Jangan Guna Pemadam

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera di samping dapat melaksanakan tugas harian dengan sempurna. Terima kasih yang tidak terhingga kerana anda sudi mengunjungi laman ini. Terima kasih sekali lagi.

Minggu ini boleh dikatakan minggu yang memenatkan setiap kali saya masuk mengajar murid kemahiran menulis. Bukan hendak merungut, tetapi terkilan kerana apa yang diharapkan tidak menjadi kenyataan. Maklum sajalah, mengajar murid di kelas belakang ini bukanlah mudah. Majoriti muridnya tidaklah sehebat kelas-kelas hadapan. Mengajar murid kelas belakang ini samalah seperti mengajar murid Prasekolah. Guru mesti banyak bersabar dan tekun menjalankan tugas.

Dua minggu yang lalu sudah masuk minggu ke-3 saya mengajar murid mengenal abjad, huruf vokal, mengenal suku kata, mengeja perkataan KVKV dan menulis perkataan. Semua objektif pembelajaran yang disasarkan tercapat 70% hingga 100% bagi semua kemahiran yang telah diajar kecuali kemahiran menulis.

Saya akui kadang-kadang sakit hati dan rasa hendak marah. Melihat muka murid tahun satu yang comel-comel itu, rasa hendak marah tiba-tiba tidak jadi. Timbul pula rasa kasihan. Mana tidaknya, sudah masuk minggu ke-3, tetapi menulis tidak boleh lagi walaupun satu perkataan seperti ‘mata..”

Murid menggigil memegang pensel, jika boleh menulis pun, satu huruf mengambil masa 10 minit untuk ditulis. Itu pun bukan atas garisan dalam buku tulis yang sepatutnya.

Ada murid pula boleh menulis perkataan, tetapi tunggang langgang dan kerap terbabas ke atas dan ke bawah, tulisan yang senget seolah-olah buku latihan itu kertas lukisan (tiada garisan biru).

Jika ditegur kesalahan, mulalah murid padam semula apa yang ditulis. Inilah murid tahun satu. Tulis satu huruf, kemudian padam. Tulis lagi, kemudian padam. Masa pengajaran selama sejam tiga puluh minit sia-sia begitu sahaja.

Jadi, saya ambil pendekatan dengan melarang murid menggunakan pemadam pensel sewaktu saya memberi latihan. Saya tidak menggalakkan murid memadam tulisan yang salah. Sebaliknya meminta murid menulis pada ruangan yang baru. Dengan ini akan memudahkan saya untuk meminta murid membandingkan tulisan yang salah dan tulisan yang betul kepada murid untuk dibuat perbandingan.

Pada mulanya, memanglah ramai murid yang tidak dapat menerima ‘pembaharuan’ ini. Tetapi, dalam masa seminggu berikutnya, alhamdulillah saya sudah nampak banyak perubahan dalam cara menulis murid. Cuma ada dua orang murid sahaja yang masih perlu diberi perhatian ‘rapi’ dalam aspek menulis ini.

Sekian,
NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN
Teacher’s Department

  1. 5 Julai 2013 at 9:48 PM

    Hello everybody, here every one is sharing such familiarity,
    therefore it’s nice to read this website, and I used to pay a visit this web site daily.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: