Arkib

Archive for the ‘Pend.Pemulihan’ Category

PENGUMUMAN RASMI!!

7 Mei 2015 4 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda yang mengunjungi laman ini sentiasa berada dalam keadaan sihat dan ceria. Semoga apa jua yang anda lakukan pada hari ini akan mendatangkan manfaat supaya masa hadapan akan berterima kasih atas usaha anda.

Dukacita dimaklumkan, laman ini akan dihentikan buat sementara waktu bagi memberi ruang kepada penulis menumpukan perhatian terhadap pelajaran. Segala urusan kemas kini laman ini hanya akan dilakukan sekiranya terdapat waktu yang terluang.

Harap maaf dan terima kasih atas kunjungan anda ke laman ini.

Sekian,

Admin,

Teacher’s Department

Advertisements
Kategori:Pend.Pemulihan

Kewajaran PMR digantikan dengan PBS

25 Oktober 2012 66 comments

Salam sejahtera,
Mungkin ramai yang belum tahu tentang pemansuhan PMR tidak lama lagi. Justeru, saya ingin kongsikan sedikit maklumat mengenainya untuk makluman guru dan ibu bapa khususnya. Semoga kita sama-sama memahami tujuan pemansuhan PMR ini dengan sebaiknya.

Arkib : 22/10/2012

KEMENTERIAN Pelajaran menjelaskan perlaksanaan Pentaksiran Berasaskan Sekolah (PBS) bertujuan menambah baik sistem peperiksaan Penilaian Menengah Rendah (PMR) yang akan dimansuhkan menjelang tahun 2014.

Menurut Unit Komunikasi Media kementerian, sistem pembelajaran baharu itu telah dimulakan pada tahun 2012 bagi pelajar tingkatan 1.

Sistem peperiksaan berpusat seperti UPSR dan PMR bukan lagi merupakan penilaian tunggal dalam mengukur pencapaian murid menguasai pembelajaran.

Kemajuan dan pertumbuhan seseorang murid dinilai secara adil dengan menggunakan Standard Prestasi.

Ia merupakan proses mendapatkan maklumat tentang sejauh mana murid tahu, faham dan boleh buat atau telah menguasai apa yang dipelajari berdasarkan pernyataan Standard Prestasi.

“Kementerian juga akan meningkatkan secara sistematik bilangan peratusan soalan kemahiran berfikir aras tinggi melalui PBS dan peperiksaan awam” kata kenyataan itu yang disiarkan pada laman rasmi kementerian baru-baru ini

Kementerian memberitahu, soalan yang berasaskan Taksonomi Bloom ini akan menguji kemahiran seperti aplikasi, analisis, dan penilaian.

Menjelang 2016, peratusan soalan berbentuk pemikiran aras tinggi akan ditambah sehingga 80 peratus daripada keseluruhan soalan UPSR, 80 peratus dalam pentaksiran pusat untuk Tingkatan 3.

Selain itu, 75 peratus daripada keseluruhan soalan bagi mata pelajaran teras SPM dan 50 peratus dalam soalan mata pelajaran elektif SPM.

Perubahan dalam reka bentuk peperiksaan bermaksud guru tidak lagi perlu meramal bentuk soalan dan topik yang akan diuji dan pada masa yang sama, tidak perlu melaksanakan latih tubi terhadap topik tertentu.

Sebaliknya, pelajar akan dilatih untuk berfikir secara kritis dan mengaplikasi ilmu yang dipelajari dalam pelbagai konteks keperluan.

Format pentaksiran baharu ini membolehkan murid dinilai berdasarkan keberhasilan yang lebih luas dalam jangka masa yang lebih panjang, seperti yang dihasratkan oleh dasar kementerian.

Kem LINUS SK Seri Suria 2012

5 Oktober 2012 3 comments

Salam sejahtera,

Terima kasih atas kesudian anda melayari laman ini. Semoga perkongsian ilmu sesama kita akan berterusan dan semog apa yang saya sampaikan melalui laman ini kita akan dapat manfaatkan sebaiknya.

Baiklah, pada 19 September 2012 yang lalu, satu program yang dianjurkan oleh Jawatakuasa LINUS Sekolah Kebangsaan Seri Suria iaitu Kem LINUS telah dilaksanakan dengan jayanya. Walaupun tidak ramai ibu bapa dapat hadir bersama murid untuk menyertai kem ini, program ini tetap dijalankan dan turut diundang sama adalah dua orang pegawai FasiLINUS dari PPD Bangsar Pudu.

Admin

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Teacher’s Department

Mengajar Murid Cara Menulis – Part 4

10 September 2012 3 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera. Di mana jua anda berada, apa jua yang anda lakukan ketika ini, semoga segalanya dipermudahkan dan dapat memberi manfaat kepada persekitaran anda.

Baiklah, topik hari ini berkaitan dengan tulisan. Seorang murid saya (dari kelas lain yang dikehendaki belajar di kelas saya kerana masalah menulis) alami masalah menulis dengan tulisan yang sangat besar, tiada jarak antara perkataan, pembentukan huruf yang condong, tidak sekata dan meninggalkan banyak huruf ketika menulis perkataan.

Saya percaya ramai murid di luar sana juga mengatasi masalah yang sama. Oleh itu, isu ini perlu diatasi sebaiknya. Ada murid yang faham bahasa mudah akan dapat perbaiki cara menulis dalam masa yang singkat. Ada juga yang mengambil masa yang lama.

Tulisan kanak-kanak yang tidak cermat masih boleh diperbaiki. Tetapi mesti diteliti terlebih dahulu apakah punca utama murid menulis sedemikian. Saya senaraikan antara punca murid mempunyai tulisan yang tidak kemas, tidak tersusun, tertinggal huruf, huruf tidak sekata dan sebagainya di bawah ini :

  • masalah pergerakan koordinasi mata-tangan
  • cara memegang pensel tidak betul hingga menutup penglihatan
  • postur kedudukan semasa menulis
  • menulis cepat asalkan siap
  • menulis huruf bertindan menjadikan tulisan bergaris dua kali kerana tidak dipadam
  • menulis bukan di atas garisan yang disediakan
  • tidak memadam kesalahan tulisan asal, sebaliknya menulis huruf yang sama di atas huruf asal menjadikan tulisan pada huruf berkenaan sukar dikenal pasti
  • cuai atau leka ketika menulis menyebabkan banyak huruf ditulis terbalik atau tertinggal huruf dalam perkataan
  • masalah membaca – kesukaran membaca mempengaruhi murid untuk mengeja perkataan dalam situasi yang sukar, apatah lagi menulis
  • masalah mengingat perkataan – akan menyebabkan murid menyalin perkataan dengan menulis huruf satu persatu. Bukan perkataan demi perkataan.
  • kerap memadam perkataan yang salah ditulis – bertujuan melengah-lengahkan aktiviti menulis
  • masalah pengamatan penglihatan – keliru dengan bentuk tulisan atau abjad yang ditulis oleh guru
  • kecelaruan abjad – murid menjadi keliru apabila melihat terlalu banyak perkataan dalam sebaris ayat.
  • Masalah kesihatan – disleksia, masalah saraf,
  • banyak bercakap dari menulis dan sering kali memberi alasan penat apabila disuruh menulis tetapi tidak penat pula apabila diberi peluang bermain.
  • bosan dengan aktiviti menulis

Saya percaya masalah ini masih boleh diperbaiki lebih-lebih lagi jika kita sendiri mengetahui apakah masalah sebenar yang dialami oleh murid.

sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Admin,

Teacher’s Department

Jangan Hilang Fokus

28 Ogos 2012 1 komen

Salam sejahtera,

Terima kasih kerana sudi melayari laman ini. Pastinya anda masih lagi dalam ‘mood’ raya ketika ini. Terima kasih kepada pengunjung yang tidak henti-henti memberi sokongan agar saya meneruskan perkongsian ilmu dalam laman ini.

Baiklah, cuti pertengahan penggal kedua sudah pun berlalu. Bercuti pula dalam bulan Syawal. Maka, pastinya anak-anak didik kita masih lagi dalam ‘mood’ raya. Oleh kerana itulah banyak latihan yang guru beri tidak disiapkan atas alasan terlupa.

Maka tak hairanlah jika pada hari pertama selepas cuti, ramai murid yang kena denda dengan guru subjek masing-masing. Ada kala murid ini perlu diberikan pengajaran. Mereka ini tidak tahu betapa seriusnya guru mendidik dan mencurahkan ilmu untuk menjadi insan berguna. Bagi peringkat kanak-kanak yang belum matang cara berfikir, mereka tidak ambil serius semua ini.

Sesi pengajaran berjalan seperti biasa. Saya masuk ke kelas LINUS dengan harapan cuti seminggu yang lalu tidak akan melupakan minda anak-anak didik terhadap perkara yang telah diajar. Tetapi harapan itu tidak menjadi kenyataan. Malah, apa yang berlaku adalah semakin teruk. Murid yang sudah pandai membaca kembali tergagap-gagap dan merangkak membaca. Yang sudah boleh menulis kembali terkial-kial memegang pensel. Apa sudah jadi?

Dalam hal ini, saya perlu bertenang. Murid perlu diberi perhatian. Fokus semula terhadap perkara yang telah dipelajari. Rata-rata murid saya ketika belajar pada hari ini hilang fokus terhadap pelajaran yang disampaikan. Inilah perkara biasa yang saya percaya guru di sekolah lain juga mengalami masalah yang sama.

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Admin,

Teacher’s deparment

 

 

 

“..Kasihan, Aina..”

27 Jun 2012 5 comments

Salam sejahtera,

Semoga anda berada dalam keadaan sihat sejahtera di samping keluarga mahu pun insan tersayang. Di mana jua anda berada ketika ini, saya doakan semoga hari ini adalah hari yang boleh mendatangkan sejuta keceriaan kepada anda. Di mana jua anda berada ketika ini, terima kasih kerana anda sudi melayari laman ini.

Hari ini saya hendak kongsikan kisah salah seorang anak murid saya di tahun satu. Murid ini murid perempuan, ketinggian kurang dari 110 cm, pakaiannya agak kurang kemas apabila ke sekolah dan manja orangnya.

Apabila saya masuk ke kelas, saya akan disambutnya bersama dengan beberapa rakan-rakannya yang lain. Apabila mengajar, murid ini akan memberikan perhatian yang sepenuhnya. Pada mulanya, saya fikir tentu murid ini faham apa yang saya cuba ajarkan. Tapi sangkaan saya meleset.

Kali pertama mendengar murid ini bersuara, saya sudah tahu murid ini bermasalah. Mana tidaknya, sebutannya yang pelat. Cara bercakap tidak seperti kanak-kanak berusia tujuh tahun. Cara menulisnya pula tidak sekata, banyak huruf terbalik, tulisan yang tidak jelas, menulis di atas, tengah-tengah dan bawah garisan..

Apabila dibuli rakan-rakan, murid ini tidak tahu bagaimana hendak memarahi rakan yang membulinya. Baginya itu semua adalah gurauan, suka-suka dan cara bermain.

Saya akui tidak pernah memarahi atau mendenda murid ini berbanding rakan sebayanya yang lain. Bagi saya murid ini istimewa. Enam bulan lamanya saya mengajar murid ini mengenal abjad masih tidak berjaya. Ingatannya singkat. Kerap lupa. Selama itulah saya mengajar murid ini menulis, tetapi masih tiada peningkatan dari segi susunan perkataan dan gaya tulisan.

Saya pernah berjumpa dengan abangnya yang belajar di tahun empat. Tetapi sekadar perbualan rambang. Apalah sangat informasi tentang murid ini yang saya boleh dapat dari abangnya yang berusia 10 tahun??

Beberapa kali saya menggunakan si abang ini untuk memujuk ibu bapa mereka hadir ke sekolah berjumpa dengan saya untuk membincangkan masalah berkaitan anak mereka. Malangnya alasan sibuk ‘mengejar duit’ dijadikan faktor tidak dapat hadirkan diri.

Saya bersimpati dengan murid perempuan ini. Tak mengapalah. Selagi berdaya, saya akan usaha yang terbaik setidak-tidaknya untuk masa depan murid ini juga. Kasihan..

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Admin

Teacher’s Department

Kategori:Pend.Pemulihan

Gaya Pembelajaran Murid

18 Jun 2012 16 comments

Salam sejahtera,

Syukur kepada-NYA kerana dengan izinNYA juga dapatlah saya kembali meluangkan masa untuk berkongsi ilmu kepada semua setelah melalui hari-hari yang sibuk dan urusan-urusan yang memenatkan. Terima kasih kepada anda yang masih sudi mengunjungi laman ini walaupun hampir sebulan lamanya saya tidak dapat mengemas kini laman ini.

Kepada pembeli-pembeli ebook, terima kasih yang tidak terhingga saya ucapkan atas sokongan anda kepada ebook yang telah saya hasilkan. Masih ada kelemahan yang saya lihat dan banyak respon daripada anda yang membeli ebook berkenaan cukup membantu saya untuk menghasilkan ebook yang lebih berkualiti kelak.

Topik pada hari ini saya hendak sentuh sedikit berkenaan dengan gaya pembelajaran murid di sekolah rendah terutamanya murid yang berada di kelas belakang. Sila anda perhatikan situasi dalam gambar di bawah.

Saya percaya ramai dalam kalangan guru di sekolah rendah khususnya telah banyak melihat situasi seperti dalam gambar yang ditunjukkan. Ini bukanlah gambar murid di denda. Tetapi ini adalah cara murid belajar dalam kelas saya.

Peliknya mereka ada meja yang disediakan selesa untuk menulis, tetapi memilih lantai untuk baring walaupun berkali-kali saya menegur mereka lantai itu kotor.

Satu situasi lain pula kita dapat lihat beberapa orang murid menulis dengan meletakkan buku pada papan putih. Bila ditanya mengapa mereka berbuat sedemikian, jawapannya mudah. “Tulisan cikgu ‘berdiri’. Kalau letak kat meja tulisan jadi ‘baring’..”, terdengar juga alasan seperti ini “tak nampaklah, cikgu..”

Satu lagi praktis menulis dalam gambar di atas merupakan cara menulis yang tidak betul. Murid ini kerap memadam hasil kerja kerana selalu sahaja salah tulis. Mengapa boleh salah tulis? Kerana murid menutup huruf yang hendak ditulis dari pandangan mata. Jadi tidak tahu bentuk itu ke mana arahnya. Atas garisan atau bawah garisan.

Percaya atau tidak? Faktor di atas adalah salah satu sebab mengapa murid lambat menyiapkan kerja bertulis yang diberi walaupun tempoh 90 minit diperuntukkan!

Sekian,

NORHAIDI BIN HJ.SARPONEN

Teacher’s Department