Utama > Al-kisah, Cerita Teladan, Kasih Sayang > Pengalaman Adalah Guru ..

Pengalaman Adalah Guru ..

Salam sejahtera..

“PENGALAMAN ADALAH GURU YANG TIDAK PERNAH MEMBOHONGI DIRI KITA”

Sangat mendalam kata-kata ini. Saya ingin kaitkan kata-kata ini dengan diri saya sendiri sebagai muhasabah diri.

Tahun 1980-an

Sejak kecil lagi, saya sudah diajar hidup susah. Saya masih ingat lagi ketika masih kecil, ibu kejutkan adik beradik semua untuk bangun pagi seawal subuh.

Abang dan kakak akan dihantar ke sekolah. Abah sudah lama ke kebun getah. Selepas menyiapkan makan pakai abang dan kakak, mereka ke sekolah berjalan kaki yang jauhnya 5 kilometer dari rumah. Masa itu, jalan tidak berturap. Masih merah.

Kemudian, ibu mengikat saya dengan kain batik di belakangnya. Membawa saya ke kebun getah yang jaraknya kira-kira 10 kilometer untuk membantu abah menoreh. Saya diletakkan di pondok kecil di tengah-tengah kebun getah.

Sebelum meninggalkan saya dalam gelap tersebut, ibu sempat mengambil cebisan getah untuk memasang api. Kemudian mengutip ranting dan melonggokkan daun basah untuk dijadikan unggun bagi menghalau nyamuk.

Sebelah petang pula, abah membawa saya dan ibu untuk menjaga lembu. Saya tidak faham erti semua itu. Cuma yang masih saya ingat ketika berehat di bawah rimbunan pokok kelapa sawit, ketika itu abah dan ibu sedang berbual. Kata emak, “kita mesti jual lembu ni..Duit nak belanja anak dah tak ada..”

Ketika berbual itulah cuaca yang cerah tiba-tiba hujan. Abah segera bangkit mengarahkan ibu membawa saya pulang.

Ketika itu hujan lebat diikuti dentuman bunyi guruh. Sebelum dibawa pergi, saya menoleh abah sedang sibuk menghalau lembu supaya pulang ke kandang.

Bagi mengelakkan saya demam, ibu masukkan bahagian kepala saya ke dalam bajunya. Sampai di rumah, kami basah kuyup.

Kak Long pada masa itu sudah sediakan makan malam. Sejam kemudian, abah pun pulang dalam keadaan yang basah kuyup juga.

Abah terus ke bilik air, mandi dan solat. Ibu sekadar memandang sayu. Apabila diajak makan malam bersama, abah menolak. Kata abah, “suruh anak-anak yang lain makan dulu..”

Malam itu, kami makan nasi ulam pucuk ubi dengan ayam masak sambal. Rasanya habis lauk dan nasi. Yang pasti, abah dan ibu tak makan lagi. Tapi, kami adik beradik mana faham semua itu?

Hari itu, abah tak menjamah sedikit makanan pun. Sebelah malam lepas makan, Kak Long mengajar tulis baca. Beberapa kali saya kena marah kerana banyak buat salah.

Tengah malam, saya ke dapur kerana dahaga. Dalam gelap gelita saya berjalan dengan sebatang lilin, terdengar bunyi sesuatu di dapur.

Saya menghendap dari celah kayu rumah….abah sedang menghirup kuah ayam masak kicap..tak ada nasi, tak ada sesuatu pun makanan untuk dijamah.

Saya terkedu.

Tahun 2009

Kesusahan hidup abah dan ibu hari ini mungkin tidak terbalas oleh saya. Walaupun menghulurkan wang belanja setiap bulan, tidak sama dengan penat lelah mereka. Kini saya menjadi guru hasil penat lelah abah dan ibu. Hasil susah payah abah dan ibu.

Tidak tahu bagaimana hendak membalas jasa ibu dan abah. Setakat menghantar mereka menunaikan Haji pada tahun 2008 masih tidak memadai.

Pengalaman hidup mereka dari susah sejak saya kecil telah mengajar saya erti kasih sayang, kehidupan, kepayahan dan ilmu.

Abah dan ibu tak pernah kesal kerana hidup susah pada masa itu. Mereka cuma risaukan anak-anak yang tak cukup duit belanja, tak dapat makan secukupnya, tak dapat ke sekolah dan lain-lain.

Kisah hidup abah dan ibu sentiasa saya jadikan panduan agar dengan kesenangan hidup yang dikecapi pada hari ini tidak akan membuat saya lupa siapa diri ini.

Abah tidak mahu terima wang belanja yang dihulur setiap bulan. Abah cuma minta supaya saya jangan tinggalkan solat walau apa keadaan sekalipun.

Terima kasih abah.

Terima kasih ibu.

Sekian,

Teacher's Department

NORHAIDI BIN SARPONEN
Teacher’s Department.

Internet Marketing Business

  1. 30 Ogos 2014 at 12:06 PM

    I was recommended this website by way of my cousin. I am
    no longer positive whether or not this put up is written via him as nobody else recognize such distinctive about my trouble.
    You are incredible! Thank you!

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: