Arkib

Archive for the ‘Program LINUS’ Category

Murid Hyper Yang Matang Dan Cerdik

27 Januari 2011 2 comments

Salam sejahtera,

Terima kasih kerana masih terus mengunjungi laman ini. Semoga anda berada dalam keadaan sihat dan ceria. Tidak kira di mana anda berada, saya sentiasa mendoakan kesejahteraan anda. Semoga pekerjaan yang anda lakukan pada hari ini akan diberkati, Insyaallah.

Maaf kerana kelewatan mengemas kini laman ini kerana saya mengalami demam yang teruk baru-baru ini.

Topik hari ini berkaitan dengan murid hyperaktif. Pengetahuan saya tentang sejarah dan latar belakang murid kategori ini tidaklah banyak mana pun.

Tetapi apa yang saya hendak kongsikan bersama anda adalah tentang gaya pembelajaran murid hyper itu sendiri. Sepanjang perkenalan dengan tiga orang murid hiper pada tahun 2010, banyak perkara baharu yang saya pelajari tentang diri murid kategori ini.

Ketiga-tiga murid hyper ini petah berkata-kata, tutur dan percakapannya lebih tersusun berbanding murid normal yang lain, dalam situasi lain pula dilihat ketika belajar, murid lebih banyak bermain dan mengganggu rakan sebaya tetapi jika disoal, murid dapat memberi jawapan yang tepat dan maklum balas yang lebih baik berbanding murid normal yang lain.

Saya akui murid hyper sukar dikawal tanpa ubat. Namun, adalah lebih baik sekiranya guru atau ibu bapa di rumah dapat mengawal tingkah laku murid hyper ini dengan cara yang lebih berkesan dan tanpa ubat-ubatan. Sebab itulah dikebanyakan kelas khas, majoriti gurunya sangat tegas.

Tegas bukan bermaksud sangat garang atau hendak menakutkan murid. Tegas yang saya maksudkan adalah untuk lebih mendisiplinkan murid, mengawal tingkah laku murid yang aktif, mengajar murid supaya lebih menghargai,  dan menghormati suasana persekitaran termasuk rakan sebaya, guru, ibu bapa dan orang lain.

Murid hyper perlu diberi perhatian secara individu. Dengan mengekalkan murid dalam kelompok yang besar (sebuah kelas biasa) akan menyukarkan sesi pengajaran dan pembelajaran.

Cakap-cakap belakang mengatakan murid ini kurang bijak, terlalu sukar dikawal, nakal dan sebagainya memang ada benarnya dan tercatat juga dalam buku panduan murid bermasalah pembelajaran. Tetapi, bukan semua murid ini mengalami kesukaran yang di’cakap-cakapkan’ sebelum itu.

sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Teachers Department

p/s : Sekiranya anda mempunyai pendapat dan cadangan untuk murid hyperaktif ini, saya amat mengalu-alukan komen dan cadangan anda

Bila LINUS Tahun 2 Nak Mula?

15 Januari 2011 6 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan yang sihat dan ceria. Semoga apa jua tugas yang anda lakukan pada hari ini akan mendapat keberkatan daripada-Nya. Terima kasih kerana terus mengunjungi laman ini.

Sudah dua minggu sesi persekolahan bermula. Suasana pembelajaran kembali riuh. Apabila dikenang kembali proses awal saringan LINUS apabila diperkenalkan pada 2010, saya dan beberapa orang guru tahun 1 termasuk guru Pemulihan berasa bangga apabila matlamat dan sasaran untuk mengurangkan jumlah murid daripada kategori LINUS TEGAR dan LINUS berjaya.

Kini tiada lagi murid tahun 1 pada 2010 yang layak diklasifikasikan sebagai LINUS TEGAR. Usaha yang dilakukan selama ini berbaloi. Cuma beberapa persoalan yang timbul apabila tahun 2011 menjelma. Sudah ada guru yang datang berjumpa dan bertanya bagaimana dengan program LINUS Tahun 2 pada 2011.

Sebenarnya saya sendiri tidak dapat menjawabnya kerana tidak ada seorang guru pun yang pergi kursus untuk LINUS Tahun 2 bagi 2011. Saya sendiri cuma menghadiri kursus LINUS tahun 1. Jadi, tiada siapa dapat mengagak bilakah murid yang menjadi perintis ini akan disaring semula.

Jika mengikut saringan 1 pada tahun 2010, ia dilakukan pada bulan Mac. Tetapi pada tahun 2011 masih belum dipastikan bila tarikh sebenar saringan 1 akan dibuat kerana tiada surat arahan dikeluarkan dari PPD.

Ini kerana kandungan kemahiran dalam sukatan tahun 2 tidak sama dengan tahun 1. Mungkin juga modul bagi tahun 2 bagi sesi 2011 tidak sama dengan 2010. Saya sekadar memaklumkan guru yang berkenaan supaya menunggu surat arahan daripada PPD.

Bila LINUS tahun 2 hendak bermula? Itu saya tiada jawapannya.

Sekian,
NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN
Teacher’s Department

Boleh Membaca, Tapi Tak Faham

12 Januari 2011 8 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera di samping dapat melaksanakan tugas harian dengan sempurna. Terima kasih kerana anda terus melayari laman ini. Saya amat menghargainya.

Baiklah, hari ini saya hendak kongsi maklumat dengan anda berkaitan murid pemulihan yang sudah pandai membaca, tetapi tidak faham apakah yang sedang dibaca.

Sebagai guru yang dedikasi dan komitmen tinggi, tentu kita berasa seronok apabila dapat melihat prestasi murid dalam kelas meningkat dan ada yang berjaya, teruatamanya bagi guru Pemulihan yang mendidik anak murid daripada tidak mengenal huruf sehinggalah sudah boleh membaca.

Namun sayangnya, mereka boleh membaca. Tetapi tidak faham akan cerita atau ayat yang dibaca. Kes seperti ini kerap berlaku pada setiap proses bacaan awal murid. Untuk mengatasi masalah ini, beberapa tips yang berikut mungkin boleh dijadikan panduan :

  • Murid yang baharu keluar dari kelas Pemulihan ke kelas biasa tidak digalakkan diberi latihan yang terlalu tinggi arasnya.
  • Teknik membaca di kelas Pemulihan berbeza dengan murid di kelas biasa. Guru mata pelajaran perlu peka dan tidak menegur kesalahan murid ini.
  • Biarkan murid membaca sebaris ayat itu tidak kira salah atau tidak tepat bacaannya, guru tidak perlu menegur semasa murid sedang membaca. Biarkan murid baca sehingga habis sebaris ayat, kemudian barulah betulkan kesilapan jika ada.
  • Jangan perli murid yang masih membaca secara ‘merangkak’. Beri mereka pujian kerana berani mencuba.
  • Soal murid maksud ayat yang dibaca setiap kali sebaris ayat itu dibaca. Jika murid tidak dapat menjawabnya, guru hendaklah membantu dengan memberi penerangan yang paling ringkas akan maksud ayat supaya mudah difahami murid.
  • Minta murid baca ayat yang lain dan kemudian soal semula murid maksud ayat yang dibaca. Ulangi proses ini berulang kali supaya murid dapat membiasakan diri untuk menterjemah maksud ayat.
  • Jangan biarkan murid membaca ayat yang terlalu panjang kerana itu akan menyesakkan fikirannya. Pastikan murid membaca beberapa ayat yang pendek dan kemudian adakan sesi soal jawab.
  • Sesekali, guru mesti merangsang minda murid bagaimana hendak menterjemah ayat yang dibaca menggunakan ayat sendiri.

 

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Teacher’s Department

Persediaan Awal Ke Sekolah

8 Januari 2011 2 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera. Semoga kehadiran tahun baru 2011 ini akan membawa lebih banyak kejayaan dalam diri anda. Terima kasih kerana anda masih terus melayari laman ini.

Hari ini, hari pertama sekolah dibuka semula selepas hampir sebulan lamanya murid ‘bercuti’. Rata-rata dalam kalangan murid, ramai yang berpindah ke kelas baru ekoran keputusan peperiksaan pada akhir tahun 2010.

Namun, tidak kurang juga yang masih kekal di kelas lama ekoran prestasi yang kurang memberangsangkan.

Tahun baru 2011 saya dapati pelbagai ragam dan kerenah baru khususnya bagi murid-murid yang berada di kelas belakang.

Tidak kurang juga bagi murid yang baru pertama kali memasuki alam persekolahan (tahun satu). Kebanyakan mereka ada yang terpinga-pinga. Tidak kurang juga yang berasakan sekolah seperti rumah mereka, hendak buat apa pun tidak ada siapa yang marah. Ada yang panjat meja dan pelbagai kerenah.

Sebahagian besar murid tahu apa yang hendak dilakukan ketika berada di dalam kelas. Mereka mendengar kata-kata guru, membuat aktiviti yang diarahkan dan tidak kurang juga yang terpinga-pinga.

Barangkali masih sukar untuk menyesuaikan diri dengan keadaan semasa. Mereka duduk diam dan tidak mengganggu rakan lain buat kerja. Tidak mengapalah.

Kebanyakan murid tahun satu dilihat seperti tidak mempunyai persediaan secukupnya sebelum ke sekolah. Segalanya dapat dilihat dalam satu minggu program Transisi yang telah bermula. Kasihan apabila melihat murid masih tidak tahu memegang pensel, takut hendak mewarna, malu berbual-bual dengan rakan di sebelah.

Lebih menyedihkan apabila ramai yang tidak tahu menulis nama masing-masing. Majoriti murid bergantung harap menulis nama berdasarkan tag nama sementara yang dibekalkan. Apabila perkara ini terjadi, maka ramailah yang menulis terbalik.

Tetapi, mungkin itu perkara biasa di semua sekolah. Walaupun bukan semua murid yang tidak tahu menulis nama masing-masing, masih ada juga sebahagian murid yang menerima pendidikan asas dengan baik semasa berusia 4 hingga 6 tahun.

Minggu kedua persekolahan, program Transisi bersambung dengan pelbagai aktiviti dan program.  Pada minggu kedua juga pasti banyak kelemahan murid tahun satu akan dapat dikesan. Diharapkan agar ibu bapa atau penjaga murid dapat membuat lebih persediaan untuk anak-anak dalam sehari dua ini.

Persediaan awal anak-anak ke sekolah amat penting. Bukan sahaja dari segi tumpuan subjek, tapi juga dari segi disiplin. Sikap anak-anak di sekolah mungkin terbawa-bawa dari rumah. Justeru, ibu bapa diingatkan supaya sentiasa mendidik disiplin yang tinggi dalam diri anak jagaan masing-masing. Didikan disiplin ini juga demi kebaikan bersama.

Tingkah laku murid di rumah dan di sekolah ada kalanya tidak sama. Jika tingkah lakunya positif tidak mengapalah. Tetapi jika sebaliknya, pasti akan menimbulkan banyak masalah.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Teacher’s Department

E-BOOK 3 : Panduan Asas Mengajar Pemulihan

24 November 2010 2 comments

Salam sejahtera,

Alhamdulillah, berkat dorongan dan usaha yang tidak mengenal erti putus asa, akhirnya saya berjaya juga menghasilkan sebuah lagi ebook berkaitan pendidikan Pemulihan untuk semua.

Dengan terhasilnya ebook PANDUAN ASAS MENGAJAR PEMULIHAN ini di harap sedikit banyak dapat membantu anda di luar sana memahami dan lebih mengetahui teknik pengajaran dalam pendidikan Pemulihan.

Setinggi-tinggi penghargaan saya ucapkan buat anda semua yang sudi memberi respon terhadap kajian rawak saya sepanjang ebook ini dihasilkan. Terima kasih juga kepada Encik Hasnor, Encik Firdaus, Encik Zakuan, Puan Munirah serta ramai lagi yang memberi dorongan dan semangat agar ebook ini dapat dihasilkan.

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai ebook ini, sila klik di e-book atau layari http://norhaidisarponen.webs.com untuk maklumat lanjut.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Penulis,

Panduan Asas Mengajar Pemulihan

 

Kenapa Mesti Permainan?

5 November 2010 2 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda yang sedang melayari laman ini ketika ini berada dalam keadaan sihat sejahtera di samping dapat melaksanakan tugas harian dengan sempurna. Tidak kira di mana anda ketika ini, saya sentiasa mendoakan kesejahteraan anda. Semoga hari ini bagi anda adalah antara hari yang terbaik berbanding hari-hari yang sebelumnya. Terima kasih..terima kasih..terima kasih atas kesudian anda melayari laman ini.

Baiklah, hari ini saya ingin berkongsi sedikit maklumat berkaitan sistem pengajaran dan pembelajaran dalam Pemulihan. Mungkin tidak ramai yang menyedari bahawa sistem pengajaran dan pembelajaran tidak melalui teori semata-mata. Lain pelajar, lain cara belajarnya.

Semasa bertugas di sekolah lama dahulu, saya pernah ditanya oleh Guru Besar  dengan soalan-soalan berikut :

  • Mengapa saya turut berbaring bersama-sama murid semasa belajar?
  • Mengapa kelas berselerak dengan permainan?
  • Mengapa tiada lembaran kerja disediakan untuk murid?

Soalan-soalan ini memang dijangka akan ditanya oleh sesiapa pun yang lalu di hadapan kelas Pemulihan saya ketika itu kerana sistem pembelajaran saya di kelas Pemulihan berbeza dengan kelas-kelas normal yang lain.

Sebenarnya, memang itulah gaya belajar murid di kelas Pemulihan. Saya mengajar mereka mengikut kesesuaian dan cara belajar yang mereka inginkan. Sebagai seorang guru, saya faham tidak semua murid akan menerima pelajaran secara teori, lebih-lebih lagi jika itu murid Pemulihan.

Saya memilih mengajar murid ini melalui teknik permainan. Teknik ini bukan bermain semata-mata. Namun, ada diselitkan unsur pengajaran dan pembelajaran.

Contohnya, permainan DAM ULAR, murid mesti faham peraturan permainan. Kemudian melakukan lontaran untuk menggerakkan buah permainan. Jika mereka tiba di satu tempat, mereka akan diuji dengan satu teka teki sama ada soalan berbentuk ejaan perkataan dalam Bahasa Melayu atau pun soalan dalam bentuk ayat Matematik.

Jika di lihat dari sudut ‘bermain’ semata-mata, memang objektif pengajaran tidak akan tercapai. Tetapi, jika sasaran permainan tersebut sekurang-kurangnya murid dapat mengeja 10 patah perkataan dengan betul, tidak mustahil ianya akan tercapai dengan mudah berbanding meminta murid mengeja perkataan menggunakan kad perkataan.

Menggunakan permainan di kelas Pemulihan ada beberapa risiko yang perlu diketahui.

  1. Peralatan permainan boleh mendatangkan kecederaan
  2. Permainan akan berselerak di merata tempat dalam kelas
  3. Suasana bising menyelubungi kelas

Semua risiko ini boleh dielakkan apabila guru mengamalkan sistem kawalan kelas yang baik dan sempurna. Sentiasa memberi peringatan kepada murid akan peraturan sebelum, semasa dan selepas permainan.

INFO :

TAHUKAH ANDA??, Kajian tentang interaksi dalam kelas oleh Ned Flanders (1963) dan Wragg (1973) mendapati :

  • 2/3 daripada semua pelajaran adalah percakapan guru.
  • 2/3 daripada masa percakapan itu adalah percakapan guru.
  • 2/3  daripada percakapan guru adalah dalam bentuk syarahan.

Dalam kelas Pemulihan, jika guru banyak bercakap, tidak banyak perkara dapat dilakukan dalam tempoh 60 minit waktu mengajar. Kebanyakan murid pula akan bosan dan mengantuk.

 

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Teacher’s Department

Kursus Pemantapan Pengajaran dan Pembelajaran LINUS

21 Oktober 2010 12 comments

Salam sejahtera,

Pada minggu lepas, saya telah mengikuti satu kursus Pemantapan Pengajaran dan Pembelajaran bagi guru-guru LITERASI dan NUMERASI yang diadakan di Pejabat Pelajaran Bangsar – Pudu.

Kursus yang diadakan selama satu hari ini padat dengan pelbagai informasi dan aktiviti. Bertuah rasa diri kerana saya dapat mengikuti kursus ini. Walaupun masanya singkat, tetapi begitu banyak maklumat yang saya telah perolehi.

Berikut adalah kandungan kursus yang saya hadiri :

TENTATIF PROGRAM

 

7.30 pagi                      : Ketibaan dan pendaftaran

8.00 pagi                      : Taklimat oleh penyelaras program

– Pengajaran dan pembelajaran kelas LINUS Literasi

10.30 pagi                    : Kudapan

11.00 pagi                    : Bengkel Penghasilan Modul

12.30 tengah hari        : Merarau

2.00 petang                  : Pembentangan dan Pemurnian Modul

4.30 petang                  : Bersurai


Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN
Teacher’s Department

Mengajar Murid Kemahiran Vokal Berganding

18 Oktober 2010 24 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera. Semoga hari ini merupakan antara hari yang paling cemerlang dalam hidup anda.

Terima kasih kerana terus melayari laman ini. Saya selaku penulis blog ini amat menghargainya.Terima kasih juga diucapkan kepada pembeli-pembeli ebook saya. Insyaallah, jika tiada aral, lewat hujung tahun ini saya akan melancarkan sebuah lagi ebook yang berkaitan dengan dunia pendidikan Pemulihan. Insyaallah.

Baiklah, hari ini saya hendak berkongsi mengajar kemahiran vokal berganding dengan anda. Sebagaimana yang diketahui, kemahiran ini agak sukar dikuasai murid jika konsep mengeja yang diajar tidak dapat difahami dengan jelas oleh murid.

Bahan Bantu Mengajar – kemahiran vokal berganding

  • Kad perkataan mengandungi vokal berganding.
  • permainan – Dadu
  • Kad imbasan bergambar
  • lembaran kerja :
  1. lembaran kerja – memadan perkataan dengan gambar
  2. lembaran kerja  – menulis vokal berganding berpandukan gambar
  3. lembaran kerja – mencari perkataan tersembunyi

Panduan Mengajar :

  1. Tunjukkan salah satu gambar daripada kad imbasan dan minta murid sebutkan nama gambar. Sila lihat contoh di bawah :
  2. Guru rangsang murid untuk menyebut nama gambar yang dilihat.
  3. Murid akan memberi jawapan iaitu : buah durian
  4. Tunjukkan kad perkataan bagi : durian
  5. Bimbing murid konsep eja perkataan ‘durian’ menggunakan kad suku  yang dipecahkan kepada suku kata berwarna. Lihat contoh di bawah : 
  6. Kemudian, minta murid eja sendiri perkataan mengikut suku kata.
  7. Jika sudah boleh, tunjukkan kad perkataan (gabungan suku kata pertama dan kedua tadi). Lihat contoh di bawah :
  8. Rangsang murid untuk mengeja dan membatang perkataan ini secara kumpulan dan individu.
  9. Tunjukkan kad imbasan bergambar yang lain dan ulang langkah di atas.
  10. Edarkan lembaran kerja kepada setiap murid.
  11. Pantau aktiviti murid semasa lembaran kerja di edarkan.
  12. Semak latihan murid melalui perbincangan
  13. Edarkan permainan bahasa berbentuk dadu ( dadu mengandungi vokal berganding pada setiap muka)

Sekian,
NORHAIDI BIN HJ SARPONEN
Teacher’s Department

Pertama Kali Kelas Jadi Riuh – Seronoknya!

17 Oktober 2010 2 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera di samping bersama insan tersayang. Tidak kira di mana jua anda berada, jutaan terima kasih saya ucapkan kerana anda sudi mengunjungi laman ini.

Hari ini ketika saya sedang asyik menyiapkan buah tangan terbaru (Ebook Khas Pemulihan), tiba-tiba terkenang kembali sesi pengajaran saya bersama murid-murid Numerasi pada hari Jumaat yang lalu.

Pertama kali dalam kelas tercorot yang saya ajar, 100% murid dapat memberikan tumpuan dan belajar dengan penuh bersemangat. Apabila murid menjadi bersemangat, saya sebagai tenaga pengajar lagilah bersemangat. Kebetulan pada hari tersebut saya membawa pelbagai jenis bahan bantu mengajar yang boleh dilihat, disentuh dan diguna oleh setiap murid.

Berbanding dengan hari-hari biasa, saya cuma membawa tidak lebih dari tiga jenis bahan bantu mengajar. Barangkali kerana itu murid menjadi bersemangat. Murid-murid yang duduk di belakang pula boleh lihat dengan jelas bahan yang saya bawa.

Pada permulaan sesi pengajaran dan pembelajaran lagi murid tidak sabar bagaimana hendak menggunakan bahan yang saya bawa. Selepas mengajar dan sesi penerangan bahan, saya memberi murid peluang menggunakan bahan sebagai rujukan untuk menyiapkan latihan dalam modul Numerasi yang dibekalkan.

Pada masa itulah kelas menjadi riuh. Riuh bukan kerana murid berebutkan bahan. Riuh bukan kerana murid membuat bising. Tetapi riuh kerana masing-masing membuat latih tubi yang diberi sambil merujuk bahan yang diberi.  Mana tidaknya, mulut masing-masing terkumat kamit membaca soalan Matematik sambil merujuk bahan yang saya bawa dalam kumpulan masing-masing. Ada yang khusyuk membuat latih tubi, tidak mahu diganggu. Tidak ada murid yang berlari ke sana sini, tidak ada murid yang bercakaran.

Tugas saya dalam mengawal keadaan kelas menjadi mudah pada hari tersebut. Gembira rasa hati. Itulah pertama kali saya dapat lihat 100% murid hendak membuat latih tubi yang diberi berbanding sebelum ini tidak sampai 70% murid yang hendak belajar.

Ada yang tidak faham akan bertanya berbanding sebelum ini, mereka sekadar berdiam diri dan menyukarkan saya untuk menilai mereka pada akhir pengajaran. Berbeza dengan hari tersebut, semuanya berjalan lancar. Ada banyak faktor yang perlu saya nilai semula bagaimana keriuhan pembelajaran ini terjadi berbanding hari-hari yang sebelumnya.

Apa pun, saya berasa gembira kerana objektif pembelajaran tercapai. Semoga kecemerlangan murid pada hari berkenaan akan dapat diteruskan pada hari-hari yang akan datang. Insyaallah.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ SARPONEN

Teacher’s Department

Saringan 3 (Lisan) Selesai

7 Oktober 2010 2 comments

salam sejahtera,

Syukur ke hadrat Ilahi, dengan izin-Nya pada hari ini kita masih dapat bernafas dan menikmati keindahan dunia. Begitu juga anda, terima kasih saya ucapkan kerana masih sudi melayari laman ini. Semoga hari ini adalah hari yang paling baik bagi anda berbanding hari-hari yang sebelumnya.

Sedikit catatan ringkas yang ingin saya masukkan pada kali ini adalah berkaitan saringan 3 LINUS.

Saya telah menjalankan Saringan 3 bagi LITERASI dan NUMERASI. Murid LITERASI saya seramai 16 orang dan murid NUMERASI pula 19 orang.

Alhamdulillah, kesemua murid ini telah lulus kesemua 12 konstruk yang diuji di mana mereka berjaya menjawab setiap dua soalan dalam satu konstruk itu dengan betul.

Berdasarkan rekod semasa, saya amat yakin murid-murid tahun satu pada musim ini yang mengikuti program LINUS akan berkurangan menjelang akhir musim ini.

Cuma satu sahaja perkara yang membimbangkan saya selaku guru LITERASI dan NUMERASI iaitu saringan bertulis.

Berdasarkan rekod sejak Saringan 1 dan 2, kebanyakan murid yang mengikuti program LINUS kerana kegagalan mereka dalam saringan bertulis.

Sekian,
NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN
Teacher’s Department

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 107 other followers