Arkib

Posts Tagged ‘LINUS’

Masalah 3M Berleluasa, Apa Tindakan Sewajarnya?

11 Januari 2012 10 comments

Salam sejahtera,

Masih ada ruang untuk saya mengucapkan selamat tahun baru 2012 kepada anda, pelawat-pelawat laman ini. Semoga anda berada dalam keadaan yang sihat sejahtera dan ceria hendaknya. Tahun 2011 sudah meninggalkan kita. Kini datangnya sesi 2012 yang diharapkan akan membawa kita kea rah sebuah kehidupan yang lebih baik dan bermakna. Terima kasih yang tak terhingga saya ucapkan kepada anda yang masih sudi melayari laman ini.

Baiklah, saya hendak mulakan topik perbincangan sesi 2012 ini dengan masalah 3M yang sejak sekian lama menghantui sistem pendidikan di negara kita. Memang sejak dulu lagi, masalah penguasaan 3M seringkali dibangkitkan dalam mana-mana mesyuarat pengurusan sekolah (bagi sekolah yang prihatin terhadap masalah ini).

Tahun baru menjelma, pendaftaran tahun satu sesi 2012 kali ini nampak meriah di sekolah saya. Bermacam-macam ragam murid tahun satu dapat dilihat. Saya percaya juga, di sekolah-sekolah lain situasinya lebih kurang. Ada yang seronok, ada yang teruja hendak ke sekolah, ada yang menangis, ada yang tidak boleh berpisah dengan ibu bapa atau penjaga dan macam-macam ragam.

gambar hiasan

gambar hiasan

Masalah ini sudah acap kali kita lihat saban tahun. Masalah yang paling ketara adalah dari segi penguasaan 3M yang sejak dari dulu lagi masih gagal diatasi. Sebahagian besar murid didapati hadapi masalah dalam menulis perkataan, menulis di atas garisan, cara pegang pensel yang tidak betul, lambat koordinasi tangan untuk menulis atau menyalin sesuatu dari papan putih.

Bukan saya berbicara bermakna saya mahukan murid tahun satu 100% sempurna dari segala aspek. Saya faham setiap individu itu berbeza potensinya. Tetapi ia boleh diasah dari awal kanak-kanak bukan? Bayangkan dari usia kecil sehinggalah usia 17 tahun, berapa lama murid habiskan masa di rumah dan di sekolah tetapi masih tidak tahu membaca atau menulis? Di mana silapnya? siapa yang hendak mengaku kesalahan itu?

Di peringakt sekolah rendah, beratus ribu murid dikesan masih lemah dalam penguasaan 3M ini. Bagaimana pula di peringkat menengah? Apa pula akan terjadi kepada ratusan ribu dalam kalangan mereka yang tidak tahu membaca ini kelak? Ke mana hala tuju mereka?

Sewajarnya mereka ini dididik sejak dari kecil. Bukan didikan dari segi ilmu menulis sahaja, disiplin, nilai murni, dan pelbagai lagi. Kini, sudah tiba masanya kerajaan perlu memikirkan adakah wajar jika kanak-kanak berusia 4-5 tahun sudah wajar menerima pendidikan awal di pra sekolah atau mana-mana pusat perkembangan pendidikan kanak-kanak. Atau ibu bapa diwajibkan memastikan anak-anak mereka yang berusia 7 tahun sudah mengetahui asas menulis, membaca suku kata atau mengenal abjad.

Tidak ramai yang peka dengan keadaan ini. Majoriti murid yang disiasat mengalami kegagalan menulis dan membaca adalah dalam kalangan mereka yang tidak menerima pendidikan awal kanak-kanak, tiada asas didikan di rumah. Tidak dapat dipastikan apakah alasan utama mereka tidak diberi pendidikan awal. Sebab itulah merjoriti murid tidak bersedia ke sekolah.

Di sekolah sudah ada silibus yang telah ditetapkan oleh kementerian pelajaran. Jika murid pula tidak tahu membaca atau menulis, silibus terpaksa ditinggalkan dan kembali kepada sistem LINUS atau PEMULIHAN atau PROTIM. Sedangkan sistem pendidikan di negara ini berorientasikan peperiksaan. Mana satu yang perlu kita dahulukan?

Jika mengabaikan silibus, pelajar akan tercicir dalam peperiksaan. Jika tidak mengajar pelajar membaca, tindakan guru akan dipersoal pegawai atasan kerana tidak membuat tindakan susulan. Kasihan. Dalam hal ini, sama-samalah ibu bapa dan guru memainkan peranan. Hal ini sentiasa berlaku, tetapi dimana kesilapan yang sepatutnya kita betulkan? Sistem pendidikan di rumah? sistem pendidikan di sekolah? kurikulum standard? atau yang macam mana lagi? Renung-renungkanlah.

sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN
Teacher’s Department

Penyelaras Transisi dan Guru Penyayang 2012

Mantan Guru Pemulihan

Mantan Penyelaras LINUS

LINUS vs Bomoh

24 Jun 2011 4 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera di luar sana. Tidak kira apa jua yang sedang anda lakukan ketika ini, semoga ianya mendatangkan manfaat yang paling berharga untuk anda. Terima kasih kerana anda masih sudi mengunjungi laman ini.

Semalam saya didatangi salah seorang penjaga yang merupakan ibu kepada murid LINUS Tegar dalam kelas saya. Hampir dua jam kami berbincang. Kebetulan saya sibuk dengan penubuhan kelas LINUS yang baru, Sukan Tahunan, Ujian Pertengahan Tahun, jadi saya tidak dapat melayan penjaga tersebut lama-lama.

Namun, dua jam hasil pertemuan tersebut, saya sempat mencatatkan maklumat untuk kegunaan pada masa akan datang. Kasihan melihat anaknya yang masih tidak memberi apa-apa perubahan dalam akademik. Saya cuba selidik sedalamnya masalah sebenar yang dihadapi oleh anak murid saya melalui penjaganya. Apa yang kami bincangkan itu, telah mengingatkan saya kepada beberapa situasi yang saya hendak kongsikan di bawah :

SITUASI 1

Rahman (bukan nama sebenar) dijaga oleh datuk dan neneknya. Bapanya meninggal dunia kerana kemalangan jalan raya selepas 3 bulan Rahman dilahirkan. Ibunya meninggal dunia selepas 6 bulan mengalami kekecewaan tidak dapat menerima takdir kematian suami. Selama 9 bulan lahir, Rahman memang tidak kenal siapa ibu bapanya. Dia dijaga oleh datuk dan neneknya yang tua dan uzur.

Saya mengenali Rahman ketika dia memulakan sesi persekolahannya kali pertama pada usia 8 tahun. Kelakuan dan tingkah lakunya amat pelik. Orangnya normal tetapi perlakuannya berbeza. Menurut datuknya, Rahman terkena demam panas ketika berusia 5 tahun sehingga mulutnya berbuih. Tetapi lambat dibawa ke hospital. Penjaganya pula tidak bekerja. Tiada wang untuk membiayai rawatan. Mereka mengambil jalan singkat dengan membawa Rahman berjumpa bomoh.

Rahman berjaya disembuhkan. Tetapi mengalami kegagalan dari segi pertuturan. sekali lagi Rahman dibawa berubat dengan bomoh yang sama. Semasa sesi rawatan, lidah Rahman telah ditarik keluar. Bomoh mengeluarkan sebilah pisau lalu mengikis lidah Rahman. Sesi rawatan tersebut dipercayai mampu menyembuhkan pertutran Rahman. Namun, hasilnya tiada. Malah, Rahman menjadi semakin sukar untuk bertutur.

Sekali lagi Rahman dibawa berjumpa bomoh yang sama. Kata bomoh tersebut, nama Rahman membawa malang. Jadi, namanya kini telah ditukar kepada Salleh. Sehingga saya mengajar murid ini bermula 2006 hingga 2008, namanya masih lagi dipanggil Salleh. Bukan Rahman seperti yang tercatat dalam surat beranak.

SITUASI 2

Julia (bukan nama sebenar) dilahirkan dalam keadaan yang serba daif. Ibu dan bapanya kais pagi makan pagi. Kais petang makan petang. Atas desakan hidup, mereka berjumpa dengan ‘pakar’ (bomoh) yang kononnya dipercayai mampu memberi sesuatu yang lebih baik untuk kehidupan mereka di masa akan datang.

Kata bomoh, anak yang sedang dikandung si ibu itu akan membawa malang. Ia harus digugurkan. Si suami yang terlalu percayakan bomoh membawa isteri pulang dan mencadangkan supaya anak dalam kandungan itu digugurkan. Si ibu menangis kerana tidak sanggup berbuat sedemikian. Akhirnya berlaku pertengkaran antara suami dan isteri.

Sejak dari hari pertama Julia dilahirkan, bapanya tidak pernah menyentuhnya. Dia menganggap Julia pembawa malang. Julia semakin membesar dan mula meniti alam persekolahan. Setiap hari, Julia akan pulang dari sekolah dengan membawa kerja rumah. Jika dia tidak faham, dia akan merujuk kepada ibunya.

Dengan tekun dan sabar ibunya mengajar walaupun berkali-kali Julia membuat silap. Si bapa yang tidak tahan melihat Julia kerap membuat kesilapan semasa belajar, terus memaki. Itulah makanan telinga Julia setiap hari. Itulah kata-kata ‘sayang’ yang diucap oleh seorang bapa untuk anaknya. Kasihan.

Satu hari, si bapa pulang lalu mengajak si ibu duduk berbincang. Katanya baru lepas jumpa bomoh. Si bapa mencadangkan supaya nama Julia ditukar kerana budak itu bukan sahaja pembawa sial, malah nama J.U.L.I.A itu menurut bomoh sama dengan perkataan B.O.D.O.H. Kerana tidak mahu bertengkar, mereka menukar nama Julia kepada Zarina. Si ibu berkata, nama si bapa juga ada lima huruf. Kenapa tidak ditukar juga nama itu?

Saya terkilan dengan apa yang telah dilakukan oleh penjaga murid yang sebegini. Kedua-dua situasi sebenarnya ada jalan penyelesaian. Apabila berlaku masalah akademik, kenapa bertindak begitu? Kenapa tidak berjumpa dengan guru? Guru perlukan maklumat untuk bantuan. Jika guru tidak mampu membantu, murid boleh dirujuk dengan doktor. Di negara kita ada ramai doktor pakar kanak-kanak.

Kita perlu gunakan saluran yang betul untuk membantu murid. Tetapi mengapa bomoh harus menjadi pilihan? Saya tidak menafikan peranan bomoh. Tetapi dalam situasi rawatan yang dinyatakan dalam situasi 1 dan 2, diharapkan ibu bapa penjaga boleh menjadi lebih cerdik akal untuk menerima sesi rawatan sama ada relevan atau tidak.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN
Teacher’s Department

Fahami Cara Belajar Murid

24 Februari 2011 1 komen

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera di samping dapat melaksanakan tugas harian dengan sempurna. Terima kasih yang tidak terhingga kerana anda sudi mengunjungi laman ini. Terima kasih sekali lagi.

Hari ini saya hendak kongsikan bersama anda tentang cara pembelajaran murid yang perlu kita fahami sebagai warga pendidik. Kita selalu melihat cara murid belajar dengan gaya tersendiri dan ketaranya dilihat apabila mereka hendak menyalin maklumat di papan tulis. Ada yang duduk senget, berebut-rebut ke depan dan baring di lantai, bersusun di meja guru hinggakan murid di belakang terpaksa memekik ‘tak nampak!..”, menulis sambil berdiri di papan tulis.

Sesetengah guru yang tidak gemarkan suasana begini, akan meminta murid ini duduk semula di tempat masing-masing. Ada kalanya, arahan guru ini dipatuhi sementara sahaja. Tidak sampai lima minit, perkara sama terjadi lagi.

Pada saya, inilah sebenarnya cara pembelajaran murid. Sesetengah daripada kita akan menyatakan guru perlu memperbetul tindakan murid, benar. Tetapi jika murid selesa dengan cara belajar yang sebegitu, tidak mengganggu tumpuan pelajar lain, apa salahnya.

Kebanyakan murid yang tertarik hendak mengetahui perkara baharu akan sering bertanya kepada guru. Seorang demi seorang akan bertanya soalan yang sama walaupun telah diulang berkali-kali. Ada banyak faktor yang dilihat keadaan menjadi seperti ini. Pertama sekali, murid tidak faham dengan arahan guru, atau tidak yakin dengan hasil kerja yang telah dibuat, atau tidak mendengar dengan jelas arahan guru, atau murid sengaja ingin mencuri perhatian.

Berbeza dengan cara pembelajaran murid di rumah yang mungkin belajar bersendirian, atau ditemani ibu bapa, pembantu rumah atau adik beradik lain. Semua ini tidak sama suasana dan keadaan seperti di dalam kelas yang ramai, bising, kerja yang tersusun dan sistematik, tidak faham boleh merujuk kepada guru.

Cara belajar murid yang pelbagai ini ada baik dan buruknya. Semoga guru-guru akan lebih memahami cara belajar murid supaya guru-guru dapat mengenal pasti sistem pembelajaran yang manakah dapat membantu meningkatkan prestasi akademik murid kelak.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Teacher’s Department

Jangan Guna Pemadam

16 Februari 2011 1 komen

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera di samping dapat melaksanakan tugas harian dengan sempurna. Terima kasih yang tidak terhingga kerana anda sudi mengunjungi laman ini. Terima kasih sekali lagi.

Minggu ini boleh dikatakan minggu yang memenatkan setiap kali saya masuk mengajar murid kemahiran menulis. Bukan hendak merungut, tetapi terkilan kerana apa yang diharapkan tidak menjadi kenyataan. Maklum sajalah, mengajar murid di kelas belakang ini bukanlah mudah. Majoriti muridnya tidaklah sehebat kelas-kelas hadapan. Mengajar murid kelas belakang ini samalah seperti mengajar murid Prasekolah. Guru mesti banyak bersabar dan tekun menjalankan tugas.

Dua minggu yang lalu sudah masuk minggu ke-3 saya mengajar murid mengenal abjad, huruf vokal, mengenal suku kata, mengeja perkataan KVKV dan menulis perkataan. Semua objektif pembelajaran yang disasarkan tercapat 70% hingga 100% bagi semua kemahiran yang telah diajar kecuali kemahiran menulis.

Saya akui kadang-kadang sakit hati dan rasa hendak marah. Melihat muka murid tahun satu yang comel-comel itu, rasa hendak marah tiba-tiba tidak jadi. Timbul pula rasa kasihan. Mana tidaknya, sudah masuk minggu ke-3, tetapi menulis tidak boleh lagi walaupun satu perkataan seperti ‘mata..”

Murid menggigil memegang pensel, jika boleh menulis pun, satu huruf mengambil masa 10 minit untuk ditulis. Itu pun bukan atas garisan dalam buku tulis yang sepatutnya.

Ada murid pula boleh menulis perkataan, tetapi tunggang langgang dan kerap terbabas ke atas dan ke bawah, tulisan yang senget seolah-olah buku latihan itu kertas lukisan (tiada garisan biru).

Jika ditegur kesalahan, mulalah murid padam semula apa yang ditulis. Inilah murid tahun satu. Tulis satu huruf, kemudian padam. Tulis lagi, kemudian padam. Masa pengajaran selama sejam tiga puluh minit sia-sia begitu sahaja.

Jadi, saya ambil pendekatan dengan melarang murid menggunakan pemadam pensel sewaktu saya memberi latihan. Saya tidak menggalakkan murid memadam tulisan yang salah. Sebaliknya meminta murid menulis pada ruangan yang baru. Dengan ini akan memudahkan saya untuk meminta murid membandingkan tulisan yang salah dan tulisan yang betul kepada murid untuk dibuat perbandingan.

Pada mulanya, memanglah ramai murid yang tidak dapat menerima ‘pembaharuan’ ini. Tetapi, dalam masa seminggu berikutnya, alhamdulillah saya sudah nampak banyak perubahan dalam cara menulis murid. Cuma ada dua orang murid sahaja yang masih perlu diberi perhatian ‘rapi’ dalam aspek menulis ini.

Sekian,
NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN
Teacher’s Department

E-BOOK 3 : Panduan Asas Mengajar Pemulihan

24 November 2010 2 comments

Salam sejahtera,

Alhamdulillah, berkat dorongan dan usaha yang tidak mengenal erti putus asa, akhirnya saya berjaya juga menghasilkan sebuah lagi ebook berkaitan pendidikan Pemulihan untuk semua.

Dengan terhasilnya ebook PANDUAN ASAS MENGAJAR PEMULIHAN ini di harap sedikit banyak dapat membantu anda di luar sana memahami dan lebih mengetahui teknik pengajaran dalam pendidikan Pemulihan.

Setinggi-tinggi penghargaan saya ucapkan buat anda semua yang sudi memberi respon terhadap kajian rawak saya sepanjang ebook ini dihasilkan. Terima kasih juga kepada Encik Hasnor, Encik Firdaus, Encik Zakuan, Puan Munirah serta ramai lagi yang memberi dorongan dan semangat agar ebook ini dapat dihasilkan.

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai ebook ini, sila klik di e-book atau layari http://norhaidisarponen.webs.com untuk maklumat lanjut.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Penulis,

Panduan Asas Mengajar Pemulihan

 

Mengajar Murid Kemahiran Vokal Berganding

18 Oktober 2010 24 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera. Semoga hari ini merupakan antara hari yang paling cemerlang dalam hidup anda.

Terima kasih kerana terus melayari laman ini. Saya selaku penulis blog ini amat menghargainya.Terima kasih juga diucapkan kepada pembeli-pembeli ebook saya. Insyaallah, jika tiada aral, lewat hujung tahun ini saya akan melancarkan sebuah lagi ebook yang berkaitan dengan dunia pendidikan Pemulihan. Insyaallah.

Baiklah, hari ini saya hendak berkongsi mengajar kemahiran vokal berganding dengan anda. Sebagaimana yang diketahui, kemahiran ini agak sukar dikuasai murid jika konsep mengeja yang diajar tidak dapat difahami dengan jelas oleh murid.

Bahan Bantu Mengajar – kemahiran vokal berganding

  • Kad perkataan mengandungi vokal berganding.
  • permainan – Dadu
  • Kad imbasan bergambar
  • lembaran kerja :
  1. lembaran kerja – memadan perkataan dengan gambar
  2. lembaran kerja  – menulis vokal berganding berpandukan gambar
  3. lembaran kerja – mencari perkataan tersembunyi

Panduan Mengajar :

  1. Tunjukkan salah satu gambar daripada kad imbasan dan minta murid sebutkan nama gambar. Sila lihat contoh di bawah :
  2. Guru rangsang murid untuk menyebut nama gambar yang dilihat.
  3. Murid akan memberi jawapan iaitu : buah durian
  4. Tunjukkan kad perkataan bagi : durian
  5. Bimbing murid konsep eja perkataan ‘durian’ menggunakan kad suku  yang dipecahkan kepada suku kata berwarna. Lihat contoh di bawah : 
  6. Kemudian, minta murid eja sendiri perkataan mengikut suku kata.
  7. Jika sudah boleh, tunjukkan kad perkataan (gabungan suku kata pertama dan kedua tadi). Lihat contoh di bawah :
  8. Rangsang murid untuk mengeja dan membatang perkataan ini secara kumpulan dan individu.
  9. Tunjukkan kad imbasan bergambar yang lain dan ulang langkah di atas.
  10. Edarkan lembaran kerja kepada setiap murid.
  11. Pantau aktiviti murid semasa lembaran kerja di edarkan.
  12. Semak latihan murid melalui perbincangan
  13. Edarkan permainan bahasa berbentuk dadu ( dadu mengandungi vokal berganding pada setiap muka)

Sekian,
NORHAIDI BIN HJ SARPONEN
Teacher’s Department

“Tolonglah Saya, Cikgu..”

4 Oktober 2010 2 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda ceria di samping orang tersayang. Mungkin ketika ini anda sedang bekerja, membuat tugasan atau mencari maklumat dan sebagainya. Tidak kira di mana anda berada, saya doakan semoga anda selamat dan bahagia.

Baiklah. Minggu ini bermulalah SARINGAN 3 LINUS. Dan pada hari ini sehingga esok, akan dimulakan dengan LITERASI disusuli NUMERASI pada hari Rabu. Ketika saya sedang menjalankan saringan lisan di bilik mesyuarat, saya didatangi seorang murid tahun dua.

Murid tersebut adalah murid Pemulihan dan saya merupakan guru kelasnya. Murid tersebut menyatakan ibunya ingin berjumpa dengan saya. Saya minta supaya ibunya dibenarkan masuk ke bilik mesyuarat dan saringan lisan LITERASI saya tangguhkan sementara.

Sebenarnya, penjaga yang datang berjumpa saya itu merupakan nenek kepada murid berkenaan. Murid tersebut dijaga oleh nenek serta datuknya kerana ibu bapanya telah bercerai dan membawa haluan masing-masing.

Penjaga murid ini memberitahu, kerana tiada sesiapa yang boleh diharapkan untuk menjaga cucunya ini, maka dengan rela hati dia menjaganya. Ibu dan bapa kandung murid ini tidak pernah menjenguk anaknya, jauh sekali menghulurkan bantuan dari segi makan pakai anak.

Saya cuma mampu mendengar dan mencatat segala ‘keterangan’ penjaga murid ini tadi. Katanya lagi, kerana tidak dibela dengan baik, cucunya ini menjadi liar.

Pelajaran usah diceritalah. Asal sebut sahaja suruh baca buku, murid ini pasti akan menarik muka dan bersikap kepala batu. kalau di rumah pula, memang tidak tahu duduk diam. Pantang nampak pintu terbuka, pasti cucunya ini akan hilang. Menjelang senja barulah ingat nak balik.

Pernah suatu malam ketika neneknya sedang tidur, murid ini datang mengambil wang yang diletakkan di bawah bantal. Mujur nenek ini tadi terjaga dan perasan situasi yang berlaku.

Penjaga ini tadi menambah, kini anak dan menantunya sudah bercerai. Masing-masing sudah tidak memperdulikan anak dan dibiarkan terkontang kanting.

Hendak menjaganya pula, nenek tersebut sudah tua dan uzur. Malah tidak bekerja. Bagaimana hendak menyara keluarga dan cucunya tambahan pula suaminya kini sedang sakit. Penjaga tersebut memohon bantuan agar cucunya diberikan Rancangan Makanan Tambahan (RMT) di sekolah.

Saya berhenti mencatat dan memandang penjaga murid tersebut. Raut wajahnya jelas terpancar rasa kecewa, terkilan dan sedih. Kasihan. Saya memberi jaminan lisan kepada penjaga tersebut mengenai RMT yang akan saya uruskan setelah saya rujuk masalah ini kepada GPK HEM dan Guru Besar.

Mengenai prestasi akademik pula, saya menyatakan bahawa cucunya itu dijamin akan ada peningkatan. Namun, proses pembentukan semula ‘sistem akademik’ dalam diri murid ini akan mengambil masa yang lama. Mungkin semasa murid ini berada di tahun enam kelak baru saya akan dapat lihat hasilnya. Itulah jaminan yang mampu saya beri.

Saya menyatakan demikian kerana prestasi tidak menentu murid berkenaan yang memerlukan bimbingan khas secara berterusan. Berdasarkan pemerhatian, murid berkenaan sememangnya tidak berminat terhadap pelajaran. Malah, tulisannya juga cakar ayam.

Justeru, untuk membentuknya semula, saya memerlukan masa yang agak lama kerana saya tidak berada bersama murid sepanjang masa. Sebab itulah saya memberikan jaminan yang sedemikian.

Setelah penjaga ini tadi berpuas hati dengan keterangan saya, dia segera beredar. Saya sekadar memandangnya dan menutup buku catatan lalu menyambung saringan lisan.

sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Teacher’s Department

p/s :

  • Ada pasangan telah berkahwin selama bertahun-tahun. Tapi, belum juga dikurniakan cahaya mata. Susahnya mereka. Berbeza dengan pasangan yang sudah ada anak, tapi ditinggalkan begitu sahaja. Sedihnya dengan gelagat manusia zaman sekarang.

Lupa Atau Masalah Pengamatan?

27 September 2010 1 komen

Salam sejahtera,

Semoga anda sentiasa sihat dan ceria di samping dapat melaksanakan tugas harian dengan sempurna. Tidak kira di mana pun anda berada, terima kasih kerana anda sudi melayari laman ini.

Pada suatu pagi, saya meminta seorang murid untuk mengambil barang saya yang tertinggal di atas meja dalam bilik guru.

Penulis   : Akmal. Mari ke sini sekejap. Awak tau meja cikgu tak?

Akmal     : Tau.

Penulis   : Okey, tolong ambilkan ‘marker pen’ warna biru atas meja cikgu.

Murid     : Sekarang ke, cikgu?

Penulis   : Ya.

Murid ini tadi keluar dan menuju ke bilik guru. Sebentar kemudian, dia kembali semula.

Penulis     : Mana barangnya?

Akmal      : He.he.. Lupalah. Cikgu suruh ambik ape tadi?

Penulis   : Cikgu suruh kamu ambil ‘marker pen’ warna biru macam ni (menunjukkan contoh) atas meja cikgu kat bilik guru.

Murid B   : Biar saya pergi, cikgu!

Jerit ketua kelas dari belakang.

Sekali lagi saya tunjukkan contoh ‘merker pen’ warna biru kepada murid berkenaan dan memintanya mengambil segera. Beberapa ketika kemudian, murid ini kembali semula.

Akmal     : Tak ada pun?

Penulis   : Atas meja cikgu la. Awak dah cari betul-betul?

Akmal     : Dah cari. Memang tak ada. Buku banyak la atas meja.

Penulis   : Awak cari atas meja siapa?

Akmal     : Atas meja cikgulah.

Penulis    : Ada gambar cikgu tak atas meja tu?

Akmal     : Ada. Tapi bukan gambar cikgu. Gambar Cikgu Faiz.

Penulis   : Akmal, meja yang awak pergi tadi tu bukan meja cikgu. Itu meja cikgu Faiz. Atas meja cikgu mestilah ada gambar muka cikgu ni. Tak apalah. Cikgu suruh orang lain pergi ambil.

Akmal     :  Saya tau, cikgu. Biarlah saya ambil.

Penulis   : Okey. Pastikan awak tak silap meja tau. Pergi ambil sekarang.

Akmal    : Ambil ‘marker pen’ je kan, cikgu?

Penulis   : Ya. Warna biru macam ni tau. (sekali lagi saya tunjukkan contoh)

Murid tadi meluru keluar berlari menuju ke bilik guru. Sebentar kemudian, murid ini kembali semula ke kelas dengan sebatang ‘marker pen’ yang saya minta diambilnya.

Akmal   : Nah!.

Penulis  : Akmal, ini ‘marker pen’ warna hitam. Cikgu suruh ambil warna biru.

Akmal   : Yeke, cikgu? Tadi saya ambil warna biru la. Macam mana sampai kat sini jadi warna hitam? (sambil menggaru kepala yang tak gatal)

Penulis  : Hmm.Tak apalah. Terima kasih. Awak sambung siapkan latihan tadi.

Murid tadi berlalu. Saya memandangnya dan kemudiannya menggeleng kepala dan tersenyum.

Sekian,
NORHAIDI BIN HJ SARPONEN
Teacher’s Department

p/s : Lain yang disuruh, lain yang dibuat

Kerenah ‘Si LINUS’ Di Bulan Puasa

25 Ogos 2010 6 comments

Salam sejahtera,

Semoga hari ini adalah hari yang baik buat diri anda dan juga saya. Semoga anda dikurniakan kesempatan dan peluang yakni rezeki yang melimpah untuk menjadi seorang yang hebat pada hari ini.

Terima kasih kerana anda masih sudi melayari laman ini. Kepada individu yang membeli ebook saya, jutaan terima kasih saya ucapkan. Saya masih menantikan reaksi anda yang telah mengaplikasi ebook berkenaan kepada anak didik. Tidak kira baik atu sebaliknya reaksi anda, harap anda dapat memberi maklum balas kepada saya secepat yang mungkin untuk saya membuat penambahbaikan.

Hari ni saya ingin kongsikan sedikit pengalaman yang mencabar kesabaran saya dalam tempoh hampir dua minggu umat Islam berpuasa. Hal ini tidaklah berat, namun disebabkan ianya terjadi semasa di bulan puasa, kesabaran saya benar-benar teruji.

Ceritanya begini, dalam kelas Numerasi yang saya ajar, terdapat seorang murid yang sangat aktif dan tidak boleh duduk diam. Pada awal tahun, saya hanya menganggap murid ini masih belum benar-benar mengenal alam persekolahan.

Namun, setelah lapan bulan sesi persekolahan berjalan, saya dapati murid berkenaan semakin serius dari segi tingkah laku. Sebelum ini iaitu pada bulan Januari dan May yang lalu, saya telah berjumpa dengan ibu bapa penjaga murid berkenaan supaya segera merujuk anak mereka kepada pakar.

Namun, disebabkan beberapa masalah yang saya tidak ketahui, perkara ini masih tidak dapat diselesaikan. Apabila saya mengajar seperti biasa, murid ini dengan sikapnya yang aktif akan mengganggu rakan lain belajar.

Berulang kali ditegur, murid ini seakan tidak takut dengan guru. Malah, bekas pensel diambilnya dan dibaling ke arah saya. Tidak terkejut dengan gelagat murid berkenaan, saya memujuknya supaya duduk. Tanpa disangka, murid berkenaan lari ke bahagian belakang kelas lalu mencapai sebilah gunting.

Bimbang sesuatu yang buruk berlaku, saya segera meluru ke belakang untuk merampas gunting berkenaan. Belum pun sempat saya bergerak, dengan pantas murid tersebut menikam belakang rakan yang sedang menyalin latihan di papan putih.

Saya terpaksa melempar buku ke arah sebelah kiri murid sebagai tanda amaran supaya dia segera berundur. Tanpa rasa bersalah, murid ini memekik dan memaki hamun rakan yang ditikamnya tadi. Saya segera mendapatkan murid yang ditikam tadi.

Mujur hanya luka kecil. Murid tadi pergi ke hadapan kelas pula setelah melihat saya berada di belakang. Kali ini dia memanjat meja guru. Kemudian, melompat dari satu meja ke meja yang lain.

Memang ketika itu, saya sudah hilang sabar. Tapi, apabila difikirkan semula, tiada apa yang boleh saya lakukan untuk mendiamkan murid yang hyper ini. Saya segera mengeluarkan telefon bimbit dan merakam pergerakan aktif murid tersebut.

Barangkali dia tahu dirinya sedang dirakam, murid tadi duduk di mejanya dan berlakon seoalah-olah sedang membuat kerja. Rasa nak marah ada, hendak ketawa pun ada. Dalam hati saya berkata “ish..pandai pulak budak ni berlakon..tau pulak da kena rakam dia duduk diam..”

Saya segera ke hadapan kelas untuk menyambung tugas mengajar dan membimbing murid. Murid ini tadi bangun dan bergerak ke belakang. Bimbang insiden ditikam berulang, saya mengarahkan semua murid bergerak ke hadapan.

Murid ini sekali lagi buat hal. Kali ini semua beg murid lain di bahagian belakang diselongkarnya. Aduh! hari-hari macam ini perangainya memang pening kepala.

Saya segera menutup dan mengunci pintu belakang. Kemudian pintu hadapan kelas juga saya kunci. Kali ini, saya nekad untuk menangkap murid tersebut. Maka, berlakulah adegan kejar mengejar dalam kelas.

Sekejap sahaja, murid tersebut saya tangkap dan bawa ke depan. Saya dudukkan di atas kerusi dan memujuknya supaya bertenang walaupun saya tahu tindakan saya itu tidak membawa kesan.

Murid-murid lain pula mula menyerbu. “Cikgu, macam ni ek??..” Sengaja buat-buat bertanya soalan yang sudah dijawab betul atau salah, ada yang mengadu rakan tak buat kerja (iri hatilah tu) dan sebagainya. Aduh!. Pening.

Saya arahkan semua murid menyiapkan latihan dalam lembaran kerja yang di beri dan duduk di tempat masing-masing semula sambil memberi tahu saya akan ‘melayan’ mereka selepas selesai urusan saya dengan murid hyper tersebut.

Murid aktif ini tadi masih meronta-ronta mahu dilepaskan. Saya letakkan buku latihan dan pensel di atas meja. Saya pegangkan pensel di jari murid ini dan bimbing menulis. Murid ini meronta-ronta dan memaki hamun saya pula.

Rasa marah dalam hati semakin marah. Ikutkan hati hendak saya tampar mulut murid ini. Tapi, kalau ditampar murid yang sakit. Bukan semakin diam, tetapi semakin agresif.

Akhirnya, 30 minit terakhir sesi pembelajaran dihabiskan dengan saya terpaksa bersama murid agresif ini tadi sehinggalah kelas berakhir.

Dalam mesyuarat post mortem saringan ke-2 Numerasi yang lalu, saya ada ajukan masalah ini. Saya dimaklumkan, murid berkenaan sebelum ini tidak pernah ke sekolah atau berjumpa dengan sesiapa.

Murid berkenaan sebelum ini hanya berkurung di rumah sahaja. Apabila masuk ke tahun 1, murid seolah-olah mengalami kejutan kerana dalam sebuah ‘rumah’ (kelas) ada lebih 20 orang murid. Jika di rumahnya pula cuma ada dia dan abangnya sahaja.

Saya sendiri tidak faham kenapa ibu bapa murid ini tidak mahu menghantar anak mereka untuk menjalani pemeriksaan pakar. Bukan tidak mampu, jika tidak mampu sekali pun, masih ada alternatif lain yang boleh saya cadangkan untuk menyelamatkan murid ini.

Namun, semua ini berbalik kepada diri sendiri. Sikap. Masing-masing mengharap saya akan dapat membuat anak murid yang agresif ini bijak dan berjaya dalam pelajaran..Sabar sajalah..

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Teacher’s Department

p/s :

  • maaf jika perkataan ‘si linus’ itu tidak sesuai digunakan dalam laman ini untuk tatapan pembaca.

Gagal LINUS Tapi Cemerlang UJIAN BULANAN

18 Ogos 2010 3 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda berbahagia di samping dapat melaksanakan ibadah puasa dan tugas harian dengan sempurna. Terima kasih kerana sudi melayari laman ini.

Semalam saya terbaca satu komen mengenai kekecewaan seorang pelawat laman ini kerana anaknya telah dimasukkan ke kelas LINUS walaupun sebenarnya anak beliau bijak.

Rentetan itu, saya ingin kongsikan sebuah kisah mengenai anak didik saya yang juga dalam kategori yang sama iaitu LINUS bagi subjek Matematik dan Bahasa Melayu.

Sedari awal tahun, saya dapati kebanyakan anak murid tidak menguasai kemahiran asas membaca dan menulis dengan baik. Hasil kolaborasi guru dan ibu bapa, anak murid saya kini sudah ‘berpindah kelas’.

Ada yang dari kelas TEGAR ke kelas LINUS, dan dari kelas LINUS ke kelas PERDANA. Boleh dikatakan sejak akhir-akhir ini murid menunjukkan perkembangan mendadak dalam kedua-dua subjek ini.

Majoriti murid dalam kelas Matematik saya sudah menguasai kemahiran asas menambah dan menolak dalam lingkungan 18 berbanding awal tahun, hendak menambah pun tidak tahu.

Majoriti murid dalam kelas Bahasa Melayu saya pula sudah menguasai kemahiran membaca ayat dari lavel ‘kv+kv’ sehingga ‘kvk+kvkk’ berbanding pada awal tahun mereka merangkak-rangkak membaca.

Namun, usaha ini bukan hasilnya daripada saya seorang. Saya percaya, sebahagian besar murid juga berusaha untuk bangkit daripada ketinggalan dalam pelajaran, dorongan ibu bapa serta ‘imbuhan’ yang bakal diperolehi jika mereka berjaya meningkatkan prestasi akademik masing-masing.

Kemusykilan

Untuk makluman, saringan 2 LINUS telah pun selesai. Ramai dalam kalangan murid saya yang tidak dapat menguasai beberapa soalan dalam konstruk yang diuji. Alamatnya, ramailah yang masuk ke kelas LINUS kerana untuk ke kelas PERDANA, murid perlu menguasai kesemua konstruk yang diuji.

Berbanding dengan UJIAN BULANAN, majoriti murid saya mendapat markah 70% hingga 96%.

Persoalannya, mengapa mereka masuk ke kelas LINUS sedangkan UJIAN BULANAN mereka ada yang mendapat markah setinggi 96%?

Kesimpulan yang saya dapati ialah,

  • Dalam saringan LINUS, ada beberapa konstruk yang akan diuji. Jika murid melakukan kesilapan semasa memberi dan menulis jawapan dalam mana-mana konstruk, murid akan dikira sebagai tidak menguasai konstruk itu.
  • Oleh yang demikian, secara automatik murid tidak akan layak ke kelas PERDANA kerana untuk ke kelas berkenaan, murid mestilah menguasai kesemua konstruk yang diuji.
  • Berbeza dengan UJIAN BULANAN, jika murid betul menjawab soalan pertama tetapi gagal menjawab soalan kedua, murid tetap mendapat markah.
  • Jika murid menjawab dengan betul 28 daripada 40 soalan, secara automatik murid akan mendapat 70 markah perseratus (70%).
  • Jika murid menjawab dengan betul 42 daripada 60 soalan, secara automatik murid akan mendapat 70 markah perseratus (70%)
  • Dalam kertas Bahasa Melayu (penulisan), ada murid LITERASI kelas saya yang berjaya menjawab dengan betul 57 soalan daripada 60 soalan yang diuji. Kerana itu, markah murid berkenaan menjadi 95 perseratus (95%) dan mendapat A.

Saringan LINUS tidak memandang markah sebagai potensi untuk melonjakkan murid berada di kelas PERDANA atau sebaliknya kerana saringan LINUS adalah untuk memastikan murid sama ada menguasai kemahiran asas dalam setiap konstuk yang diuji atau sebaliknya.

Sekian,

NORHAIDI BIN HAJI SARPONEN

Teacher’s Department

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 106 other followers