. Kami tetap melaksanakan tugas sebaik mungkin. Jika ada cacat cela atau tidak kena, kami akan segera ditegur dan menerima teguran dengan baik.

Itulah sepatutnya yang berlaku, yang berpengalaman dan bijak pandai sepatutnya memberi tunjuk ajar dan menurunkan ilmu kepada guru baru. Bukan menunjukkan contoh yang tidak disenangi. Apabila tindakan ini ‘dicontohi’ guru baru, maka membiaklah ‘sikap’ seperti ini berkurun-kurun lamanya di organisasi itu.

Paling bahaya apabila sikap seperti ini mampu mempengaruhi keputusan pihak pentadbir. Memang tidak selamatlah sistem pentadbiran, rosaklah sistem pendidikan. Semoga guru-guru yang berkenaan berubah sikap. Jangan hanya nampak salah orang lain dan tidak mahu mengaku kalah. Berubahlah demi kebaikan bersama..

Sekian, terima kasih

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN
Teacher’s Department

p/s : Rindu dengan cara kerja, semangat kerjasama di sekolah lama.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 106 other followers