Arkib

Archive for the ‘bimbingan dan kaunseling’ Category

Apa Cerita Sebenarnya?

25 Januari 2012 1 komen

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera di samping dapat melaksanakan tugas harian dengan sempurna. Semoga apa jua yang anda lakukan ketika ini, diharapkan agar ianya dapat memberi manfaat kepada seluruh organisasi anda dan semua orang menyenanginya. Terima kasih atas kesudian anda melayari laman ini.

Rasanya masih belum terlambat untuk saya ucapkan selamat Tahun Baru Cina bagi pelayar yang berbangsa Cina dan menyambut perayaan ini. Semoga perayaan kali ini lebih meriah dan menyeronokkan.

Cuti empat hari, saya habiskan masa di kampung, Felda Lui Timor (Jempol). Habiskan masa dengan memancing baung, patin, kelah, lampam di sekitar sungai Pahang (maklumlah musim hujan lagi, air pun naik. Seronoklah memancing). Memancing pula dengan rakan-rakan sejawat yang bertugas di pelbagai negeri dan daerah.

Oleh kerana satu aliran (bidang pekerjaan), maka macam-macamlah cerita yang saya dengar dari sekolah mereka bertugas masing-masing. Dari perangai Guru Besar yang tidak semenggah, hinggalah ke peringkat bawahan. Rakan-rakan seangkatan merungut dengan sikap Guru Besar di sekolah masing-masing ada yang tidak tahu bertimbang rasa, tidak boleh bertolak ansur, hanya pandai cakap tetapi tak pernah turun padang serta pelbagai lagi.

Antara isu yang menarik perhatian adalah apabila ada rakan yang menyatakan di dalam mesyuarat pengurusan sekolah, Guru Besar mereka menyatakan bahawa peratus (%) pencapaian murid melambangkan hasil kerja guru. Jika peratus (%) murid meningkat atau naik, guru dianggap cemerlang dan telah melaksanakan tugasnya dengan sempurna.

Tetapi jika peratus (%) murid menurun atau merosot, guru dianggap pemalas atau tidak menjalankan tugas dengan sewajarnya. Dalam hal ini, rasa sakit hati dan marah pun ada bila dengar ada Guru Besar yang bercakap perkara sebegini dalam mesyuarat.

Ternyata Guru Besar sekolah berkenaan tidak pernah mengambil tahu masalah yang dihadapi oleh guru atau murid. Malah, bercakap sesuka hati tanpa mengambil kira sensetiviti guru lain.

Bayangkan guru yang mengajar di kelas belakang bertungkus lumus mengajar, namun sehingga hujung tahun, pencapaian murid masih berada di tahap yang rendah atas pelbagai faktor, itulah yang harus dikaji oleh Guru Besar dan bukan mencari salah guru.

Tidak wajar guru dihukum jika peratus (%) murid itu merosot kerana guru telah berusaha dan ikhtiar pelbagai kaedah. Guru Besar harus mengambil kira pelbagai faktor yang menjadi punca kemerosotan akademik pelajar dan memikirkan cara untuk mengatasinya. Ini tidak. Guru berkenaan juga yang diminta membuat post-mortem.

Ada juga rugutan dilempar oleh rakan-rakan senior yang mengatakan bahawa ada guru yang baru bertugas mula tunjuk lagak bagus dalam mesyuarat. Guru yang mengajar di kelas belakang dikatakan tidak tahu mengajar, tidak tahu buat kerja sehinggakan murid kini berada dalam darjah enam masih tidak tahu membaca. Guru berkenaan pula baru bertugas di sekolah sekitar dua hingga tiga tahun. Tidak tahu apa-apa mengenai murid dan latar belakang murid tetapi berani mengkritik dan mencari salah rakan sejawat yang lain. Bukan membantu mencari jalan penyelesaian, tetapi membangkitkan api kemarahan guru lain yang mendengarnya.

Kasihan, situasi di sekolah saya juga lebih kurang sama dengan rakan-rakan yang meluahkan perasaan. Tetapi cara kita hadapi tekanan tu biarlah betul. Tidak manis jika kita sama-sama mencari salah antara satu sama lain, tetapi masih tiada penyelesaian. Masing-masing sibuk menuduh dan mencari salah. Ibarat gajah sama gajah bergaduh, pelanduk mati di tengah-tengah.

Pihak yang melaksanakan peraturan juga tidak wajar meletakkan hukuman 100% ke atas guru yang mengajar kerana pihak pentadbiran juga perlu bertanggungjawab kerana mereka yang diberi mandat untuk mentadbir, merancang sistem pengurusan, menyusun program dan sebagainya. Kami guru biasa cuma MENURUT PERINTAH dan melaksanakan tugas dengan sebaiknya.

Kegagalan murid bukan bermakna seseorang guru itu boleh dianggap sebagai pemalas. Itu satu penghinaan bagi saya sebagai seorang guru. Janganlah guru sahaja yang dinilai prestasinya. Pihak pentadbir juga perlu dinilai, banyak pihak juga perlu dinilai dan dipantau.

Demi menjaga masa depan dan prestasi akademik di sekolah masing-masing, sama-samalah kita saling berganding bahu untuk menjana kecemerlangan. Usahlah mencari salah dan saling tuding menuding.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Admin

Teacher’s Department

p/s :

  1. Ada cikgu tidak suka pegawai nazir turun memantau ke sekolah sedangkan itulah cara terbaik untuk memastikan tugas di sekolah dilaksanakan atau tidak
  2. Ada Guru Besar bimbang pegawai besar datang melawat ke sekolah cepat-cepat telefon guru-gurunya supaya bersedia.

LINUS vs Bomoh

24 Jun 2011 6 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera di luar sana. Tidak kira apa jua yang sedang anda lakukan ketika ini, semoga ianya mendatangkan manfaat yang paling berharga untuk anda. Terima kasih kerana anda masih sudi mengunjungi laman ini.

Semalam saya didatangi salah seorang penjaga yang merupakan ibu kepada murid LINUS Tegar dalam kelas saya. Hampir dua jam kami berbincang. Kebetulan saya sibuk dengan penubuhan kelas LINUS yang baru, Sukan Tahunan, Ujian Pertengahan Tahun, jadi saya tidak dapat melayan penjaga tersebut lama-lama.

Namun, dua jam hasil pertemuan tersebut, saya sempat mencatatkan maklumat untuk kegunaan pada masa akan datang. Kasihan melihat anaknya yang masih tidak memberi apa-apa perubahan dalam akademik. Saya cuba selidik sedalamnya masalah sebenar yang dihadapi oleh anak murid saya melalui penjaganya. Apa yang kami bincangkan itu, telah mengingatkan saya kepada beberapa situasi yang saya hendak kongsikan di bawah :

SITUASI 1

Rahman (bukan nama sebenar) dijaga oleh datuk dan neneknya. Bapanya meninggal dunia kerana kemalangan jalan raya selepas 3 bulan Rahman dilahirkan. Ibunya meninggal dunia selepas 6 bulan mengalami kekecewaan tidak dapat menerima takdir kematian suami. Selama 9 bulan lahir, Rahman memang tidak kenal siapa ibu bapanya. Dia dijaga oleh datuk dan neneknya yang tua dan uzur.

Saya mengenali Rahman ketika dia memulakan sesi persekolahannya kali pertama pada usia 8 tahun. Kelakuan dan tingkah lakunya amat pelik. Orangnya normal tetapi perlakuannya berbeza. Menurut datuknya, Rahman terkena demam panas ketika berusia 5 tahun sehingga mulutnya berbuih. Tetapi lambat dibawa ke hospital. Penjaganya pula tidak bekerja. Tiada wang untuk membiayai rawatan. Mereka mengambil jalan singkat dengan membawa Rahman berjumpa bomoh.

Rahman berjaya disembuhkan. Tetapi mengalami kegagalan dari segi pertuturan. sekali lagi Rahman dibawa berubat dengan bomoh yang sama. Semasa sesi rawatan, lidah Rahman telah ditarik keluar. Bomoh mengeluarkan sebilah pisau lalu mengikis lidah Rahman. Sesi rawatan tersebut dipercayai mampu menyembuhkan pertutran Rahman. Namun, hasilnya tiada. Malah, Rahman menjadi semakin sukar untuk bertutur.

Sekali lagi Rahman dibawa berjumpa bomoh yang sama. Kata bomoh tersebut, nama Rahman membawa malang. Jadi, namanya kini telah ditukar kepada Salleh. Sehingga saya mengajar murid ini bermula 2006 hingga 2008, namanya masih lagi dipanggil Salleh. Bukan Rahman seperti yang tercatat dalam surat beranak.

SITUASI 2

Julia (bukan nama sebenar) dilahirkan dalam keadaan yang serba daif. Ibu dan bapanya kais pagi makan pagi. Kais petang makan petang. Atas desakan hidup, mereka berjumpa dengan ‘pakar’ (bomoh) yang kononnya dipercayai mampu memberi sesuatu yang lebih baik untuk kehidupan mereka di masa akan datang.

Kata bomoh, anak yang sedang dikandung si ibu itu akan membawa malang. Ia harus digugurkan. Si suami yang terlalu percayakan bomoh membawa isteri pulang dan mencadangkan supaya anak dalam kandungan itu digugurkan. Si ibu menangis kerana tidak sanggup berbuat sedemikian. Akhirnya berlaku pertengkaran antara suami dan isteri.

Sejak dari hari pertama Julia dilahirkan, bapanya tidak pernah menyentuhnya. Dia menganggap Julia pembawa malang. Julia semakin membesar dan mula meniti alam persekolahan. Setiap hari, Julia akan pulang dari sekolah dengan membawa kerja rumah. Jika dia tidak faham, dia akan merujuk kepada ibunya.

Dengan tekun dan sabar ibunya mengajar walaupun berkali-kali Julia membuat silap. Si bapa yang tidak tahan melihat Julia kerap membuat kesilapan semasa belajar, terus memaki. Itulah makanan telinga Julia setiap hari. Itulah kata-kata ‘sayang’ yang diucap oleh seorang bapa untuk anaknya. Kasihan.

Satu hari, si bapa pulang lalu mengajak si ibu duduk berbincang. Katanya baru lepas jumpa bomoh. Si bapa mencadangkan supaya nama Julia ditukar kerana budak itu bukan sahaja pembawa sial, malah nama J.U.L.I.A itu menurut bomoh sama dengan perkataan B.O.D.O.H. Kerana tidak mahu bertengkar, mereka menukar nama Julia kepada Zarina. Si ibu berkata, nama si bapa juga ada lima huruf. Kenapa tidak ditukar juga nama itu?

Saya terkilan dengan apa yang telah dilakukan oleh penjaga murid yang sebegini. Kedua-dua situasi sebenarnya ada jalan penyelesaian. Apabila berlaku masalah akademik, kenapa bertindak begitu? Kenapa tidak berjumpa dengan guru? Guru perlukan maklumat untuk bantuan. Jika guru tidak mampu membantu, murid boleh dirujuk dengan doktor. Di negara kita ada ramai doktor pakar kanak-kanak.

Kita perlu gunakan saluran yang betul untuk membantu murid. Tetapi mengapa bomoh harus menjadi pilihan? Saya tidak menafikan peranan bomoh. Tetapi dalam situasi rawatan yang dinyatakan dalam situasi 1 dan 2, diharapkan ibu bapa penjaga boleh menjadi lebih cerdik akal untuk menerima sesi rawatan sama ada relevan atau tidak.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN
Teacher’s Department

~Menangani Murid Bermasalah-Mesti Serius~

20 Jun 2011 1 komen

Salam sejahtera,

Selamat bertemu kembali. Semoga pada hari ini anda sentiasa ceria dan dapat melaksanakan tugas harian dengan sebaik mungkin. Terima kasih kerana anda masih sudi mengunjungi laman ini.

Topik yang hendak saya sentuh pada hari ini adalah mengenai pembentukan disiplin murid secara umum. Semoga isu yang saya kupas pada kali ini dapat memberi manfaat kepada anda dan diri saya sendiri dalam perkongsian ilmu secara maya.

Pagi tadi, sebelum ke tempat kerja saya sempat membelek sebuah majalah berbahasa Melayu. Saya membaca satu topik am yang menyentuh mengenai gejala disiplin murid sama ada di sekolah atau pun di luar kawasan sekolah.

Di mana-mana pun jika seseorang guru itu pergi, soalan-soalan wajib berkaitan masalah disiplin murid di sekolah pasti akan disentuh. Saya sendiri ketika bertandang ke rumah rakan untuk beraya, kenduri atau majlis jamuan tidak terkecuali dari soalan ini.

Setiap kali isu disiplin dibangkitkan, hanya dua pihak ini sahaja yang selalu dipersalahkan, guru – ibu bapa. Tidak dinafikan, segala perubahan tingkah laku anak bermula dari rumah dan ibu bapa adalah orang pertama yang dipertanggungjawabkan memberi didikan yang sempurna kepada anak.

Namun, bukan semua ibu bapa boleh memberi pendidikan asas ini sebaik mungkin kepada anak-anak. Banyak faktor yang perlu dilihat dalam pembentukan disiplin kendiri anak-anak dalam sesebuah keluarga itu.

Guru pula adalah orang kedua yang bertanggungjawab menanam asas kemanusiaan dalam diri murid. Tanggungjawab tidak hanya kepada mengajar untuk murid pandai semata-mata kerana bukan semua murid mempunyai bakat dan potensi yang sama.

Namun, bukan semua guru mampu menjadikan diri seseorang murid itu benar-benar sempurna sebaik murid itu keluar dari perkarangan sekolah. Latar belakang murid berbeza. Begitu juga budaya dan cara hidup mereka. Penerimaan asas didikan di rumah yang diterima berbeza dengan asas didikan yang diterima di sekolah.

Itu belum lagi dicampur dengan ‘asas didikan’ yang diterima semasa berada bersama rakan sebaya atau masyarakat sekeliling. Saya sendiri kerap kali terserempak dengan murid tahun enam yang suka memaki hamun makanan yang dibeli di kantin. Entah dari mana mereka belajar perkataan yang tidak senonoh itu saya sendiri tidak pasti

Setiap murid mempunyai perwatakan diri yang berbeza dan sentiasa berubah-ubah. Di rumah, lain perangainya. Di sekolah juga lain. Di luar rumah atau luar sekolah kita tidak tahu macam mana. Murid akan melalui proses perkembangan diri dan mereka tahu apa yang mereka buat sebenarnya. Mereka inginkan keinginan dipenuhi tanpa syarat.

Bagi sesetengah murid yang matang berfikir, ada kalanya keinginan tidak dipenuhi tidak mengapa kerana mereka faham mengapa keinginan itu tidak dapat dipenuhi. Bagaimana pula bagi murid-murid yang tidak faham atau buat-buat tidak faham? Saya rasa guru-guru yang mengajar kelas hujung tahu apa jawapannya.

Saya mengajar di kelas LINUS. Murid-murid saya sentiasa bermasalah dari segi kehadiran, tingkah laku, emosi dan banyak lagi. Semua ini perlu ditangani dengan segera sebelum ianya menular sehingga mereka tamat darjah enam. Pernahkah anda perhatikan bahawa dalam tempoh 6 tahun murid belajar di sekolah dari usia 7 hingga 12 tahun, mereka melalui proses perkembangan yang berbeza.

Murid tahun satu dilihat begitu baik, naik tahun dua sudah pandai melanggar peraturan. Masuk darjah tiga sudah pandai membuli dan mencuri. Naik darjah empat sudah tahu ponteng sekolah, mencuri makanan di kantin. Ketika di darjah lima sudah pandai merokok, menyertai kumpulan luar supaya nampak hebat dan digeruni. Naik darjah enam sudah pandai menengking guru. Itu belum lagi melihat proses perkembangan mereka ketika di tingkatan satu dan seterusnya.

Memanglah bukan semua murid itu bermasalah. Tetapi bagaimanakah cara penyelesaian terbaik untuk mengurangkan apa yang sedang berlaku dalam sistem pendidikan di sekolah sekarang? Mungkin salah satu cara adalah pihak pentadbir sekolah dan ibu bapa perlu bekerjasama dan serius menangani isu ini. Janganlah apabila ibu bapa dipanggil ke sekolah untuk berkongsi pandangan, mereka hanya tahu mencari salah guru itu, salah guru ini. Pihak sekolah pula menyalahkan ibu bapa macam itu dan macam ini. Sudahnya, satu kata sepakat takkan tercapai pun.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ SARPONEN

Admin,

Teacher’s Department

ISU SEMASA : SAHSIAH GURU

10 Mei 2011 1 komen

Tajuk :

Guru Sunyi Noda Pelajar

Oleh :
Mohd Fauzi Abdullah
fauzie@hmetro.com.my

KUANTAN: Mungkin kerana kesunyian akibat berjauhan dengan isteri, seorang guru gagal mengawal nafsunya lalu merogol pelajarnya sendiri berusia 15 tahun selepas mempelawa mangsa datang ke rumahnya dengan alasan mengulang kaji pelajaran.

Kejadian berlaku di rumah guru berusia 33 tahun itu iaitu di kuarters sebuah sekolah menengah di Jerantut pada kira-kira jam 3.30 petang, Khamis lalu.

Menurut sumber, sebelum kejadian guru terbabit dikatakan menghubungi ibu mangsa dan mempelawa mangsa datang ke rumahnya dengan alasan mahu membantunya belajar dan tawaran itu diterima baik ibu mangsa tanpa sebarang prasangka.

Katanya, mangsa pergi ke rumah gurunya itu yang terletak tidak jauh dari rumahnya dengan ditemani rakan, namun rakannya terus pulang selepas menghantarnya.

“Pada mulanya guru itu mengajar mangsa tugasan sekolah, namun dipercayai gagal mengawal nafsunya dan terus memeluk mangsa dari belakang sebelum merogolnya.

sumber : www.hmetro.com.my

p/s : sama-samalah kita renungkan dan berfikir sejenak tentang peristiwa ini.

Di Mana Silapnya Lagi?

23 April 2011 3 comments

Salam sejahtera,

Diam tak diam, hari ini sudah masuk bulan yang ke-4 bagi tahun 2011. Sepanjang tempoh ini, pelbagai perkara berlaku dengan pantas. Isu yang penulis hendak bangkitkan pada hari ini adalah masalah membaca dalam kalangan murid sekolah rendah.

Setiap tahun, pasti masalah ini akan timbul terutamanya yang melibatkan murid tahun satu. Masalah membaca, masalah menulis, masalah keluarga, masalah disiplin, masalah kesihatan, dan pelbagai lagi masalah yang dialami murid menjadi ‘asas’ kukuh kepada senario dalam pendidikan hari  ini.

Bukan hendak mencari salah sesiapa, tetapi penulis mahu kita bersama renungkan masalah yang dialami murid dan mencari di mana kelemahan yang dilihat perlu diperbaiki.

Bayangkan murid belajar sejak umur 6 tahun sehinggalah tamat darjah enam. Kemudian sambung hingga ke sekolah menengah juga masih tidak tahu membaca dan menulis dengan baik.

Akibatnya, ramai yang tercicir dan pastinya masa hadapan mereka juga tidak pasti ke mana hala tuju. Kasihan melihat ramai pelajar yang ‘terbiar’ ini tanpa arah tujuan.

Penulis luahkan kebimbangan ini kerana setiap tahun ramai murid akan menghadapi masalah yang sama sebelum mereka memasuki alam persekolahan. Akibatnya, guru terpaksa meninggalkan silibus dan mengajar murid 7 tahun seperti kanak-kanak berusia 5 tahun.

Guru-guru pula semakin dibebani dengan tugasan-tugasan lain yang memerlukan mereka memberikan komitmen 100% juga. Jadi, bukan setiap masa guru ini dapat meluangkan masa untuk anak murid masing-masing lebih-lebih lagi jika mereka dipanggil menghadiri kursus hampir setiap minggu.

Itu belum dikira dengan jawatan-jawatan lain yang disandang oleh guru di sekolah dan aktiviti dan program sampingan lain di sekolah yang memerlukan guru memberikan komitmen juga.

Mungkin banyak perkara tidak dapat disiapkan oleh guru dalam satu-satu masa kerana mereka bukan robot. Mereka juga memerlukan rehat dari aspek fizikal dan mental. Kasihan melihat segelintir guru terpaksa berkejaran menyiapkan data, laporan dan sebagainya melebihi tugas yang lebih penting iaitu mengajar.

Di pihak ibu bapa pula, mereka sibuk bekerja. Ada yang keluar gelap dan balik pun gelap. Tugas mengurus anak pula diurus oleh pembantu rumah bukan warga tempatan. Di sebilangan tempat pula, ada anak-anak yang diurus oleh suri rumah tangga, tetapi kebanyakan mereka juga sibuk dengan tanggungjawab lain.

Ada juga suri rumah yang ada masa untuk anak-anak. Tetapi bukan semua daripada mereka tahu bagaimana hendak membimbing anak-anak belajar membaca. Mereka tidak tahu sama ada anak mereka mempunyai masalah atau tidak.

 Banyak persepsi sebenarnya tentang bagaimana masalah ini boleh wujud. Entah sampai bila masalah ini akan berhenti kerana statistik setiap tahun sentiasa bertambah.

Penulis teringat pada waktu dahulu, taraf hidup penduduk di Malaysia pada waktu itu tidaklah semewah yang dinikmati oleh warganegara pada hari ini. Tetapi, mengapa mereka boleh berjaya?

Semakin moden zaman kita lalui, semakin banyak pula masalah yang timbul. Sepatutnya masalah dan beban berkurangan kerana negara semakin bertambah rakyat yang cerdik pandai. Tetapi, sebaliknya pula yang berlaku. Itu baru dilihat dari satu isu. Penulis pasti banyak lagi isu-isu lain yang masih juga belum menemui jalan penyelesaiannya.

Sama-samalah kita renungkan. Di mana silapnya?

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ .SARPONEN

Teacher’s Department

Fahami Cara Belajar Murid

24 Februari 2011 1 komen

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera di samping dapat melaksanakan tugas harian dengan sempurna. Terima kasih yang tidak terhingga kerana anda sudi mengunjungi laman ini. Terima kasih sekali lagi.

Hari ini saya hendak kongsikan bersama anda tentang cara pembelajaran murid yang perlu kita fahami sebagai warga pendidik. Kita selalu melihat cara murid belajar dengan gaya tersendiri dan ketaranya dilihat apabila mereka hendak menyalin maklumat di papan tulis. Ada yang duduk senget, berebut-rebut ke depan dan baring di lantai, bersusun di meja guru hinggakan murid di belakang terpaksa memekik ‘tak nampak!..”, menulis sambil berdiri di papan tulis.

Sesetengah guru yang tidak gemarkan suasana begini, akan meminta murid ini duduk semula di tempat masing-masing. Ada kalanya, arahan guru ini dipatuhi sementara sahaja. Tidak sampai lima minit, perkara sama terjadi lagi.

Pada saya, inilah sebenarnya cara pembelajaran murid. Sesetengah daripada kita akan menyatakan guru perlu memperbetul tindakan murid, benar. Tetapi jika murid selesa dengan cara belajar yang sebegitu, tidak mengganggu tumpuan pelajar lain, apa salahnya.

Kebanyakan murid yang tertarik hendak mengetahui perkara baharu akan sering bertanya kepada guru. Seorang demi seorang akan bertanya soalan yang sama walaupun telah diulang berkali-kali. Ada banyak faktor yang dilihat keadaan menjadi seperti ini. Pertama sekali, murid tidak faham dengan arahan guru, atau tidak yakin dengan hasil kerja yang telah dibuat, atau tidak mendengar dengan jelas arahan guru, atau murid sengaja ingin mencuri perhatian.

Berbeza dengan cara pembelajaran murid di rumah yang mungkin belajar bersendirian, atau ditemani ibu bapa, pembantu rumah atau adik beradik lain. Semua ini tidak sama suasana dan keadaan seperti di dalam kelas yang ramai, bising, kerja yang tersusun dan sistematik, tidak faham boleh merujuk kepada guru.

Cara belajar murid yang pelbagai ini ada baik dan buruknya. Semoga guru-guru akan lebih memahami cara belajar murid supaya guru-guru dapat mengenal pasti sistem pembelajaran yang manakah dapat membantu meningkatkan prestasi akademik murid kelak.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Teacher’s Department

Persediaan Awal Ke Sekolah

8 Januari 2011 2 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera. Semoga kehadiran tahun baru 2011 ini akan membawa lebih banyak kejayaan dalam diri anda. Terima kasih kerana anda masih terus melayari laman ini.

Hari ini, hari pertama sekolah dibuka semula selepas hampir sebulan lamanya murid ‘bercuti’. Rata-rata dalam kalangan murid, ramai yang berpindah ke kelas baru ekoran keputusan peperiksaan pada akhir tahun 2010.

Namun, tidak kurang juga yang masih kekal di kelas lama ekoran prestasi yang kurang memberangsangkan.

Tahun baru 2011 saya dapati pelbagai ragam dan kerenah baru khususnya bagi murid-murid yang berada di kelas belakang.

Tidak kurang juga bagi murid yang baru pertama kali memasuki alam persekolahan (tahun satu). Kebanyakan mereka ada yang terpinga-pinga. Tidak kurang juga yang berasakan sekolah seperti rumah mereka, hendak buat apa pun tidak ada siapa yang marah. Ada yang panjat meja dan pelbagai kerenah.

Sebahagian besar murid tahu apa yang hendak dilakukan ketika berada di dalam kelas. Mereka mendengar kata-kata guru, membuat aktiviti yang diarahkan dan tidak kurang juga yang terpinga-pinga.

Barangkali masih sukar untuk menyesuaikan diri dengan keadaan semasa. Mereka duduk diam dan tidak mengganggu rakan lain buat kerja. Tidak mengapalah.

Kebanyakan murid tahun satu dilihat seperti tidak mempunyai persediaan secukupnya sebelum ke sekolah. Segalanya dapat dilihat dalam satu minggu program Transisi yang telah bermula. Kasihan apabila melihat murid masih tidak tahu memegang pensel, takut hendak mewarna, malu berbual-bual dengan rakan di sebelah.

Lebih menyedihkan apabila ramai yang tidak tahu menulis nama masing-masing. Majoriti murid bergantung harap menulis nama berdasarkan tag nama sementara yang dibekalkan. Apabila perkara ini terjadi, maka ramailah yang menulis terbalik.

Tetapi, mungkin itu perkara biasa di semua sekolah. Walaupun bukan semua murid yang tidak tahu menulis nama masing-masing, masih ada juga sebahagian murid yang menerima pendidikan asas dengan baik semasa berusia 4 hingga 6 tahun.

Minggu kedua persekolahan, program Transisi bersambung dengan pelbagai aktiviti dan program.  Pada minggu kedua juga pasti banyak kelemahan murid tahun satu akan dapat dikesan. Diharapkan agar ibu bapa atau penjaga murid dapat membuat lebih persediaan untuk anak-anak dalam sehari dua ini.

Persediaan awal anak-anak ke sekolah amat penting. Bukan sahaja dari segi tumpuan subjek, tapi juga dari segi disiplin. Sikap anak-anak di sekolah mungkin terbawa-bawa dari rumah. Justeru, ibu bapa diingatkan supaya sentiasa mendidik disiplin yang tinggi dalam diri anak jagaan masing-masing. Didikan disiplin ini juga demi kebaikan bersama.

Tingkah laku murid di rumah dan di sekolah ada kalanya tidak sama. Jika tingkah lakunya positif tidak mengapalah. Tetapi jika sebaliknya, pasti akan menimbulkan banyak masalah.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Teacher’s Department