Ikhlaslah Dalam Mendidik ‘Ikhlas’

Salam sejahtera,

Semoga anda sihat sentiasa dan ceria disamping dapat mekakukan tugas harian dengan sempurna. Terima kasih kerana terus sudi melayari laman ini.

Selepas bersahur pagi tadi, saya membaca sebuah majalah ilmiah yang menceritakan tentang keikhlasan dalam mendidik anak. Justeru, ingin saya kongsikan isi kandungan bahan bacaan berkenaan. Semoga ianya dapat dijadikan panduan yang berguna. Mari kita lihat satu persatu.

IKHLAS adalah amalan hati. Tanpa ikhlas, maka sia-sialah segala penat lelah dalam beribadah. Ikhlas dari segi epitemologi bermaksud menjernihkan sesuatu atau membersihkannya, manakala dari segi istilah pula membawa maksud menjadikan Allah S.W.T sebagai satu-satunya tujuan dalam segala amalan.

IKHLAS adalah syarat diterima amal selain perlu berlandaskan syariat. Walaupun tiada sesiapa yang tahu apa yang terselindung di sebalik hati, namun ada beberapa induksi yang menunjukkan sama ada seseorang itu ikhlas atau tidak. Antaranya :

  • Tidak suka dipuji oleh orang lain
  • Mengalukan nasihat daripada sahabat handai
  • Tidak gila pangkat dan tidak mencalonkan diri untuk jawatan-jawatan tertentu.
  • Merasakan bahawa sumbangannya kecil jika dibandingkan dengan sumbangan orang lain.
  • Suka mengerjakan solat malam (Qiamullail)
  • Lebih suka menderma secara sembunyi daripada menzahirkannya.

Baiklah, mari kita lihat pula bagaimana hendak mendidik dengan penuh keikhlasan menurut majalah ini. Pepatah Arab mengatakan, “mendidik ketika kecil umpama mengukir di atas batu. Manakala mendidik ketika dewasa umpama mengukir di atas air..”

Asasnya benih sifat ikhlas itu ialah iman kepada Allah. Justeru, melatih anak supaya ikhlas mestilah menanam rasa beriman kepada Allah. Ini dapat dilakukan sama ada secara formal di sekolah atau tidak formal melalui pendekatan bersahaja.

Selalu mengajak anak berfikir kebesaran Allah. Contohnya apabila melihat pokok-pokok, guru mungkin boleh bertanya kepada murid, “Agaknya berapa jumlah daun-daun di atas pokok itu?..” Tentu anak murid menggelengkan kepala atau menjawab, “Tidak tahu..”

Maka bolehlah kita mendidik dengan berkata, “Tapi Allah Maha Mengetahui. Allah mampu mengira bukan sahaja daun di pokok, tapi daun yang gugur di malam hari itu juga termasuk dalam kiraan Allah..”

Jika anak membuat sesuatu kebaikan atau pertolongan dan mereka melaksanakannya dengan baik, beri ganjaran yang sewajarnya. Namun, jangan jadikan ganjaran itu satu kemestian. Gantikan dengan ucapan terima kasih yang setulusnya seperti :

  • “Hari ini, ibu bangga dengan kamu kerana telah membantu. Insyaallah, Allah akan sayang kamu kerana telah buat ibu gembira.”

Sebaliknya, apabila anak-anak melakukan kesalahan yang patut dihukum, maka berilah hukuman yang sewajarnya tetapi jangan lupa tanamkan rasa tauhid seperti :

  • “Maaf, ibu terpaksa merotan kamu kerana masih cuai melaksanakan solat walaupun telah beberapa kali diingatkan..”
  • “Hukuman rotan ini hanya kecil saja berbanding hukuman Allah di akhirat nanti. Di sana hukumannya adalah api neraka..”

Namun, bukan setiap kesalahan harus dihukum. Adakalanya menanam rasa bersalah dalam diri anak-anak juga adalah lebih baik ketika mendidik. Sekiranya kita tahu anak melakukan kesalahan tetapi anak tersebut cuba menyembunyikannya, maka lebih baik kita membongkar kesalahan itu.

Ini kerana kelak dia akan malu dan hilang harga diri. Apa yang boleh kita lakukan, tegur secara umum melalui cerita atau kata-kata tidak langsung.

Anak-anak juga wajar dihukum sekali sekala pada ketika dan tempat yang bersesuaian. Tabiat buruk semasa makan, melalaikan solat, berbohong, meninggikan suara di hadapan orang tua, bergaduh dengan adik beradik adalah kesalahan serius yang tidak boleh dipandang sebelah mata oleh ibu bapa. Jika anak-anak terlibat dalam perkara tersebut, berilah peringatan dan teguran seperti :

  • “Ayah benci perbuatan kamu cuai solat..”
  • “Kamu tidak malu makan rezeki daripada Allah tetapi tidak berterima kasih kepadanya? Kamu hendak menjadi hamba yang tidak mengenang budi?..”
  • “Kamu sudah pandai meninggikan suara sekarang. Perbuatan itu buruk sekali. Hanya orang yang derhaka sahaja yang berbuat begitu. Kamu tidak takutkah dengan kemurkaan Allah?..”

Jika kita selalu mengaitkan setiap yang anak-anak fikirkan, lakukan dan alami dengan roh tauhid, lambat atau cepat langkah itu akan menampakkan kesannya. Benih ikhlas akan tumbuh jua nanti. Mendidik anak bagai menanam pokok. Hari ini kita siram, baja..apa yang kita dapat? hanya benih yang basah bukan?

Setelah berhari-hari, berminggu-minggu, berbulan-bulan, barangkali bertahun barulah anak benih itu membesar dan menampakkan hasilnya menjadi pokok, berdaun dan berbuah. Semua ini akan mengalami proses yang berperingkat-peringkat.

Sekian,
NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN
Teacher’s Department

sumber : Majalah SOLUSI isu no 11, 2009 [PP 15048/05/2010 (024506)

  1. 7 Ogos 2013 at 2:50 AM

    Hello There. I found your blog using msn.
    This is a really well written article. I’ll make sure to bookmark it and come back to read more of your useful information. Thanks for the post. I will certainly comeback.

  2. 21 Februari 2014 at 5:15 PM

    When I initially commented I clicked the “Notify me when new comments are added” checkbox and
    now each time a commentt is added I get four emails with thhe same comment.
    Is there any wway you can remove me from that service?

    Thank you!

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: