~Menangani Murid Bermasalah-Mesti Serius~

Salam sejahtera,

Selamat bertemu kembali. Semoga pada hari ini anda sentiasa ceria dan dapat melaksanakan tugas harian dengan sebaik mungkin. Terima kasih kerana anda masih sudi mengunjungi laman ini.

Topik yang hendak saya sentuh pada hari ini adalah mengenai pembentukan disiplin murid secara umum. Semoga isu yang saya kupas pada kali ini dapat memberi manfaat kepada anda dan diri saya sendiri dalam perkongsian ilmu secara maya.

Pagi tadi, sebelum ke tempat kerja saya sempat membelek sebuah majalah berbahasa Melayu. Saya membaca satu topik am yang menyentuh mengenai gejala disiplin murid sama ada di sekolah atau pun di luar kawasan sekolah.

Di mana-mana pun jika seseorang guru itu pergi, soalan-soalan wajib berkaitan masalah disiplin murid di sekolah pasti akan disentuh. Saya sendiri ketika bertandang ke rumah rakan untuk beraya, kenduri atau majlis jamuan tidak terkecuali dari soalan ini.

Setiap kali isu disiplin dibangkitkan, hanya dua pihak ini sahaja yang selalu dipersalahkan, guru – ibu bapa. Tidak dinafikan, segala perubahan tingkah laku anak bermula dari rumah dan ibu bapa adalah orang pertama yang dipertanggungjawabkan memberi didikan yang sempurna kepada anak.

Namun, bukan semua ibu bapa boleh memberi pendidikan asas ini sebaik mungkin kepada anak-anak. Banyak faktor yang perlu dilihat dalam pembentukan disiplin kendiri anak-anak dalam sesebuah keluarga itu.

Guru pula adalah orang kedua yang bertanggungjawab menanam asas kemanusiaan dalam diri murid. Tanggungjawab tidak hanya kepada mengajar untuk murid pandai semata-mata kerana bukan semua murid mempunyai bakat dan potensi yang sama.

Namun, bukan semua guru mampu menjadikan diri seseorang murid itu benar-benar sempurna sebaik murid itu keluar dari perkarangan sekolah. Latar belakang murid berbeza. Begitu juga budaya dan cara hidup mereka. Penerimaan asas didikan di rumah yang diterima berbeza dengan asas didikan yang diterima di sekolah.

Itu belum lagi dicampur dengan ‘asas didikan’ yang diterima semasa berada bersama rakan sebaya atau masyarakat sekeliling. Saya sendiri kerap kali terserempak dengan murid tahun enam yang suka memaki hamun makanan yang dibeli di kantin. Entah dari mana mereka belajar perkataan yang tidak senonoh itu saya sendiri tidak pasti

Setiap murid mempunyai perwatakan diri yang berbeza dan sentiasa berubah-ubah. Di rumah, lain perangainya. Di sekolah juga lain. Di luar rumah atau luar sekolah kita tidak tahu macam mana. Murid akan melalui proses perkembangan diri dan mereka tahu apa yang mereka buat sebenarnya. Mereka inginkan keinginan dipenuhi tanpa syarat.

Bagi sesetengah murid yang matang berfikir, ada kalanya keinginan tidak dipenuhi tidak mengapa kerana mereka faham mengapa keinginan itu tidak dapat dipenuhi. Bagaimana pula bagi murid-murid yang tidak faham atau buat-buat tidak faham? Saya rasa guru-guru yang mengajar kelas hujung tahu apa jawapannya.

Saya mengajar di kelas LINUS. Murid-murid saya sentiasa bermasalah dari segi kehadiran, tingkah laku, emosi dan banyak lagi. Semua ini perlu ditangani dengan segera sebelum ianya menular sehingga mereka tamat darjah enam. Pernahkah anda perhatikan bahawa dalam tempoh 6 tahun murid belajar di sekolah dari usia 7 hingga 12 tahun, mereka melalui proses perkembangan yang berbeza.

Murid tahun satu dilihat begitu baik, naik tahun dua sudah pandai melanggar peraturan. Masuk darjah tiga sudah pandai membuli dan mencuri. Naik darjah empat sudah tahu ponteng sekolah, mencuri makanan di kantin. Ketika di darjah lima sudah pandai merokok, menyertai kumpulan luar supaya nampak hebat dan digeruni. Naik darjah enam sudah pandai menengking guru. Itu belum lagi melihat proses perkembangan mereka ketika di tingkatan satu dan seterusnya.

Memanglah bukan semua murid itu bermasalah. Tetapi bagaimanakah cara penyelesaian terbaik untuk mengurangkan apa yang sedang berlaku dalam sistem pendidikan di sekolah sekarang? Mungkin salah satu cara adalah pihak pentadbir sekolah dan ibu bapa perlu bekerjasama dan serius menangani isu ini. Janganlah apabila ibu bapa dipanggil ke sekolah untuk berkongsi pandangan, mereka hanya tahu mencari salah guru itu, salah guru ini. Pihak sekolah pula menyalahkan ibu bapa macam itu dan macam ini. Sudahnya, satu kata sepakat takkan tercapai pun.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ SARPONEN

Admin,

Teacher’s Department

  1. lyas
    13 Februari 2012 at 9:02 PM

    mcm ku kenal saja Norhaidi bin hj sarponen ni haha… hebat demo

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: