Utama > Al-kisah, Cerita Teladan, Pengurusan tingkah laku > Kecewa Apabila Tahu Ditipu!!

Kecewa Apabila Tahu Ditipu!!

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sentiasa dan ceria di samping insan tersayang. Semoga apa yang anda lakukan pada waktu ini,akan berjalan dengan sebaiknya seperti mana yang dirancang.

Bagi anda yang masih terus melayari laman ini, terima kasih saya ucapkan. Setinggi-tinggi penghargaan daripada saya selaku penulis laman ini.

Maaflah. Hari ini, bukan isu LINUS, KIA2M, Protim atau Pemulihan yang saya hendak sentuh. Sebaliknya sekadar meluah rasa yang terbuku di hati.

Terkilan dengan sikap sesetengah pihak yang berkhidmat sama dalam satu organisasi. Bertanggungjawab membentuk anak bangsa dari akar umbi, satu profesion yang tinggi martabatnya, namun itu hanyalah bersifat luaran atau lebih tepat lagi ‘topeng kebaikan’ semata-mata. Maaflah jika bahasa saya kali ini terlalu kasar.

Sebenarnya, saya berasa terkilan dengan sikap sesetengah individu yang dilihat amat mementingkan diri sendiri. Atas alasan yang tidak munasabah dan kadang-kadang tidak boleh diterima akal, tetapi ada juga individu yang menyokong alasan yang tidak munasabah tersebut.

Apabila alasan tidak munasabah diterima, maka individu lainlah yang menjadi mangsa. Saya teramat kecewa ada segelintir individu yang seperti ini dalam dunia pendidikan zaman sekarang.

Kalau alasan yang diberi itu munasabah dan boleh diterima, tak mengapalah. Tetapi, yang berlaku adalah sebaliknya. Apalah salahnya berkata jujur?. Salahkah berkhidmat dengan niat yang baik atas matlamat yang suci?

Saya telah bertugas di banyak tempat dan organisasi. Sepanjang saya bertugas, saya sudah berjumpa dengan individu yang pelbagai kerenah. Tetapi, semuanya dapat diatasi dengan baik.

Namun, sejak berpindah ke organisasi yang baru ini. Ada sahaja cerita yang tak sedap didengar setiap hari. Ada sahaja buruk orang itu ini dicerita sana sini. Entah betul orang itu salah atau tidak, cerita tetap ikut sedap mulut.

Kerja tidak boleh lebih sikit. Asal lebih saja, merungut atau orang lain yang menjadi mangsa. Saya teramat kecewa dengan sikap sesetengah individu yang seperti ini. Menipu secara terang-terangan dengan alasan yang tidak munasabah.

Semoga individu yang berkenaan berubah dan insaflah. Sampai bila hendak menipu? Orang yang ditipu jika tahu dirinya ditipu akan berasa kecewa, terkilan dan marah. Berubahlah. Jangan terlalu pentingkan diri sendiri.

Sekian,
NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN
Teacher’s Department

p/s :

  • Rindukan suasana ceria semasa bertugas selama enam tahun di Sek Keb Taman Impian Emas, Johor Bahru.
  1. 15 Oktober 2010 at 12:36 PM

    Smoga orang tu insaf cepat…
    Betul la kan…

    Seekor kerbau bawak lumpur, yang lain pun terpalit sama…

  2. Hairi
    25 Oktober 2010 at 2:44 PM

    Sabar itu separuh dari Iman…
    Bersabarlah wahai sahabat KSPK ku..Hehe (IPBMM dlm kenangan)

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: