Utama > Pend.Pemulihan, Pengetahuan > Senario Murid Kelas ‘Belakang’ – Bahagian Akhir

Senario Murid Kelas ‘Belakang’ – Bahagian Akhir

Salam sejahtera..

Jika bahagian ketiga saya telah menyentuh sedikit isu disiplin. Bahagian terakhir ini saya ingin menyentuh berkenaan masalah akademik yang melanda kebanyakan murid di kelas ‘belakang’.

Umumnya, kita sedia maklum mengapa mereka ditempatkan dikelas yang ‘belakang’. Majoriti murid kelas yang saya ajar adalah dari kalangan keluarga yang sederhana. Tidak ada yang mewah.

Jadi, dari segi keperluan akademik di rumah, saya sedia maklum ibu bapa mereka tidak mampu memenuhi keperluan akademik yang sempurna. Bukan apa, anak mereka ramai. Jadi, jumlah tanggungan juga ramai. Ekonomi perlu diagihkan secukupnya supaya di akhir bulan nanti mereka tidak ‘sesak.

Saya sentiasa memantau anak murid saya di kediaman mereka. Berikut adalah rutin pada hampir setiap hari mereka akan lakukan :

  • Pulang dari sekolah, murid ke sekolah agama.
  • Murid yang tidak bersekolah agama akan bermain dengan rakan di bawah mentari yang terik.
  • Sebelah petang, murid yang sama akan menyertai rakan yang baru pulang dari sekolah agama untuk bermain futsal, kejar-kejar dan sebagainya.
  • Mereka bermain sehingga azan maghrib kedengaran.
  • Sebelah malamnya, mereka akan bermain futsal atau lepak di pondok rehat yang disediakan di kawasan perumahan.
  • Pulang apabila terasa lapar, penat atau dipanggil ibu bapa kerana hari sudah jauh malam.
  • Pagi, pergi sekolah menaiki van, bas atau dihantar penjaga.
  • Sampai di sekolah, berkejar-kejaran dengan rakan.
  • Apabila loceng berbunyi, baru murid sibuk nak siapkan kerja rumah.
  • Murid mula berpeluh apabila guru masuk ke kelas.
  • Apabila ditanya mengapa kerja rumah tidak siap?, murid akan jawab terlupa, tidur awal dan macam-macam alasan lagi. Maklumlah, belajar menipu sebab nak bela diri sendiri. Salah jawab nanti kena rotan.

Begitulah situasinya murid kelas saya. Kerana telah memahami rutin mereka, saya meletakkan beberapa syarat dan perjanjian dalam kelas yang perlu dipatuhi.

Jika sekali mereka melanggar syarat tersebut, mereka akan menerima balasannya.

Alhamdulillah, mereka setuju dan mematuhinya. Sehingga kini, tiada seorang pun murid saya yang tidak menyiapkan kerja rumah yang diberi. Tiada seorang murid pun yang berani menipu saya. Tidak ada seorang murid pun yang berani membuat kacau atau bising dalam kelas jika saya lewat masuk kelas atau jika tiada guru masuk kelas.

Semuanya kerana adanya peraturan dan disiplin yang ketat. Sesekali jalankan hukuman yang lebih berat sebagai peringatan jika murid tidak menyiapkan latihan yang diberi atau melanggar peraturan sekolah.

Namun, jika dua minggu berturut-turut murid menunjukkan tingkah laku yang baik dan memuaskan, guru berilah ‘sesuatu’ sebagai penghargaan dan galakan agar tingkah laku positif itu dapat diteruskan.

Sekian,

Teacher's Department

NORHAIDI BIN SARPONEN

Mantan Guru Pemulihan

2004 – 2008

  1. Tiada komen.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: