Masalah Guru – Murid – Penjaga (1)

Salam sejahtera,

Semoga anda sentiasa ceria dan sihat sentiasa di samping dapat melaksanakan tanggungjawab yang diamanahkan pada hari ini dengan sebaik mungkin. Terima kasih kerana anda masih terus mengunjungi laman ini.

Begitu banyak email yang dihantar tidak dapat saya balas semuanya. Jadi, saya mengambil pendekatan ini untuk menggunakan laman saya sebagai medan membalas email yang dikirimkan kepada saya.

Sehingga ke hari ini, jumlah murid yang tidak tahu membaca tidak dapat saya ketahui jumlah sebenarnya. Barang kali berkurangan atau pun sebaliknya. Ada guru yang masuk ke kelas tahun 1 terpaksa berdepan dengan sejumlah besar murid yang majorotitnya tidak tahu membaca. Lebih-lebih lagi jika guru berkenaaan ditugaskan mengajar di kelas yang paling tercorot (maaf andai kata-kata ini keterlaluan).

Ada pula guru yang dikatakan beruntung kerana masuk ke kelas, mereka dapat mengajar murid yang sudah pandai membaca, menulis dan mengira. Jarang kita dengar guru-guru ini merungut. Kasihan dengan guru-guru yang mengajar murid di kelas yang belakang ini.

Masalah yang timbul apabila guru mengajar di kelas yang majoriti muridnya tidak tahu membaca  adalah :

  • Murid tidak faham apa yang guru ajarkan kerana mereka sama sekali tidak boleh membaca. Mungkin ada pihak akan mencadangkan agar guru merendahkan laras bahasa dan aras kemahiran ketika mengajar. Jika semua itu sudah dilakukan tetapi murid masih tidak boleh membaca juga.
  • Rata-rata murid kelas belakang lebih aktif dan kerap mengganggu rakan-rakan lain berbanding murid kelas hadapan. Situasi ini menyukarkan guru untuk mengajar kerana masa mengajar kerap terganggu akibat teguran demi teguran yang dilakukan terhadap murid yang menimbulkan masalah.
  • Rancangan Tahunan memastikan aras pendidikan yang diterima setiap murid adalah sama. Jika murid kelas belakang ini mengikuti sistem ini, proses pembelajaran akan menjadi lebih sukar.
  • Ibu bapa mahukan hasil yang memberangsangkan tanpa mengambil kira keupayaan anak masing. Jika anak tidak boleh membaca, bagaimana mereka hendak mengikut sistem yang dibuat dalam Rancangan Tahunan?
  • Mungkin subjek Bahasa Melayu dan Matematik ada guru LINUS atau PEMULIHAN yang akan bekerjasama untuk membantu mengurangkan masalah ini. Bagaimana pula dengan subjek lain?
  • Segelintir murid nakal dalam kelas. Apabila ditegur, murid semakin berani. Apabila dikenakan tindakan disiplin, guru diserang tanpa dipertahankan. Jika itu ini semua guru tidak boleh lakukan, macam mana guru hendak mengajar dan mendisiplinkan murid?
  • Ada ibu bapa yang hanya hantar anak ke sekolah untuk dapat A dalam peperiksaan. Sekolah ibarat nurseri. Cukup masa, ibu bapa akan datang ambil anak masing-masing.

Semua luahan ini berbeza sekali dengan guru yang mengajar di kelas hadapan. Tetapi ini bukan bermakna guru kelas hadapan tiada rungutan. Setiap murid itu tingkah laku dan potensinya berbeza-beza. Ada juga murid kelas hadapan yang ‘terlebih bijak’ dan terlalu mengada-ngada. Bagi saya, itu semua perkara biasa kerana itulah sifat kanak-kanak.

Walau apa pun yang terjadi di sekolah, kita sebagai guru perlulah kurangkan mengeluh dengan tanggungjawab yang diterima. Inilah risikonya yang perlu ditanggung oleh individu yang berstatus ‘CIKGU’ kerana golongan ini bekerja ‘memperbetulkan’ otak manusia bukan bekerja dengan mesin.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ SARPONEN

Teacher’s Department

  • Mungkinkah sudah tiba masanya sistem persekolahan berorientasikan peperiksaan semata-mata perlu diubah?

  1. 25 Disember 2013 at 11:05 PM

    The first thing you can apply to be far from porn would be to eliminate your
    own personal access to this. In case you watch the idea constantly with your home’s web, try getting rid of your internet provider (if that you are the only person using the service).

    In case you have grownup movies or journals, remove them from your own home.
    If you choose this particular, make sure you disassemble them completely.
    Place them in a dumpster just where they will certainly not have the ability to get back to you actually.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: