Apa Cerita Sebenarnya?

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera di samping dapat melaksanakan tugas harian dengan sempurna. Semoga apa jua yang anda lakukan ketika ini, diharapkan agar ianya dapat memberi manfaat kepada seluruh organisasi anda dan semua orang menyenanginya. Terima kasih atas kesudian anda melayari laman ini.

Rasanya masih belum terlambat untuk saya ucapkan selamat Tahun Baru Cina bagi pelayar yang berbangsa Cina dan menyambut perayaan ini. Semoga perayaan kali ini lebih meriah dan menyeronokkan.

Cuti empat hari, saya habiskan masa di kampung, Felda Lui Timor (Jempol). Habiskan masa dengan memancing baung, patin, kelah, lampam di sekitar sungai Pahang (maklumlah musim hujan lagi, air pun naik. Seronoklah memancing). Memancing pula dengan rakan-rakan sejawat yang bertugas di pelbagai negeri dan daerah.

Oleh kerana satu aliran (bidang pekerjaan), maka macam-macamlah cerita yang saya dengar dari sekolah mereka bertugas masing-masing. Dari perangai Guru Besar yang tidak semenggah, hinggalah ke peringkat bawahan. Rakan-rakan seangkatan merungut dengan sikap Guru Besar di sekolah masing-masing ada yang tidak tahu bertimbang rasa, tidak boleh bertolak ansur, hanya pandai cakap tetapi tak pernah turun padang serta pelbagai lagi.

Antara isu yang menarik perhatian adalah apabila ada rakan yang menyatakan di dalam mesyuarat pengurusan sekolah, Guru Besar mereka menyatakan bahawa peratus (%) pencapaian murid melambangkan hasil kerja guru. Jika peratus (%) murid meningkat atau naik, guru dianggap cemerlang dan telah melaksanakan tugasnya dengan sempurna.

Tetapi jika peratus (%) murid menurun atau merosot, guru dianggap pemalas atau tidak menjalankan tugas dengan sewajarnya. Dalam hal ini, rasa sakit hati dan marah pun ada bila dengar ada Guru Besar yang bercakap perkara sebegini dalam mesyuarat.

Ternyata Guru Besar sekolah berkenaan tidak pernah mengambil tahu masalah yang dihadapi oleh guru atau murid. Malah, bercakap sesuka hati tanpa mengambil kira sensetiviti guru lain.

Bayangkan guru yang mengajar di kelas belakang bertungkus lumus mengajar, namun sehingga hujung tahun, pencapaian murid masih berada di tahap yang rendah atas pelbagai faktor, itulah yang harus dikaji oleh Guru Besar dan bukan mencari salah guru.

Tidak wajar guru dihukum jika peratus (%) murid itu merosot kerana guru telah berusaha dan ikhtiar pelbagai kaedah. Guru Besar harus mengambil kira pelbagai faktor yang menjadi punca kemerosotan akademik pelajar dan memikirkan cara untuk mengatasinya. Ini tidak. Guru berkenaan juga yang diminta membuat post-mortem.

Ada juga rugutan dilempar oleh rakan-rakan senior yang mengatakan bahawa ada guru yang baru bertugas mula tunjuk lagak bagus dalam mesyuarat. Guru yang mengajar di kelas belakang dikatakan tidak tahu mengajar, tidak tahu buat kerja sehinggakan murid kini berada dalam darjah enam masih tidak tahu membaca. Guru berkenaan pula baru bertugas di sekolah sekitar dua hingga tiga tahun. Tidak tahu apa-apa mengenai murid dan latar belakang murid tetapi berani mengkritik dan mencari salah rakan sejawat yang lain. Bukan membantu mencari jalan penyelesaian, tetapi membangkitkan api kemarahan guru lain yang mendengarnya.

Kasihan, situasi di sekolah saya juga lebih kurang sama dengan rakan-rakan yang meluahkan perasaan. Tetapi cara kita hadapi tekanan tu biarlah betul. Tidak manis jika kita sama-sama mencari salah antara satu sama lain, tetapi masih tiada penyelesaian. Masing-masing sibuk menuduh dan mencari salah. Ibarat gajah sama gajah bergaduh, pelanduk mati di tengah-tengah.

Pihak yang melaksanakan peraturan juga tidak wajar meletakkan hukuman 100% ke atas guru yang mengajar kerana pihak pentadbiran juga perlu bertanggungjawab kerana mereka yang diberi mandat untuk mentadbir, merancang sistem pengurusan, menyusun program dan sebagainya. Kami guru biasa cuma MENURUT PERINTAH dan melaksanakan tugas dengan sebaiknya.

Kegagalan murid bukan bermakna seseorang guru itu boleh dianggap sebagai pemalas. Itu satu penghinaan bagi saya sebagai seorang guru. Janganlah guru sahaja yang dinilai prestasinya. Pihak pentadbir juga perlu dinilai, banyak pihak juga perlu dinilai dan dipantau.

Demi menjaga masa depan dan prestasi akademik di sekolah masing-masing, sama-samalah kita saling berganding bahu untuk menjana kecemerlangan. Usahlah mencari salah dan saling tuding menuding.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Admin

Teacher’s Department

p/s :

  1. Ada cikgu tidak suka pegawai nazir turun memantau ke sekolah sedangkan itulah cara terbaik untuk memastikan tugas di sekolah dilaksanakan atau tidak
  2. Ada Guru Besar bimbang pegawai besar datang melawat ke sekolah cepat-cepat telefon guru-gurunya supaya bersedia.
  1. 12 Julai 2013 at 4:42 AM

    Hi there, the whole thing is going perfectly here and ofcourse every one is sharing facts, that’s actually excellent, keep up writing.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: