Jangan Sesekali Cabar Kesabaran Guru

Salam sejahtera..

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera dan sentiasa ceria di samping dapat melakukan tugas harian dengan sempurna.

Hari ini, saya ingin berkongsi sedikit cerita mengenai salah seorang anak didik saya yang berusia lapan tahun. Biarlah saya namakannya sebagai Z sahaja. Z seorang kanak-kanak yang periang dan di lihat dari segi luaran sebagai individu yang tiada masalah.

Tetapi, Z sebenarnya adalah murid yang saya anggap sebagai ‘hiperaktif ‘ kerana Z sering tidak boleh duduk diam di dalam kelas dan suka mengganggu rakan dalam kelas, suka mencuri barang rakan, mengambil barang tanpa meminta izin, selalu bergaduh dan suka menuduh tanpa bukti.

Hendak dijadikan cerita, saya masuk ke kelas Z sebagai guru Bahasa Melayu. Semasa mengajar, Z mula menunjukkan tingkah laku sebenarnya yang telah saya duga. Saya berhenti mengajar dan menegur sikap keterlaluan Z yang kerap berjalan dalam kelas dan mengganggu rakan yang lain.

Z kembali duduk di tempatnya setelah ditegur. Saya segera menyambung pengajaran. Tidak sampai lima minit, Z kembali buat hal. Kali ini entah dari mana getah gelang didapatinya, dihalakan getah itu ke muka rakan sebelahnya.

Sakitnya hati sebab saya terpaksa memberhentikan pengajaran sekali lagi. Saya ambil pembaris panjang dan halakan tepat ke arah muka Z sebagai amaran supaya dia tidak mengganggu rakan dan menyalin latihan yang saya beri.

Z seperti tidak endah akan amaran yang saya berikan. Kerana tidak mahu emosi terganggu, saya enggan melayan tingkah laku Z yang mula hendak membuat riuh dalam kelas. Habis semua murid dijentiknya menggunakan getah gelang tersebut.

Dengan penuh rasa geram saya rampas getah gelang dan halakan ke lengan Z. Z mengaduh kesakitan. Kemudian, dia menyambung latihan (tapi tak buat juga, sekadar gimik sahaja pegang pensel) sambil berbisik kepada rakan di sebelahnya dengan kata-kata ini “Ala, tak sakit pun..”

Saya yang mendengarnya pura-pura tak tahu kerana saya tidak mahu layan sangat kerenahnya. Saya pun bergerak dari seorang murid ke seorang murid yang lain untuk memantau perkembangan latihan masing-masing.

Saya tahu bahawa Z masih tidak menulis satu apa pun di dalam buku latihannya walaupun 30 minit sudah berlalu. Saya sengaja dari belakang kelas memberikan amaran lisan. Kemudian, saya memberikan tumpuan kepada seorang murid yang tidak faham akan latihan yang diberi.

Tiba-tiba Z bangun dan mencampakkan buku latihannya keluar kelas. Saya tidak terperanjat dengan tindakannya. Secara baik saya mengarahkannya mengambil semula buku tersebut. Tetapi, Z tidak mengendahkannya. Saya beritahu Z bahawa saya akan mengulang kata-kata saya sebanyak 3 kali sahaja. Jika pada kata-kata yang ketiga Z masih tidak mengambil semula buku latihannya, saya akan memukulnya.

Perlahan-lahan Z bangun dan ambil buku latihan. Buku tersebut dipegangnya dan loceng pun berbunyi menandakan waktu balik. Z terus mencampakkan buku itu dari tingkat tiga bangunan sekolah. Kemudian, dia masuk ke dalam kelas dan mencapai beg sekolahnya lalu meluru keluar.

Murid-murid lain semua riuh. Saya segera minta murid lain berkemas dan pulang. Saya turun ke bawah dan ambil buku latihan yang Z campak tadi.

Keesokan harinya, di dalam kelas saya telah mengarahkan semua murid membuka buku latihan yang mereka salin semalam. Semua murid mengeluarkan buku masing-masing kecuali Z.

Mungkin dia perasan saya tidak senyum pada hari tersebut, perlahan-lahan dia keluar menemui saya. Z mengatakan buku yang dia campak semalam sudah dikutip sebelum balik. Saya tanya di mana buku latihan tersebut kalau benar dia telah kutip. Z katakan buku tersebut tertinggal di rumah.

Saya tanpa banyak cakap segera mencapai pembaris panjang dan mengeluarkan sebuah buku tulis. Saya minta Z membaca nama yang tertera pada buku tersebut.

Belum pun sempat Z habis baca, satu sebatan singgah di punggung Z. Kemudian, saya suruh Z baca kuat-kuat nama yang tertera pada buku latihan tersebut di hadapan kelas. Sekali lagi, belum sempat Z habis membacakan nama tersebut, satu lagi sebatan yang kuat singgah di punggungnya.

Z mengaduh menahan sakit. Memang sebatan kedua saya sebat dengan kuat sebagai pengajaran kepada dirinya dan murid-murid lain. Air mata Z mula mengalir. Tetapi saya tidak peduli dengan lakonan itu. Saya minta Z baca sekali lagi nama yang tertera pada buku latihan tersebut. Dalam sedu sedan dan disaksikan semua murid, Z membaca namanya pada buku tersebut.

Habis sahaja menyebut namanya pada buku tersebut, satu sebatan yang kuat  singgah sekali lagi di punggung Z. Z meraung kuat dan memeluk kaki saya memohon ampun.

Saya alihkan kaki dan mengambil buku latihan Z yang penuh dengan contengan. Saya renyukkan buku tersebut dan masukkan dalam tong sampah. Saya biarkan Z menangis di lantai hadapan kelas.

Kemudian, saya menyambung pengajaran pada hari berkenaan tanpa menghiraukan Z. Selepas, 30 minit pengajaran tiba masa untuk saya memberi latihan kepada murid-murid.

Z datang dengan wang tunai RM5 ditangan. Saya tidak menghiraukannya dan terus mengajar. Z datang menghampiri. Dengan muka sedih yang penuh air mata, Z memohon kebenaran keluar untuk membeli buku latihan baru.

Sekali lagi saya tidak mengendahkannya. Tiga kali Z merayu barulah saya mengizinkannya membeli buku. Saya memberinya tempoh seminit untuk mendapatkan buku latihan yang baru.

Seminit kemudian, Z naik semula ke kelas dengan sebuah buku baru di tangannya. Tetapi bukan buku latihan untuk subjek Bahasa Melayu. Z sudah terbeli buku latihan Matematik. Buku itu ditunjukkannya kepada saya.

Saya kata buku apa pun tidak menjadi masalah asalkan Z dapat menyiapkan latihan yang diberi. Tanpa buang masa, Z segera menyalin dan menyiapkan latihan yang diberi. Malah, sebahagian latihan yang dibuatnya betul.

Sewaktu rehat, saya memanggil Z ke bilik guru untuk memberinya kaunseling. Saya bertanya Z :

“Pernah tak awak kena rotan kat rumah?..”

Z sekadar menggelengkan kepala.

“Habis tu, kalau awak nakal, siapa yang rotan?..”

“Mak marah je. Mak tak pernah rotan pun..”

“Oh..sebab tak pernah kena rotan la awak jadi macam ni ye.. Ayah pun tak pernah pukul awak ke?..”

“Ayah pun marah je. Tak pernah rotan..”

“Kalau awak degil kat rumah siapa yang rotan?..”

“Mak dengan ayah marah je. Mana ada rotan..”

Emm.. Barulah saya faham. Selesai sesi kaunseling dengan Z, saya membenarkannya rehat dan memintanya menyiapkan semua latihan yang telah saya beri semalam dan pada hari ini.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Teacher’s Department

p/s :

  • Dalam PKSR 1 baru-baru ini, Z mencapai sasaran markah yang saya tetapkan.
  • Walaupun Z masih nakal di dalam kelas dan menggangu rakan lain, namun setiap kali latihan yang saya beri, dia akan siapkan dan menghantarnya pada hari itu juga.
  1. Nurul
    8 Jun 2010 at 4:01 PM

    Cikgu pukul lah anak sy demi mengajar & mendidiknya…

  2. 11 Mei 2012 at 11:10 AM

    Cikgu..nak minta pendapat…adakah kekerasan satu-satu cara penyelesaian untuk anak yg hyper ini? Anak saya lelaki berumur 5 tahun tp lahir bulan 12..slps 4 bulan berada di sekolah..masih tidak kenal huruf, nama warna, dlm kelas sering mengganggu pelajar yg lain…bergaduh…boleh kata tiap2 hari kena marah di rumah…ayahnya sering merotan…di tadika…bila cikgu tegur scr lembut…tidak menjadi..bila cikgu marah..baru dia nak buat kerja sekolah…saya khuatir emosi anak saya terganggu…self esteem dia down..or jadi semakin hyper…bila bawa berjumpa doktor di HTAR saya pula kena marah balik…kata too early tuk kata anak ada masalah…sbb anak saya diam jer depan doktor tu…takde pun tunjuk riak aktif…adakah dia cuma memberontak sbb sering kena marah..selalu budak lelaki mmg lambat matang kan? Pengalaman saya sangat cetek dalam bidang pendidikan…saya tertarik dgn teknik nabi muhammad…tapi tak berapa faham dgn cr penggunaannya untuk anak saya.. ada suggestion tak dari Cikgu…? Minta pendapat dr org yg lebih arif – “ibu bingung”.

    • 12 Mei 2012 at 1:10 AM

      sebelum saya berikan pendapat, terlebih dahulu saya nak jelaskan tentang cerita yang saya kongsikan. sebenarnya Z adalah murid yang bijak dan matang.kerana terlalu baik dan manjakan dia dalam kelas, dia menjadi besar kepala. sebab itulah saya menghukumnya sedemikian. tetapi sebelum memukulnya, saya terlebih dahulu menelefon ibunya untuk memberitahu yang saya akan merotan Z pada waktu itu.

      berbalik pada pertanyaan puan susila, kekerasan bukan cara terbaik untuk menyelesaikan masalah dan tidak digalakkan sama sekali menggunakan kekerasan untuk mengajar anak-anak. Tetapi sikap tegas itu perlu ada.

      kanak-kanak hiperaktif dikatakan mempunyai empat lavel dan lavel ke-4 adalah yang paling sukar dikawal. Kanak-kanak nakal, bersifat pengganggu, suka bergaduh, kadang-kadang murung, bercakap sendirian semua itu bersebab. Itu kita sendiri kena siasat apa puncanya. kadang-kadang mereka terpengaruh dengan persekitaran atau pembelajaran secara tidak langsung, ada pula memberontak kerana tidak diberi perhatian.

      sesetengah cikgu yang tahu dan faham dengan sikap anak muridnya akan bertegas jika cara lembut tidak diendahkan. semua itu bertujuan untuk mendisiplinkan anak-anak agar mereka lebih tahu dan hormat pada peraturan sedia ada.

      ada anak-anak yang bijak tetapi malas buat latihan kerana baginya itu sesuatu yang membosankan bila mana mereka hanya berfikir datang ke sekolah untuk suka-suka atau bermain. sebab itulah mereka tidak mengadu letih atau penat ketika bermain. tetapi mengadu penat dan letih apabila menulis atau membuat latihan atau sering kali ke tandas apabila bosan hendak membuat latihan.

      saya bukan pakar kanak-kanak atau pakar dalam bidang pendidikan. pengalaman mengajar kanak-kanak yang saya ada baru sembilan tahun sahaja. untuk memastikan tahap kesihatan anak puan sama ada berada ditahap yang mana, saya syorkan :

      1. pergi ke klinik kesihatan terdekat dan rujuk pegawai perubatan, ceritakan masalah anak puan hadapi untuk dicatat. kemudian pegawai berkenaan akan keluarkan satu surat atau laporan untuk puan ke hospital pakar.

      2. puan akan bawa surat berkenaan dan membuat temu janji dengan pakar kanak-kanak. beberapa siri ujian akan dijalankan ke atas anak puan untuk menentukan sama ada anak puan sihat atau mengalami masalah kesihatan yang mengganggu pembelajaran.

      3. setelah beberapa siri ujian dijalankan oleh pakar ke atas anak puan, satu laporan atau analisis dari pakar yang menjalankan pemeriksaan itu akan dikeluarkan. dari situ puan akan membaca laporan penilaian terhadap pemeriksaan yang dijalankan.

      4. suka saya nyatakan kepada puan agar mendapatkan pemeriksaan khas untuk anak puan di hospital pakar swasta. biarlah kosnya mahal asalkan pelaburan untuk anak puan itu berbaloi.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: