Arkib

Archive for 8 Mei 2009

Senario Murid Kelas ‘Belakang’ – Part 1

8 Mei 2009 2 comments

Salam sejahtera..

Dalam kelas, saya mengamalkan sistem pengajaran berkumpulan dan individu secara berkala. Saya seorang guru yang tegas, bukan garang. Mengapa? kerana saya mengajar di kelas yang paling akhir sekali di sekolah. Cabaran yang sangat baik untuk diri saya kerana berpengalaman dalam dunia pemulihan.

Saya melatih murid yang keras kepala, degil, berbahasa kasar dan kadang-kadang kesat, agak malas berfikir, malas buat kerja, pelupa dan macam-macam lagi masalah yang tidak dapat saya kongsikan.

Sebagai seorang guru, saya tidak mahu biarkan seluruh ‘penghuni’ dalam kelas tersebut bermasalah sampai bila-bila. Saya mahukan pembaharuan. Jadi, saya melakukan beberapa pemerhatian sambil mengajar.

Murid dalam kelas saya terdiri daripada pelbagai latar belakang. Oleh yang demikian, personaliti mereka juga berbeza. Ada pakaian yang comot, kemas, cantik, kasut terkoyak, buku tulis macam ‘rojak’ dan pelbagai lagi.

Dengan personaliti yang sedemikian, jelaslah gaya hidup mereka mencerminkan siapa ibu bapa dan bagaimana cara mereka diuruskan di rumah. Saya menyedari sikap yang ditunjukkan di sekolah adalah 100% sikap sebenar yang mereka tunjukkan di rumah juga.

Pasti ada guru yang tidak akan tahan dengan perangai murid di kelas belakang ini jika guru tersebut bukan seorang guru yang tegas. Jika guru itu garang atau terlalu ‘lembut’ dengan murid sekali pun, pasti guru tersebut akan alami ‘stress’.

Saya inginkan murid dalam kelas ini mengubah cara berfikir, bertutur dan mengubah personaliti mereka kepada yang lebih baik. Itu pun jika saya mampu. Jadi, setiap kali mengajar, saya akan menyebut nama salah seorang murid untuk dijadikan contoh terbaik. (Jika contoh yang negatif, nama murid tidak akan disebut).

Saya kerap memuji murid walaupun mereka sekadar berjaya menyiapkan satu perenggan untuk sebuah karangan. Saya faham akan kekurangan mereka. Saya tidak pasti pula apa pandangan anda di luar sana.

Saya sentiasa memastikan murid saya bercakap jujur. Saya paling benci apabila ditipu. Jadi, saya sering tegaskan dengan lantang dan jelas kepada semua murid betapa kata-kata saya perlu diambil ingatan.

Rotan? Tanyalah setiap anak murid saya, tidak seorang pun yang tidak pernah menangis kerana dirotan saya. Tapi, alhamdulillah kerana sudah masuk bulan kelima, saya dapat rasakan perubahan demi perubahan dalam diri setiap murid.

Latihan sudah ramai yang siapkan dan hantar, tulisan sudah kemas dan cantik, buku berbalut, kelas sentiasa bersih, jika tiada guru, masa lapang diisi dengan sebaiknya.

Sekian,

Norhaidi bin Sarponen
Mantan Guru Pemulihan
2004 – 2008

p/s :

  • Sambungan bahagian kedua akan diterbitkan pada minggu yang akan datang.