Arkib

Archive for the ‘Strategi Pengajaran Bahasa Melayu’ Category

Kewajaran PMR digantikan dengan PBS

25 Oktober 2012 25 comments

Salam sejahtera,
Mungkin ramai yang belum tahu tentang pemansuhan PMR tidak lama lagi. Justeru, saya ingin kongsikan sedikit maklumat mengenainya untuk makluman guru dan ibu bapa khususnya. Semoga kita sama-sama memahami tujuan pemansuhan PMR ini dengan sebaiknya.

Arkib : 22/10/2012

KEMENTERIAN Pelajaran menjelaskan perlaksanaan Pentaksiran Berasaskan Sekolah (PBS) bertujuan menambah baik sistem peperiksaan Penilaian Menengah Rendah (PMR) yang akan dimansuhkan menjelang tahun 2014.

Menurut Unit Komunikasi Media kementerian, sistem pembelajaran baharu itu telah dimulakan pada tahun 2012 bagi pelajar tingkatan 1.

Sistem peperiksaan berpusat seperti UPSR dan PMR bukan lagi merupakan penilaian tunggal dalam mengukur pencapaian murid menguasai pembelajaran.

Kemajuan dan pertumbuhan seseorang murid dinilai secara adil dengan menggunakan Standard Prestasi.

Ia merupakan proses mendapatkan maklumat tentang sejauh mana murid tahu, faham dan boleh buat atau telah menguasai apa yang dipelajari berdasarkan pernyataan Standard Prestasi.

“Kementerian juga akan meningkatkan secara sistematik bilangan peratusan soalan kemahiran berfikir aras tinggi melalui PBS dan peperiksaan awam” kata kenyataan itu yang disiarkan pada laman rasmi kementerian baru-baru ini

Kementerian memberitahu, soalan yang berasaskan Taksonomi Bloom ini akan menguji kemahiran seperti aplikasi, analisis, dan penilaian.

Menjelang 2016, peratusan soalan berbentuk pemikiran aras tinggi akan ditambah sehingga 80 peratus daripada keseluruhan soalan UPSR, 80 peratus dalam pentaksiran pusat untuk Tingkatan 3.

Selain itu, 75 peratus daripada keseluruhan soalan bagi mata pelajaran teras SPM dan 50 peratus dalam soalan mata pelajaran elektif SPM.

Perubahan dalam reka bentuk peperiksaan bermaksud guru tidak lagi perlu meramal bentuk soalan dan topik yang akan diuji dan pada masa yang sama, tidak perlu melaksanakan latih tubi terhadap topik tertentu.

Sebaliknya, pelajar akan dilatih untuk berfikir secara kritis dan mengaplikasi ilmu yang dipelajari dalam pelbagai konteks keperluan.

Format pentaksiran baharu ini membolehkan murid dinilai berdasarkan keberhasilan yang lebih luas dalam jangka masa yang lebih panjang, seperti yang dihasratkan oleh dasar kementerian.

Guru Perlu Fahami PBS

24 Oktober 2012 3 comments

Salam sejahtera,

Mulai 2013, sistem Pentaksiran Berasaskan Sekolah atau PBS akan dilaksanakan sepenuhnya di semua sekolah melibatkan semua murid tahun 1,2 dan tiga serta pelajar tingkatan 1 dan 2 tanpa sebarang masalah. Justeru, beberapa siri kursus telah diadakan bagi memantapkan lagi pemahaman guru mengenai pelaksanaan PBS ini. Berikut saya sertakan sedikit maklumat daripada akhbar tempatan mengenai isu pelaksanaan PBS ini.

Arkib : 22/10/2012

BAHAGIAN Pendidikan Guru Kementerian Pelajaran berdepan tugas berat bagi melengkapkan kemahiran kira-kira 420,000 guru sekolah rendah dan menengah di seluruh negara menghadapi perlaksanaan Pentaksiran Berasaskan Sekolah (PBS).

Pengarahnya, Datuk Mohd. Ghazali Ab. Rahman berkata, pihaknya perlu menyediakan program latihan yang sesuai dan mencukupi bagi meningkatkan pemahaman di kalangan guru terhadap perlaksanaan PBS sekali gus menepati hasrat kerajaan melahirkan pelajar yang lebih berkualiti.

Menurutnya, guru perlu dilengkapi dengan latihan kemahiran yang memenuhi tahap perlaksanaan PBS sebelum sistem pembelajaran baharu tersebut dilaksanakan sepenuhnya tahun depan.

“Paling penting, guru perlu memahami konsep perlaksanaan sistem PBS ini kerana jika tidak faham, macam-macam masalah yang mungkin akan ditimbulkan oleh guru misalnya pertambahan bebanan kerja dan lain-lain isu, ” katanya ketika ditemui Utusan Malaysia baru-baru ini.

Sistem PBS adalah salah satu usaha kerajaan melalui Kementerian Pelajaran membangunkan modal insan secara holistik dengan menekankan penguasaan ilmu pengetahuan, modal intelektual, pembudayaan sikap progresif dan pengamalan nilai, etika dan moral yang tinggi.

Ia mula dilaksanakan di sekolah rendah pada tahun 2011 dan dijadualkan menjelang tahun 2016, murid-murid sekolah rendah akan menduduki peperiksaan Ujian Pencapaian Sekolah Rendah (UPSR) yang telah ditambah baik.

Bagi peringkat sekolah menengah, sistem PBS baru digerakkan dan dijangka dalam tempoh dua tahun berikutnya, ia akan mula dilaksanakan bagi penambahbaikan pada Peperiksaan Penilaian Menengah Rendah (PMR).

Pada masa yang sama, kata Mohd. Ghazali, latihan dan pemahaman yang disalurkan kepada guru perlu dilaksanakan secara berperingkat sebelum sistem baharu dapat dilaksanakan sepenuhnya nanti.

Tegasnya, selain guru, para ibu bapa juga perlu diberikan pemahaman yang jelas mengenai perlaksanaan PBS agar tidak timbul kecelaruan dengan membuat tanggapan negatif terhadap sistem pembelajaran baharu itu.

“Pada masa ini, kita sudah mengerakkan program latihan kepada guru sehingga ke peringkat tingkatan dua dan kita jangkakan menjelang tahun depan, sistem PBS ini sudah boleh dilaksanakan.

“Kita bimbang jika guru tidak diberi latihan pemahaman yang secukupnya, mereka akan laksanakan pembelajaran cara lama dan akhirnya timbul masalah,” ujarnya.

Menurut beliau, pihaknya menerima reaksi yang positif daripada guru yang pernah menjalani latihan pemahaman PBS dan turut mengakui bahawa perlaksanaan konsep pembelajaran baharu itu lebih menyeronokkan serta bersesuaian dengan keperluan pendidikan semasa.

Kem LINUS SK Seri Suria 2012

5 Oktober 2012 1 komen

Salam sejahtera,

Terima kasih atas kesudian anda melayari laman ini. Semoga perkongsian ilmu sesama kita akan berterusan dan semog apa yang saya sampaikan melalui laman ini kita akan dapat manfaatkan sebaiknya.

Baiklah, pada 19 September 2012 yang lalu, satu program yang dianjurkan oleh Jawatakuasa LINUS Sekolah Kebangsaan Seri Suria iaitu Kem LINUS telah dilaksanakan dengan jayanya. Walaupun tidak ramai ibu bapa dapat hadir bersama murid untuk menyertai kem ini, program ini tetap dijalankan dan turut diundang sama adalah dua orang pegawai FasiLINUS dari PPD Bangsar Pudu.

Admin

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Teacher’s Department

Mengajar Murid Cara Menulis – Part 4

10 September 2012 2 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera. Di mana jua anda berada, apa jua yang anda lakukan ketika ini, semoga segalanya dipermudahkan dan dapat memberi manfaat kepada persekitaran anda.

Baiklah, topik hari ini berkaitan dengan tulisan. Seorang murid saya (dari kelas lain yang dikehendaki belajar di kelas saya kerana masalah menulis) alami masalah menulis dengan tulisan yang sangat besar, tiada jarak antara perkataan, pembentukan huruf yang condong, tidak sekata dan meninggalkan banyak huruf ketika menulis perkataan.

Saya percaya ramai murid di luar sana juga mengatasi masalah yang sama. Oleh itu, isu ini perlu diatasi sebaiknya. Ada murid yang faham bahasa mudah akan dapat perbaiki cara menulis dalam masa yang singkat. Ada juga yang mengambil masa yang lama.

Tulisan kanak-kanak yang tidak cermat masih boleh diperbaiki. Tetapi mesti diteliti terlebih dahulu apakah punca utama murid menulis sedemikian. Saya senaraikan antara punca murid mempunyai tulisan yang tidak kemas, tidak tersusun, tertinggal huruf, huruf tidak sekata dan sebagainya di bawah ini :

  • masalah pergerakan koordinasi mata-tangan
  • cara memegang pensel tidak betul hingga menutup penglihatan
  • postur kedudukan semasa menulis
  • menulis cepat asalkan siap
  • menulis huruf bertindan menjadikan tulisan bergaris dua kali kerana tidak dipadam
  • menulis bukan di atas garisan yang disediakan
  • tidak memadam kesalahan tulisan asal, sebaliknya menulis huruf yang sama di atas huruf asal menjadikan tulisan pada huruf berkenaan sukar dikenal pasti
  • cuai atau leka ketika menulis menyebabkan banyak huruf ditulis terbalik atau tertinggal huruf dalam perkataan
  • masalah membaca – kesukaran membaca mempengaruhi murid untuk mengeja perkataan dalam situasi yang sukar, apatah lagi menulis
  • masalah mengingat perkataan – akan menyebabkan murid menyalin perkataan dengan menulis huruf satu persatu. Bukan perkataan demi perkataan.
  • kerap memadam perkataan yang salah ditulis – bertujuan melengah-lengahkan aktiviti menulis
  • masalah pengamatan penglihatan – keliru dengan bentuk tulisan atau abjad yang ditulis oleh guru
  • kecelaruan abjad – murid menjadi keliru apabila melihat terlalu banyak perkataan dalam sebaris ayat.
  • Masalah kesihatan – disleksia, masalah saraf,
  • banyak bercakap dari menulis dan sering kali memberi alasan penat apabila disuruh menulis tetapi tidak penat pula apabila diberi peluang bermain.
  • bosan dengan aktiviti menulis

Saya percaya masalah ini masih boleh diperbaiki lebih-lebih lagi jika kita sendiri mengetahui apakah masalah sebenar yang dialami oleh murid.

sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Admin,

Teacher’s Department

Mengajar Murid Cara Menulis Part-3

27 Februari 2012 4 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat luaran dan dalaman. Biar apa pun yang anda lakukan ketika ini, akan memberi banyak manfaat terutamanya kepada diri sendiri. Terima kasih atas kesudian anda mengunjungi laman ini.

Hari ini, saya sentuh lagi topik berkaitan kemahiran menulis yang sering kali menjadi dilema para pendidik termasuklah ibu bapa. Mari kita perhatikan gambar di bawah. Apakah yang dapat anda nyatakan daripada cara murid menulis berdasarkan gambar tersebut?

Ini adalah sebahagian murid yang tidak tahu menulis secara mendatar semasa menulis di meja masing-masing. Alasan diberi adalah tulisan tidak sama dengan guru kerana tulisan guru menegak di papan putih, di meja mereka pula secara mendatar.

Perkara ini adalah perkara biasa dan guru perlu sentiasa membiasakan murid menulis di meja masing-masing berbanding menulis seperti cara di atas kerana ia akan memungkinkan kesilapan menulis yang lebih banyak selain melengah-lengahkan masa untuk menyiapkan kerja yang diberi.

sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN
Admin,

Teacher’s Department

Mengajar Murid Cara Menulis Part-2

23 Februari 2012 22 comments

salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera. Terima kasih atas kesudian anda mengunjungi laman ini. Hari ini saya hendak kongsikan lagi topik yang saya telah sentuh sebelum ini iaitu berkaitan kemahiran menulis.

Sebelum ini saya telah pun menjelaskan tentang cara memegang pensel, menulis mengikut arah yang betul dan menulis sambil menyebut abjad yang disebut. Hari ini saya hendak jelaskan pula tentang teknik menulis yang salah dan perlu diperbetulkan.

Gambar di bawah merupakan tulisan daripada salah seorang murid saya yang kita dapat lihat cara atau pun teknik menulisnya kurang betul. Sebagai guru, dapatkah anda kesan apakah kesalahan dilakukan murid semasa menulis ini?

Gambar ini diambil dari sudut murid melihat dan dalam masa yang sama juga menulis. Kesilapan yang ketara apabila kita dapat lihat tulisan murid tidak betul, condong, terlalu jarak dan tidak boleh dibaca.

Faktor ini disebabkan cara menulis murid yang dilihat :

  1. tangan yang menulis itu menutup penglihatan menyebabkan murid tidak nampak huruf apakah yang hendak ditulis.
  2. apabila penglihatan semasa menulis terhad, murid akan tundukkan kepala dan menulis pada jarak meja dan kepala terlalu rapat. Keadaan ini menyebabkan murid mengeluh keana sakit leher.
  3. Cara murid memegang pensel yang terlalu tegak juga menyebabkan jarak penglihatan murid menjadi terhad

Murid sudah terbiasa dengan cara menulis yang seperti ini. Jika tidak diperbetul, maka sampai bila-bila murid akan terbiasa dengan cara dan kaedah menulis yang tidak betul ini.

Sebagai guru, gunakan pengalaman anda menulis untuk memperbetul cara memegang pensel, cara duduk semasa menulis dan jarak penglihatan pada postur menulis yang betul.

Bagi murid yang baru belajar menulis, jangan terlalu mendesak murid atau mengaharapkan mereka boleh terus menulis dengan cantik dan kemas. Ia akan mengambil masa untuk murid belajar biasakan diri dengan kaedah dan teknik menulis yang betul

Semoga berjaya!

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Admin,

Teacher’s Department

Mengajar Murid Cara Menulis Part-1

19 Februari 2012 10 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan yang sihat dan ceria di samping dapat menjalankan tugas harian dengan sempurna. Semoga apa jua yang anda lakukan pada ketika ini akan memberi manfaat kepada diri anda dan orang-orang di sekeliling anda. Terima kasih atas kesudian anda melakukan kunjungan ‘rasmi’ ke laman ini.

Baiklah, topik yang hendak saya kongsikan pada hari ini adalah tentang kemahiran pra-tulis. Seperti tahun-tahun sebelum ini, saya ‘dikekalkan’ oleh pihak pentadbir untuk terus memegang kelas paling hujung dan secara langsung mengajar murid-murid LINUS.

Di dalam kelas saya ada seramai 29 murid. 6 murid perempuan dan selebihnya adalah murid lelaki. Setiap kali mengajar, saya dapati murid mengambil masa yang terlalu lama untuk menulis sesuatu perkataan. Ada murid yang mengambil masa 30 minit untuk menulis satu perkataan. Apabila ditegur mengapa lambat menulis? murid ini akan menangis.

Saya mula membuat pemerhatian selama 30 minit terhadap cara murid menulis, apa yang mereka buat ketika menulis, mengapa satu patah perkataan pun tidak disalin ke dalam buku, dan macam-macam lagi. Segala aktiviti murid ketika itu saya tidak ganggu. Maka banyaklah jawapan dan kemungkinan yang saya peroleh dalam tempoh 30 minit itu.

Ada murid boleh menulis, tetapi disebabkan hilang fokus kerana asyik berbual daripada menulis menyebabkan kerja yang hendak disalin dalam buku tidak menjadi. Ada pula murid berangan, berkhayal dan bermain dengan pemadam, pembaris. Bila ditegur, satu-satu abjad disalin. Apabila dibiar, mereka akan bermain semula dengan pemadam, botol air dan sebagainya.

Dalam 29 murid saya ini, cuma 4 orang sahaja yang saya dapati memang mereka betul-betul tidak boleh menulis kerana tiada asas menulis. Jadi, saya tidak boleh mendesak mereka untuk menyiapkan kerja yang diberi. Melihat kepada cara mereka berempat ini memegang pensel yang tidak betul, arah menulis yang salah, postur badan tidak betul semasa menulis, maka saya harus perbetulkan semua itu.

Oleh yang demikian, langkah yang saya ambil adalah seperti berikut :

  • Minggu Ke-4 dan ke-5 : Mewarnakan gambar, menyambung titik-titik membentuk gambar, menyambung garisan putus-putus membentuk abjad. Tujuannya untuk membiasakan murid memegang pensel dengan cara yang betul dan menulis atau mewarna mengikut arah yang sesuai. Tujuan lain juga adalah untuk melembutkan tangan murid ketika memegang pensel agar tidak terlalu kaku. Latihan ini dapat memperbetul koordinasi mata dan tangan. Pada minggu ini juga, postur duduk murid dibetulkan supaya mereka tidak salah semasa menulis. Menulis mesti dalam keadaan menegak, bukan kepala disengetkan. Cara memegang pensel juga harus diperbetul. Tidak boleh pegang terlalu pendek atau terlalu panjang.
  • Minggu Ke-6 dan ke-7 :Menulis abjad di papan putih, menulis abjad di dalam buku bergaris, menulis suku kata di dalam buku. Bimbingan menulis secara individu, guru akan bantu murid menulis dengan memegang tangan murid dan membimbing murid menulis abjad mengikut arah yang betul. Mulakan dengan menulis abjad yang mudah seperti huruf ‘a’, ‘c’, ‘i’, ‘l’, ‘t’, ‘v’ dan ‘u’.
  • Minggu ke-8 : menulis suku kata ‘kv’ dan ‘kvk’. bimbingan berterusan daripada guru. Jika murid melakukan kesilapan semasa menulis, jangan izinkan murid memadam kesalahan itu. Biarkan kesalahan itu dan minta murid menulis di tempat yang baru. Kemudian minta murid bandingkan tulisan yang mana lebih baik. Minta murid ulang tulis suku kata atau perkataan yang betul dengan kerap. Ingatkan murid supaya lebih berhati-hati semasa menulis dan kurangkan kesilapan. Sentiasa berada di sisi murid setiap 10 minit untuk memastikan murid menulis mengikut arahan.

Pada minggu ke-7, saya mula mendapat hasil bagi dua orang murid yang dapat memahami konsep menulis. Mereka mula menunjukkan peningkatan dalam aspek menulis. Walaupun masih ada kesalahan, tetap saya benarkan dua orang murid ini memadam kesalahan dan memperbetulkannya kerana mereka sudah tahu bagaimana hendak menulis abjad mengikut bentuk dan arah.

Dua orang murid lagi masih ketara kelemahan dilihat dalam menulis. Kadang-kadang mengambil masa satu jam untuk menulis empat abjad. Perkara ini tidak merisaukan saya kerana saya faham mereka tiada asas pendidikan diterima sebelum ke tahun satu. Oleh yang demikian, saya perlukan masa yang panjang untuk memperbaiki segala kelemahan yang dikesan. Insyaallah, jika semuanya berjalan lancar tanpa sebarang halangan, baki dua murid ini lagi akan mengikut jejak rakan-rakan mereka yang sudah boleh menulis.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Admin,

Teacher’s Department

Masalah 3M Berleluasa, Apa Tindakan Sewajarnya?

11 Januari 2012 10 comments

Salam sejahtera,

Masih ada ruang untuk saya mengucapkan selamat tahun baru 2012 kepada anda, pelawat-pelawat laman ini. Semoga anda berada dalam keadaan yang sihat sejahtera dan ceria hendaknya. Tahun 2011 sudah meninggalkan kita. Kini datangnya sesi 2012 yang diharapkan akan membawa kita kea rah sebuah kehidupan yang lebih baik dan bermakna. Terima kasih yang tak terhingga saya ucapkan kepada anda yang masih sudi melayari laman ini.

Baiklah, saya hendak mulakan topik perbincangan sesi 2012 ini dengan masalah 3M yang sejak sekian lama menghantui sistem pendidikan di negara kita. Memang sejak dulu lagi, masalah penguasaan 3M seringkali dibangkitkan dalam mana-mana mesyuarat pengurusan sekolah (bagi sekolah yang prihatin terhadap masalah ini).

Tahun baru menjelma, pendaftaran tahun satu sesi 2012 kali ini nampak meriah di sekolah saya. Bermacam-macam ragam murid tahun satu dapat dilihat. Saya percaya juga, di sekolah-sekolah lain situasinya lebih kurang. Ada yang seronok, ada yang teruja hendak ke sekolah, ada yang menangis, ada yang tidak boleh berpisah dengan ibu bapa atau penjaga dan macam-macam ragam.

gambar hiasan

gambar hiasan

Masalah ini sudah acap kali kita lihat saban tahun. Masalah yang paling ketara adalah dari segi penguasaan 3M yang sejak dari dulu lagi masih gagal diatasi. Sebahagian besar murid didapati hadapi masalah dalam menulis perkataan, menulis di atas garisan, cara pegang pensel yang tidak betul, lambat koordinasi tangan untuk menulis atau menyalin sesuatu dari papan putih.

Bukan saya berbicara bermakna saya mahukan murid tahun satu 100% sempurna dari segala aspek. Saya faham setiap individu itu berbeza potensinya. Tetapi ia boleh diasah dari awal kanak-kanak bukan? Bayangkan dari usia kecil sehinggalah usia 17 tahun, berapa lama murid habiskan masa di rumah dan di sekolah tetapi masih tidak tahu membaca atau menulis? Di mana silapnya? siapa yang hendak mengaku kesalahan itu?

Di peringakt sekolah rendah, beratus ribu murid dikesan masih lemah dalam penguasaan 3M ini. Bagaimana pula di peringkat menengah? Apa pula akan terjadi kepada ratusan ribu dalam kalangan mereka yang tidak tahu membaca ini kelak? Ke mana hala tuju mereka?

Sewajarnya mereka ini dididik sejak dari kecil. Bukan didikan dari segi ilmu menulis sahaja, disiplin, nilai murni, dan pelbagai lagi. Kini, sudah tiba masanya kerajaan perlu memikirkan adakah wajar jika kanak-kanak berusia 4-5 tahun sudah wajar menerima pendidikan awal di pra sekolah atau mana-mana pusat perkembangan pendidikan kanak-kanak. Atau ibu bapa diwajibkan memastikan anak-anak mereka yang berusia 7 tahun sudah mengetahui asas menulis, membaca suku kata atau mengenal abjad.

Tidak ramai yang peka dengan keadaan ini. Majoriti murid yang disiasat mengalami kegagalan menulis dan membaca adalah dalam kalangan mereka yang tidak menerima pendidikan awal kanak-kanak, tiada asas didikan di rumah. Tidak dapat dipastikan apakah alasan utama mereka tidak diberi pendidikan awal. Sebab itulah merjoriti murid tidak bersedia ke sekolah.

Di sekolah sudah ada silibus yang telah ditetapkan oleh kementerian pelajaran. Jika murid pula tidak tahu membaca atau menulis, silibus terpaksa ditinggalkan dan kembali kepada sistem LINUS atau PEMULIHAN atau PROTIM. Sedangkan sistem pendidikan di negara ini berorientasikan peperiksaan. Mana satu yang perlu kita dahulukan?

Jika mengabaikan silibus, pelajar akan tercicir dalam peperiksaan. Jika tidak mengajar pelajar membaca, tindakan guru akan dipersoal pegawai atasan kerana tidak membuat tindakan susulan. Kasihan. Dalam hal ini, sama-samalah ibu bapa dan guru memainkan peranan. Hal ini sentiasa berlaku, tetapi dimana kesilapan yang sepatutnya kita betulkan? Sistem pendidikan di rumah? sistem pendidikan di sekolah? kurikulum standard? atau yang macam mana lagi? Renung-renungkanlah.

sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN
Teacher’s Department

Penyelaras Transisi dan Guru Penyayang 2012

Mantan Guru Pemulihan

Mantan Penyelaras LINUS

Coming Soon – 2012

16 Disember 2011 1 komen

Salam sejahtera,

Semoga anda semua sihat sejahtera di samping rakan-rakan sejawat mahupun keluarga tersayang. Bagi yang sedang bekerja, semoga segala tugas anda dipermudahkan. Terima kasih kepada anda yang masih sudi melayari laman ini. Terima kasih juga saya ucapkan atas kesudian individu-individu yang telah membeli ebook saya yang terdahulu. Untuk makluman semua, setiap RM2 hasil jualan ebook yang anda beli telah saya sumbangkan ke tabung derma insan-insan yang memerlukan. Walaupun jumlahnya tidak banyak, sekurang-kurangnya anda telah menghulurkan sumbangan.

Tahun baru 2012 bakal menjelma. Saya pasti masih ramai murid atau anak-anak yang masih belum bersedia menerima pendidikan yang sepatutnya mereka dapat pada masa cuti sekolah. Jangan biarkan mereka terus ketinggalan dan banyak bermain pada musim cuti sekolah sehingga pelajaran mereka terabai.

Atas kesedaran itu, saya telah menghasilkan sebuah lagi modul pembelajaran pantas khusus untuk murid-murid bagi memastikan jurang tidak boleh menguasai 2M itu dapat dikurangkan.

Akan datang - Modul Pantas Celik Huruf

Segala kandungan akan saya paparkan kelak di dalam lama ini apabila modul ini siap sepenuhnya 100%. Semoga dengan kehadiran modul ini akan menambahkan lagi semangat dan azam semua pendidik untuk memastikan peratus murid LINUS, Pemulihan dan Protim akan dikurangkan.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Teacher’s Department

Bengkel Penulisan Buku LINUS (Big Book)

27 September 2011 2 comments

Bengkel Penulisan Buku (Big Book) LINUS

Bagi Zon Bangsar & Pudu

2011

Tarikh : 28 September 2011

Tempat : Banquet Hall, Aras 1

Kuala Lumpur International Hotel

Masa : 8.00 pagi hingga 4.30 petang

Makluman :

  • Semua Penyelaras Program LINUS diwajibkan menghadiri bengkel tersebut

Sekiranya ada kemusykilan, sila hubungi :

  1. Pn.Sharidah binti Maarus : 03-2031 0695
  2. Pegawai FasiLINUS             : 03-2031 0704

sekian,

Admin

Teacher’ Department

Nota : Makluman mengenai bengkel ini dengan lebih lanjut akan saya laporkan pada 30 September 2011 dalam laman ini.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 106 other followers